ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Persatuan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Tanzania Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pengendali pelancongan Tanzanian memegang jawatan sebagai ketua Persatuan Perjalanan dan Pelancongan Afrika

Pengendali pelancongan Tanzanian memegang jawatan sebagai ketua Persatuan Perjalanan dan Pelancongan Afrika

Seorang Tanzania, John Corse, telah dipilih sebulat suara sebagai ketua Persatuan Pelancongan dan Pelancongan Afrika (ATTA).

Corse kini adalah Pengarah Urusan Serengeti Balloon Safaris, seorang anggota Lembaga Pengarah Tanzania Association of Tours Operators (TATO) yang mengetuai direktorat PR, ahli lembaga Pelancongan Bertanggungjawab Tanzania dan Pengerusi Arusha Bicycle Center - sebuah syarikat sosial.

Dia memegang jawatan ketua ATTA pada saat industri pelancongan menghadapi cabaran yang unik. 

Pandemik ini telah mengancam seluruh rantaian nilai pelancongan, menciptakan konteks di mana cara komunikasi dan kolaborasi tradisional mungkin beralih lebih ke arah digital daripada cara dan cara fizikal, dan telah menunjukkan potensi kekurangan dari segi perniagaan. 

Tambahan pula, pelancongan global perlu mencari peluang dan rintangan yang ditunjukkan oleh pelbagai pertimbangan sosial, persekitaran dan politik.

ATTA adalah persatuan perdagangan yang digerakkan oleh ahli yang mempromosikan pelancongan yang lebih baik untuk Afrika dari seluruh pelosok dunia. 

Sebagai rakan kongsi bagi setiap ahli, peranan ATTA adalah untuk menghubungkan perniagaan dan individu dalam perdagangan untuk memudahkan perkongsian pengetahuan, amalan terbaik, perdagangan dan rangkaian di seluruh industri. 

ATTA ditubuhkan pada tahun 1993, setelah melihat peluang untuk menubuhkan sebuah persatuan perdagangan untuk menyokong mereka yang bekerja di dalam dan mewakili industri pelancongan Afrika. 

                     Siapa John Corse?

John berpendidikan di UK, memperoleh gelar dalam bidang Ekonomi dan Ekonomi Pertanian di University of Exeter. 

Dia datang ke Tanzania pada tahun 1998 dan sejak itu dia menguruskan Sand Rivers di Selous Game Reserve, menjadi Pengurus Besar Tanzania Tea Packers, pengasas anggota Aids Business Coalition of Tanzania, Pengarah Urusan Nomad Tanzania selama 8 tahun dan ATTA ahli dewan 2012-14. 

Pada tahun 2015, dia bergabung dengan Fastjet Tanzania, syarikat penerbangan tambang rendah Afrika dan menjadi Pengurus Besar pada akhir tahun itu. 

Dia kembali ke Arusha pada awal tahun 2017, mengambil alih Serengeti Balloon Safaris dan sepenuhnya melibatkan diri dalam dunia pelancongan safari, menjadi ahli Lembaga Pengarah TATO pada bulan September 2017 dan bergabung semula dengan lembaga ATTA pada bulan Januari 2019.

Dia sangat meminati perjalanan Afrika, persekitaran yang mendukungnya dan masyarakat yang menjadi pemegang kepentingannya. 

Corse sangat percaya pada prinsip bahawa pelancongan mengalihkan kekayaan ke tempat-tempat rapuh dan orang-orangnya, melindungi masa depan mereka dan membantu membangun negara mereka. 

Dia adalah pembangun jambatan, yang suka mendorong pendekatan kolaboratif untuk masalah yang kompleks.

Pemilihan Mr. Corse sebagai ketua ATTA tidak hanya akan meningkatkan profil TATO dengan jumlah keahlian 300 plus, tetapi juga akan membantu mempromosikan negara ini sebagai destinasi pelancongan percuma, berkat jumlah kes yang rendah, dan telah menyambut para pelancong untuk memasuki negara tanpa larangan, di tengah pandemi Covid-19.

Tanzania membuka semula ruang udaranya untuk penerbangan penumpang antarabangsa pada 1 Jun 2020, setelah bertugas selama tiga bulan Covid-19, menjadi negara perintis di Afrika Timur untuk mengalu-alukan pelancong untuk mencuba tarikan-tarikannya yang dikurniakan.

Statistik terkini dari agensi pemuliharaan dan pelancongan yang dikendalikan oleh kerajaan menunjukkan bahawa Perancis mendahului jumlah kedatangan pelancong di Tanzania dalam tempoh tiga bulan yang merangkumi Julai, Ogos dan September 2020.

Penolong Pesuruhjaya Pemuliharaan Taman Nasional Tanzania (TANAPA) yang bertanggungjawab dalam portfolio Perniagaan, Cik Beatrice Kessy, mengatakan bahawa catatan menunjukkan bahawa sebanyak 3,062 pelancong Perancis mengunjungi taman-taman nasional dalam tempoh yang dikaji, menaikkan bendera Perancis sebagai turis antarabangsa teratas pasaran untuk Tanzania di tengah-tengah krisis, mengatasi AS dengan 2,327 pelancong.

Juga difahami bahawa Tanzania telah dikreditkan sebagai salah satu negara yang paling stabil dan damai di Afrika.

“Tanzania juga tetap menjadi negara yang paling beragam antropologi di Afrika yang menjadikannya destinasi paling ideal untuk pelancongan budaya selain dikurniakan dengan kebanyakan pantai yang indah dan kawanan hidupan liar, seperti Serengeti yang terkenal, Gunung Majim Kilimanjaro, Kepulauan Zanzibar dan taman perawan lain dari Katavi , Ruaha antara lain ”kata CEO TATO, Tuan Sirili Akko. 

Ia juga mengingatkan bahawa Tanzania telah memperluas wilayah yang dilindungi dalam lima tahun terakhir pada titik di mana seluruh dunia menghadapi penurunan ruang hidupan liar.

"TATO melalui para anggotanya dalam Mesyuarat Agung Tahunan yang baru saja disimpulkan menggerakkan usul untuk mengakui dan mengucapkan selamat dalam peranan barunya di ATTA" kata Akko.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Adam Ihucha - eTN Tanzania