ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Persatuan Breaking Travel News Berita Pecah Georgia Temubual orang Pelancongan trending Now

Ketua Setiausaha UNWTO yang baru: Adakah pelancongan akan berterusan untuk ekonomi atau ekologi?

tidak perlu
tidak perlu
Ditulis oleh Fernando Zornitta

Pembaca eTN menyampaikan pendapat menariknya mengenai Setiausaha Jeneral Pertubuhan Pelancongan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNWTO) yang baru.

Di antara kepingan planet yang dipertahankan oleh calon Setiausaha Agung UNWTO dan bermain kad mereka dan di mana ada mereka yang dapat undi, tentunya adalah kepentingan pemerintah, dan kepentingan komersial "industri pelancongan." Tetapi ada juga planet yang menderita dan populasi yang memerlukan aktiviti proaktif dari segi kelestarian alam sekitar, sosial, ekonomi, budaya, dan etika, dari segi perspektif harmoni dan kedamaian - yang mana pelancongan, sebagai aktiviti manusia, dapat membantu untuk menakluk, membalikkan jalan yang huru-hara yang ditunjukkan oleh tindakan ekonometrik litigasi dan perselisihan, penempatan pemandangan luar biasa, yang melupakan manusia, kemanusiaan, dan kehidupan yang menghuni kapal ini, Bumi, yang menyambut kami dengan lembut.

Pelancongan adalah alat yang ampuh untuk mempromosikan keharmonian dan kedamaian planet, kerana mendukung pengiktirafan, pemahaman, penghormatan, dan pemeliharaan budaya yang berbeza dan warisan alam sekitar mereka - pengagihan pendapatan dan kemasukan yang lebih baik.

Bersama dengan pelancongan - sebagai kegiatan manusia yang berpotensi untuk pembalikan ini - adalah riadah dan rekreasi, sukan, kerohanian, pendidikan dan budaya, seni, serta sains dan teknologi. Ini adalah senario menyedihkan yang kita bina dalam evolusi manusia kita.

Mengenai penjajaran semula planet ini - sekiranya ada masa dan keadaan - perlu "prinsip hidup bersama manusia yang bertanggungjawab dan pandangan sistemik untuk menyelesaikan masalah," dan untuk pelancongan, yang dapat membawa manfaat dan mempromosikan kesan berbahaya, kerana ini penting aktiviti manusia memerlukan prinsip-prinsip ini dan prinsip-prinsip khusus untuk membimbing dirinya sendiri, kerana merupakan aktiviti yang berkembang di wilayah itu sendiri dan persekitaran sosio-budaya yang dikunjungi.

Piagam Pelancongan Lestari, yang berasal dari Persidangan Dunia mengenai Pelancongan Lestari, yang melibatkan pelbagai agensi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan yang berlangsung di Lanzarote, Kepulauan Canary di Sepanyol pada tahun 1995, telah meninggalkan kita refleksi penting dan menunjukkan 18 prinsip asas untuk berkelanjutan pelancongan. Huruf dan "pesan" lain yang ditinggalkan oleh "penalaan hati nurani" yang memihak kepada aktiviti penting ini juga menunjukkan arah ini.

Ekonomi pelancongan mempunyai fokus yang aneh pada ekologi dan kelestarian yang sangat penting untuk aktiviti itu sendiri, dan "industri pelancongan" menggunakan arah keusahawanan, pelaburan, dan memandu lokasi lawatan, mengubah lanskap dan membenci budaya. Negara-negara membangun hari ini menjadi tumpuan utama pelaburan; kelemahan politik dan kurangnya pengetahuan pihak politik yang diminta - yang mendorong pandangan "ekonometrik", sambil melihat secara mendalam aspek sosiobudaya dan ekologi-persekitaran yang terlibat.

Ini terbukti dalam organisasi ekonomi wilayah, di mana penempatan pemandangan luar biasa berlaku secara terbuka dan tanpa asas logik. Bukan kebetulan kita memiliki peralatan hotel di atas bukit pasir, tebing, tepi sungai, dan tasik, serta usaha harta tanah pelancongan-hartanah yang menetap secara kolonial dan tidak menghormati budaya dan komuniti tradisional, menghasilkan perniagaan dan perkhidmatan yang tidak mungkin disediakan oleh penduduk tempatan.

Tipologi perusahaan ini yang menghuni wilayah kita dan memberi kesan - walaupun mereka harus membantu mempromosikan keberlanjutan, keharmonian dan keamanan - suatu ajaran yang banyak disebut oleh falsafah pelancongan, secara paradoks, membantu mempromosikan perselisihan, pengecualian, dan tumpuan pendapatan yang lebih besar, jika tidak berpandukan prinsip kelestarian, khusus untuk aktiviti ini.

Sehingga manusia dan planet ini berpeluang meluruskan semula diri mereka dalam perspektif meninggalkan lubang hitam di mana kita telah berkumpul selama berabad-abad, dan terutama di dunia kontemporari, di mana hanya 20% populasi planet ini hidup dengan baik, sementara 80% ikuti kehidupan yang terpinggir dan dikecualikan dari kemajuan saintifik, teknologi, dan ekonomi yang telah dikembangkan dan ditakluk oleh kecerdasan manusia kita, pelancongan juga merupakan alat yang kuat untuk membuat osmosis berkat dari satu bahagian planet ke bahagian lain dan antara budaya yang berbeza dan masyarakat. Oleh itu, ia mesti dipandu oleh prinsip-prinsip kelestarian.

Menjadi aktiviti manusia yang berkembang di "wilayah yang akan dikunjungi," ia perlu menghargai dan melindungi unsur-unsur yang membentuk tarikan persekitaran dan sosio-budaya; ia perlu berpegang pada elemen manusia yang mengambil bahagian dalam aktiviti ini - pelancong, penghuni dan penyedia perkhidmatan - dan membantu mengimbangi ketaksamaan.

Keprihatinan ini ada dalam Statuta Organisasi Pelancongan Dunia yang sudah dalam objektifnya dan lebih spesifik dalam Artikel 3:

1. Objektif utama Organisasi adalah untuk mempromosikan dan mengembangkan pelancongan dengan tujuan untuk menyumbang kepada pengembangan ekonomi, pemahaman antarabangsa, perdamaian, kemakmuran, dan penghormatan sejagat dan pemeliharaan hak asasi manusia dan kebebasan, tanpa membezakan ras, jantina, bahasa atau agama. Organisasi akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk mencapai objektif ini.

2. Untuk mencapai tujuan ini, Organisasi harus memberi perhatian khusus kepada kepentingan negara-negara membangun dalam bidang pelancongan.

Pelancongan adalah aktiviti yang menjana pekerjaan dan pendapatan dan menyokong pertukaran antara budaya, pembangunan tempatan, promosi ekonomi, dan pengagihan sumber kewangan yang lebih baik - antara aspek positif lain - dan perlu berdasarkan etika, keadilan sosial, dan prinsip pemeliharaan alam sekitar.

Walaupun aspek positif yang dibangkitkan dan dapat membawa, jika dipandu oleh optik perencanaan yang bertanggungjawab, pelancongan juga dapat membantu untuk lebih memusatkan sumber daya ke wilayah planet ini, untuk mengecualikan lebih banyak lagi, untuk memihak kepada penyusutan alam sekitar dan budaya kesan, jika dilihat tidak sistemik dan untuk kesinambungan dan kerjasama untuk pembangunan.

Setiausaha Agung UNWTO yang baru

UNWG SG yang baru mesti dipilih di antara mereka yang mempunyai pandangan "ekologi" di planet ini dan kehidupan (dan untuk semua) kepada negara-negara yang kurang disukai dan bukan hanya untuk mempertahankan kepentingan yang sama yang membawa kita kepada kekacauan peradaban dan planet. . UNWTO adalah salah satu agensi PBB yang paling proaktif dan berpotensi untuk bantuan pembangunan, jadi mesti dapat memilih di antara rakan sejawatnya yang akan memanfaatkan sebahagian besar wilayah yang memiliki potensi dan yang memerlukan pengetahuan dan kemahiran pemimpinnya yang maksimum, dan pasukan yang akan memimpin institusi penting ini.

Pilihannya telah dibuat dengan suara Majlis Eksekutifnya dari hati nurani (atau kekurangannya) dan dari kehendak sekutunya, yang akan hidup selepas itu, selama bertahun-tahun dengan yang dipilih. Kekuatan dan ideologi dikemukakan oleh para calon, dan apa yang ditunjukkan dalam senario tersebut adalah bahawa orang yang mendapat sokongan dari mereka yang lebih baik dalam gambaran - dalam senario ekonomi dunia - dan orang yang menyokong negara-negara terkaya akan menang.

Tetapi kerjanya tidak dapat terjebak dalam ekonomi, tetapi dipandu oleh ekologi dalam menghadapi kemarahan planet pada tahun yang dipilih oleh UNWTO sebagai tahun pelancongan lestari.

FOTO: SG Taleb Rifai yang keluar (kiri) dan SG Zurab Pololikashvili baru (kanan)

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Fernando Zornitta