Lembaga Pelancongan Afrika Berita Afrika Selatan Breaking Travel News budaya Berita Kerajaan Berita Bercuti Hawaii Berita Pengumuman Akhbar Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Majlis Ulang Tahun Lembaga Pelancongan Afrika dengan Aloha

Pilih bahasa anda
Lembaga Pelancongan Afrika Menyambut Pembukaan Afrika Selatan
Pengerusi Lembaga Pelancongan Afrika Cuthbert Ncube

Esok, Lembaga Pelancongan Afrika (ATB) merayakan ulang tahun dua tahun selepasnya pelancaran lembut semasa World Travel Market (WTM) 2018 di London dengan masa depan yang menjanjikan untuk membentuk pemasaran Afrika sebelum peta pelancongan dunia. Terdapat hubungan London - Hawaii yang kuat, bukan hanya kerana Sierra Leone dilihat sebagai Hawaii Afrika.

Semuanya bermula sebulan sebelumnya dengan idea dan laman web www.africantourismboard.com . Laman web ini dibina oleh eTurboNews sebagai platform komersial, dan idea itu berasal eTurboNews Penerbit Juergen Steinmetz.

Steinmetz, yang juga Pengerusi Gabungan Rakan Pelancongan Antarabangsa (ICTP) berunding dengan rakannya Profesor Geoffrey Lipman, Presiden organisasi, dan mengadili Lembaga Pelancongan Afrika di bawah payung ICTP dengan tujuan untuk mempromosikan perjalanan mesra iklim ke Afrika.

Sebulan kemudian dan setelah berunding dengan pemimpin industri yang merangkumi Alain St. Ange, mantan Menteri Pelancongan dari Seychelles; Walter Mzembi; dan Dr. Taleb Rifai, Carol Weaving of Reed Exhibitions menyukai idea itu dan menawarkan bilik percuma di World Travel Market di London untuk pelancaran lembut ATB.

Pelancaran lembut Lembaga Pelancongan Afrika berlangsung pada hari Isnin, 5 November 2018, semasa World Travel Market di London di Excel di mana para tetamu undangan, personaliti penting, dan orang kenamaan dari organisasi pelancongan dunia mengambil podium untuk melancarkan Board.

Diundang adalah pihak berkepentingan swasta, VIP, pegawai kerajaan, dan media serta personaliti penting yang menyaksikan pelancaran ATB di London. 

Ditaja oleh Reed Expo, penganjur WTM, acara tersebut menyaksikan kelahiran ATB yang tugasnya adalah membawa benua Afrika ke peta pelancongan dunia dengan misi "Di mana Afrika menjadi satu tujuan."

Semasa acara di London, para penatua dan penatua ATB membuat pengumuman untuk pelancaran rasmi Lembaga di Cape Town, Afrika Selatan, pada bulan April tahun berikutnya, 2019, semasa WTM Afrika.

Lembaga Pelancongan Afrika kemudiannya berdiri sebagai sebuah persatuan yang diakui di peringkat antarabangsa sebagai pemangkin pengembangan perjalanan dan pelancongan yang bertanggungjawab ke dan dari wilayah Afrika. 

Persatuan ini memberikan advokasi yang selaras, penyelidikan mendalam, dan acara inovatif kepada anggotanya di seluruh Afrika dan mereka yang berada di luar Afrika dengan semangat untuk pembangunan pelancongan di Afrika.

Eksekutif pelancongan dan tokoh penting yang telah mengambil bahagian dalam pelancaran lembut ATB di London ialah Dr. Taleb Rifai, mantan Setiausaha Jeneral UNWTO; Carol Weaving, Pengarah Urusan Pameran oReed; Prof Geoffrey Lipman dari SunX dan Presiden Gabungan Rakan Pelancongan Antarabangsa (ICTP); dan Alain St. Ange, bekas Menteri Pelancongan Seychelles.

Eksekutif lain yang bercakap semasa acara London di bawah pimpinan Juergen Steinmetz adalah Graham Cooke, Presiden dan pengasas World Travel Awards, dan Tony Smith dari I Free Group, Hong Kong.

Menteri pelancongan Afrika dan ketua lembaga pelancongan dari Mauritius, Sierra Leone, Seychelles, Cape Verde, Uganda, dan mantan menteri dari Zimbabwe juga memerhatikan pelancaran lembut ATB di London.

Pengerusi ICTP Juergen Steinmetz mengatakan dalam acara itu bahawa Afrika memerlukan satu suara untuk mempromosikan tarikan pelancongannya yang kaya ke pasar pelancongan dunia.

"Telah ada minat besar dalam proyek ini, menyoroti kebutuhan untuk mempromosikan pelancongan di Afrika," katanya. 

"Afrika memerlukan suaranya sendiri dalam industri global dengan 54 negara, dan banyak budaya yang berbeza, masih benua yang perlu dijumpai oleh banyak orang," kata Steinmetz kepada hadirin.

"Lembaga Pelancongan Afrika adalah mengenai perniagaan, pelaburan, dan pengembangan - semuanya menyatukan Afrika," katanya.

Presiden World Travel Awards Graham Cooke berkata: “Pengalaman saya dengan Afrika adalah kurangnya pengetahuan di seluruh dunia mengenai benua, oleh itu, pendidikan sangat penting.

"Terdapat kreativiti yang luar biasa di Afrika dan orang perlu mendengarnya. Afrika harus memasarkan dirinya sebagai satu benua; rakyat harus berkumpul dan menyampaikan satu pesanan, ”tambah Cooke.

Dengan bekerjasama dengan anggota sektor awam dan swasta, Lembaga Pelancongan Afrika akan memberikan kepimpinan dan nasihat secara individu dan kolektif kepada anggotanya.

Steinmetz juga menyentuh proses membawa pulang Lembaga Pelancongan Afrika ke Afrika dan membina rangkaian global untuk mempromosikan benua sebagai destinasi pelancongan paling selamat, paling diingini dan paling bersih di dunia.

Matlamat Lembaga Pelancongan Afrika adalah untuk memiliki anggota di setiap negara Afrika untuk membina jaringan yang tiada tandingannya di seluruh benua, katanya.

"Kami akan menawarkan projek perniagaan yang tersedia untuk anggota yang mereka boleh langganan sesuai yang mereka inginkan," tambah Steinmetz. Inisiatif pertama dari Lembaga Pengarah merangkumi peluang untuk pelaburan, keterlihatan, keselamatan, keselamatan, dan hubungan antara lain.

Selepas pelancaran organisasi baru yang berjaya, Steinmetz pergi memancing menggunakan miliknya eTurboNews jaringan untuk menarik asas keahlian yang cukup besar dan calon kepimpinan untuk membawa ATB ke langkah seterusnya.

Pelancaran rasmi diumumkan untuk World Travel Market di Capetown untuk April 2019. Di Capetown, Steinmetz mengupah Doris Woerfel, seorang penduduk Jerman di Afrika Selatan untuk mengumpulkan teka-teki sebagai CEO. Pengerusi pertama ialah Cuthbert Ncube, bersama Presiden Alain St. Ange, dan Ketua Keselamatan Dr. Peter Tarlow.

Lembaga Eksekutif yang dikenali sebagai EXCO dibentuk dengan Ncube, Woerfel, dan Steinmetz dan kemudian Simba Mandinyenya, bekas eksekutif RETOSA yang diundang untuk membawa ATB ke tahap seterusnya.

Setahun selepas pelancaran pertama di WTM 2018, NGO diumumkan di WTM 2019, dan ini adalah langkah kedua untuk membawa Lembaga Pelancongan Afrika dari Hawaii ke Pretoria, Afrika Selatan.

Setelah COVID-19 mengambil alih dunia, Lembaga Pelancongan Afrika membentuk Project Hope, sebuah inisiatif di bawah kepimpinan bekas Ketua Setiausaha UNWTO, Dr. Taleb Rifai.

Esok, 5 November 2020 akan menjadi ulang tahun kedua ATB. Acara maya dengan beratus-ratus anggota dan rakan-rakan Afrika untuk menghadiri dan di mana Steinmetz akan mengingatkan penonton tentang visinya untuk membentuk ATB menjadi organisasi Afrika sejati dengan kepimpinan Afrika untuk Afrika. Steinmetz juga akan mengingatkan para anggota yang bergabung dengan ATB ketika masih merupakan inisiatif yang berpusat di Hawaii, bahawa pendekatan untuk mendapatkan keuntungan tidak boleh didiskreditkan. "Anda boleh berjaya jika anda mempunyai wang untuk membayar orang untuk pekerjaan mereka yang baik. Ini benar untuk pemasaran dan penglihatan.

Steinmetz juga akan mengingatkan penonton tentang visinya yang selalu menjadi Lembaga Pelancongan Afrika di bawah kepimpinan Afrika dan untuk Afrika. “Kami hampir sampai. ATB mempunyai pasukan pemimpin yang hebat di seluruh benua yang ingin membuat perbezaan bagi pelancongan Afrika. Kita seharusnya tidak berusaha menghentikan atau mengatur terlalu banyak inisiatif serantau seperti itu, dan kita harus mendukung semua orang yang ingin memberikan kesan positif pada industri pelancongan di Afrika. Tidak ada yang salah dengan syarikat ahli yang juga ingin menjana keuntungan - sebaliknya berlaku - dan kita mesti menyokong ini.

"Sekarang juga masanya untuk Majlis Eksekutif untuk mundur dan hanya menerima pemimpin yang tinggal di Afrika dan memiliki kewarganegaraan dengan negara Afrika.

"Sebilangan besar dari kita bukan Afrika yang ingin membantu pelancongan Afrika harus membentuk Kumpulan Penasihat Lembaga Eksekutif, tetapi Majlis Eksekutif harus dikendalikan oleh orang Afrika dan untuk orang Afrika. Juga penting bahawa seorang CEO harus melapor kepada dewan dan tidak boleh menjadi anggota Majlis Eksekutif. Ini akan menjadi konflik kepentingan yang serius. Tugas CEO sangat penting bagi organisasi kita dan tidak boleh bertentangan.

"Sekarang masanya untuk anggota kita juga membuat beberapa keputusan. Kami tidak pernah mengadakan mesyuarat agung, dan juga tidak pernah berunding dengan ahli. Perlembagaan kita harus mencerminkan cara yang lebih demokratik ke hadapan kerana kita memutuskan untuk mengambil jalan nirlaba, ”tambah Steinmetz.

Jelas, pemikiran Steinmetz dan untuk beberapa sebab pesta ulang tahun ini, telah dikritik oleh a Coupd'État dalam posting ke kumpulan WhatsApp organisasi oleh ahli EXCO. "Kritikan adalah cara yang baik dan progresif untuk memajukan organisasi," kata Steinmetz. "Ini bukan Coupd'Etat, tetapi pesta ulang tahun maya organisasi yang kami banyak sertai dan ingin terus maju."

Walau bagaimanapun, pesta ulang tahun maya esok akan memberikan respons daripada mereka yang terlibat sejak awal. eTurboNews akan menaja $ 10,000, $ 2,500, dan $ 1,000 penghargaan pemasaran untuk diberikan kepada tiga syarikat Afrika yang bertuah yang menghadiri acara tersebut.

Pendaftaran dibuka sehingga jam 7:00 malam pada 5 November, iaitu ketika pesta zum bermula. Klik di sini untuk mendaftar atau pergi ke www.africantourismboard.com/birthday untuk maklumat lanjut.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania