ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Terkini Nigeria Membina semula Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Perkara Kehidupan Nigeria: Benarkah?

Nigeria dalam Kekacauan maut
Nigeria
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

56 penunjuk perasaan yang tidak bersalah ditembak oleh tentera Nigeria. Warga ketakutan dan bersembunyi di rumah mereka atau di jalanan bertempur.

Sebuah tweet mengatakan: “Mulai hari ini, saya ingin meminta semua orang di sini. Sekiranya anda pernah melihat seseorang ditahan oleh SARS / SWAT, tolong, berhenti dan pastikan mereka tidak mengambil orang itu. Tolong, keramaian tempat itu, letakkan kereta anda, jangan hanya memandu atau berjalan kaki. Tolong, teruskan! #KEJUTAN "

eTurboNews bercakap dengan Abigel, pembaca yang berpusat di Lagos. Dia melaporkan:

Pemuda Lagos di Nigeria memprotes kekejaman polis dan pemerintahan yang buruk dan telah menggunakan hashtag #EndSars #Endpolicebrutality #Endbadgovernance selama satu dekad terakhir di Nigeria. Mereka meminta pemerintah membubarkannya, seperti yang dilakukannya, tetapi ada masalah endemik lain yang juga mereka sampaikan.

"Penggubal undang-undang kami adalah gaji tertinggi di dunia, namun mereka meninggalkan projek kesejahteraan sosial yang dapat memberi manfaat kepada warganegara. Begitu banyak kelaparan, kemiskinan, dan pengangguran di negeri ini. Begitu banyak masalah, ”kata Abigel.

Apa yang berlaku?

Sekurang-kurangnya 56 orang telah mati di seluruh Nigeria sejak #KEJUTAN tunjuk perasaan bermula pada 8 Oktober, dengan 38 terbunuh di seluruh negara pada hari Selasa sahaja, menurut kumpulan hak asasi manusia Amnesty International. Kerusuhan berlanjutan pada hari Khamis ketika tembakan meletus di kejiranan Ikoyi di Lagos yang makmur.

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, telah meminta untuk menghentikan demonstrasi di seluruh negara terhadap kekejaman polis tetapi gagal secara langsung menyebutkan penembakan maut penunjuk perasaan yang aman.

Buhari meminta para penunjuk perasaan untuk "menahan godaan untuk digunakan oleh beberapa unsur subversif untuk menimbulkan kekacauan."

Abigel terus berkata: "Dalam proses tunjuk perasaan ini, tentera Nigeria menembak penunjuk perasaan muda dengan banyak yang terbunuh dan cedera. Ini telah menyebabkan kejatuhan dan kekacauan, pembakaran, pembunuhan, dll.

"Tidak ada provokasi.

"Para pemuda duduk bersama di tanah di Lekki Tollgate di Lagos tempat mereka berkumpul selama 2 minggu terakhir. Ketika mereka duduk di tanah, mereka memegang bendera kebangsaan di tangan mereka menyanyikan lagu kebangsaan, namun tentera melepaskan tembakan ke arah mereka.

"Sangat mengerikan, saya sangat sedih dan hancur.

"Tidak ada yang diprovokasi. Tidak ada, sama sekali tidak ada. SARS dibubarkan dengan baik tetapi bukannya bersikap taktik dalam menangani tuntutan tersebut, FG menubuhkan satu lagi pasukan keselamatan yang dikenali sebagai SWAT. Jadi orang merasa, 'wow apa yang tidak sensitif.' Itu membuat rakyat lebih marah. Oleh itu, ada begitu banyak kemarahan di kalangan rakyat kerana pemerintahan yang buruk dan keadaan hidup yang buruk.

Presiden hanya memanggil penunjuk perasaan untuk pertama kalinya setelah 2 minggu.

Mesej dari seluruh Afrika disiarkan di Kumpulan Sembang Lembaga Pelancongan Afrika termasuk mesej dari Kenya yang mengatakan:

Saya bersatu padu dengan saudara dan saudari Nigeria kami pada masa sukar ini. Afrika berkabung dengan anak-anaknya #endsars #Nigerianlivesmatter 🇳🇬🇳🇬🇳🇬

Cuthbert Ncube, Pengerusi Lembaga Pelancongan Afrika berkata:

"Kami berdiri dalam solidariti dengan rakyat Nigeria. Ucapan takziah kami kepada keluarga mereka yang kehilangan nyawa, dan simpati dan harapan terbaik untuk pemulihan kepada mereka yang cedera dan mereka yang perniagaannya dirusak dan dijarah.

"Kami menyerukan perdamaian, terutama mengingat posisi yang diduduki Nigeria di benua ketika Afrika memulakan pembangunan semula, pembukaan semula, dan pelancongan pelancongan yang selamat."

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.