Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Terkini Yunani Berita Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Cuti Turki Pelbagai Berita

Gempa susulan kuat berikutan gempa bumi Turki yang mematikan

Gempa susulan kuat berikutan gempa bumi Turki yang mematikan
Gempa susulan kuat berikutan gempa bumi Turki yang mematikan
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Gempa susulan berkekuatan 5.0 dikesan di lepas pantai Laut Aegean Turki. Gegaran itu menyusul bencana gempa bumi yang mengorbankan sekurang-kurangnya 27 dan mencederakan lebih dari 800 di seluruh Turki dan Yunani semalam.

Gempa susulan itu dilaporkan oleh Presiden Bencana dan Pengurusan Kecemasan Turki (AFAD) awal hari ini. Tidak diketahui dengan jelas apakah gegaran itu menyebabkan lebih banyak kerosakan di negara ini.

Gempa dahsyat, diukur 7.0 oleh Kajian Geologi Amerika Syarikat (USGS), melanda pantai Aegean pada hari Jumaat petang. Lebih daripada 470 gempa susulan, dengan sekurang-kurangnya 35 berukuran lebih dari 4.0 pada skala Richter, menyusul gempa tersebut.

Izmir, bandar ketiga terbesar di Turki, paling teruk dilanda gempa. Beberapa bangunan bertingkat telah runtuh, dengan puluhan orang terperangkap di dalamnya. Kira-kira 100 orang telah diselamatkan dari puing-puing, dan usaha penyelamatan berlanjutan di lapan lokasi.

Sekurang-kurangnya 25 orang terbunuh termasuk seorang individu yang lemas, angka terbaru yang ditunjukkan oleh pihak berkuasa Turki. Dua orang lagi mati di pulau Samos, Yunani. Lebih daripada 800 orang mengalami pelbagai kecederaan di kedua-dua negara semasa bencana tersebut.

Para pemimpin Turki dan Yunani telah menunjukkan solidariti yang jarang berlaku setelah berlakunya bencana tersebut. Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bercakap melalui telefon, mengucapkan takziah dan saling menolong.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri pelancongan selama 20 tahun. Dia memulakan karier perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah pengembara globetrotting yang gemar.