ETV 24/7 BreakingNewsShow :
Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
budaya Berita Melanggar Malta Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Tradisi Malta Terpelihara dalam Masa dan Sedia dinikmati

Tradisi Malta Terpelihara dalam Masa dan Sedia dinikmati
Luzzu di perkampungan nelayan Marsaxlokk di Malta

Terletak di tengah-tengah Laut Tengah, Malta, selalu kaya dengan kraf tradisional tempatan. Kerajinan ini sangat dihargai dalam budaya tempatan Kepulauan Malta. Beberapa kraf, seperti pembuatan renda dan barang bakul, telah wujud di Malta selama ribuan tahun. 

Tenunan, sulaman dan pembuatan renda sering didorong oleh Gereja. Kehidupan di Gozo, salah satu pulau saudari Malta, dan sebahagian besar desa Malta agak kasar dan industri kraf menjadi sumber pendapatan utama keluarga luar bandar. Sebuah kapal yang berkembang di bawah Kesatria adalah emas dan perak. Pengeluaran Malta yang paling berharga adalah kerawang dan perhiasan. Hari ini, tukang emas Malta berkembang, karya mereka sering dieksport ke bandar-bandar besar di luar negara.

Tradisi Malta Terpelihara dalam Masa dan Sedia dinikmati

Lace

Sejarah Pembuatan Renda

Pada abad ke-16, tali bantal diciptakan di bandar Genoa, Itali. Pada tahun 1640, Ordo St John memperkenalkan renda ke Malta. Peningkatan ketara dalam pembuatan renda diperlukan kerana permintaan tinggi oleh Ksatria, paderi dan anggota bangsawan Malta. Ia terus berkembang hingga akhir abad ke-18, ketika pulau-pulau Malta ditaklukkan oleh Napoleon Bonaparte. Selama ini, pembuatan renda hampir habis. Tetapi terima kasih kepada Lady Hamilton Chichester, yang berminat dengan renda Malta, menghidupkan semula pembuatan renda. Selama abad ke-19, sehelai renda dari Genoa diberikan kepada seorang wanita Gozitan oleh seorang anggota paderi, dia mempelajari corak renda itu dan melakukan yang terbaik untuk menyalinnya. Dia mengajar dirinya, adik-beradik dan rakannya untuk melahirkan kemahiran membuat renda di Gozo. Ia menjadi popular di kalangan wanita dan gadis Gozitan, serta anggota paderi. Renda yang mereka buat digunakan untuk memperkayakan pakaian suci dan hiasan gereja. Semasa Pameran Besar di London pada tahun 1851, renda Malta pertama kali dipamerkan. Pada acara ini, Putera Albert mempamerkan pelbagai minat seni dan ilmiah dari seluruh dunia. 

Sejak renda Malta dieksport ke seluruh Eropah, seperti di India dan China, ibu, anak perempuan dan semua anggota keluarga yang lain, termasuk anak lelaki, membuat renda yang dihasilkan secara besar-besaran untuk industri tempatan dan asing. 

Renda Malta 

Renda Malta, atau "il-bizzilla," adalah salah satu tradisi tertua dan paling dihormati di Malta. Walaupun dibuat khas dari sutera Sepanyol, salib simbolik Malta yang dilekatkan pada corak renda inilah yang menjadikannya unik. Renda Malta adalah nama teknik berterusan yang disebut "renda bobbin" atau "pembuatan renda bobbin", yang merujuk pada bagaimana renda Malta dibuat dengan menggunakan bobbins, yang merupakan "tongkat" kayu kecil yang biasanya dibuat dari kayu pohon buah. Pengunjung tidak boleh melepaskan peluang untuk melihat alat pacu jantung tempatan ini ketika berjalan-jalan di jalan-jalan Gozo atau berkunjung Kampung Kerajinan Ta 'Qali, yang telah menjadi tarikan pelancongan yang penting. 

Tradisi Malta Terpelihara dalam Masa dan Sedia dinikmati

Perhiasan Filigree dijual di Artisan Market

Sejarah Filigree

Kapal yang benar-benar berkembang di bawah Ksatria adalah barang emas dan perak. Pengeluaran Malta yang paling berharga adalah kerawang dan perhiasan. Filigree adalah perhiasan halus di mana benang nipis dari emas atau perak dipintal menjadi reka bentuk dan kemudian ditambal pada perhiasan. Kerajinan kerawang menelusuri kembali ke Mesir kuno dan orang Fenisia menyebarkan teknik ini ke Malta dan di seluruh Mediterranean.

Filigree di Malta 

Pengrajin Malta tempatan telah membuat kerawang sendiri dengan menggunakan salib berujung lapan, simbol terkenal yang terdapat dalam berbagai variasi, dengan permata, emas atau perak, dan pada gelang, cincin, dan anting-anting. Sebilangan besar kedai perhiasan di sekitar Malta dan Gozo menjual kerawang, tetapi mengalami kerajinan buatan sendiri ketika itu dan ada proses yang menarik untuk ditonton. Pengunjung tidak boleh ketinggalan mengunjungi Kampung Kerajinan Ta 'Qali, untuk peluang membeli sebilangan warisan Malta.  

Luzzu

Nelayan masih menggunakan perahu kayu Malta berwarna-warni yang dipanggil "Luzzu." Dalam setiap luzzu terdapat sepasang mata terukir di bahagian depan kapal. Mata ini dipercayai sebagai kelangsungan hidup moden dari tradisi Fenisia lama dan biasanya disebut sebagai Mata Osiris, dewa Phoenician yang dilindungi dari kejahatan. 

Perkampungan nelayan Marsaxlokk yang indah terkenal dengan pelabuhannya yang dipenuhi Luzzu, restoran makanan laut yang hebat, dan untuk Pasar Ikan dan Cenderamata. Luzzu juga disediakan untuk membawa pengunjung keluar untuk menerokai lebih banyak pantai bersejarah Malta dan juga memancing di laut dalam

Mengenai Malta

Pulau-pulau yang cerah di Malta, di tengah-tengah Laut Mediterranean, merupakan tempat peninggalan warisan binaan utuh yang paling luar biasa, termasuk kepadatan tertinggi Tapak Warisan Dunia UNESCO di mana-mana negara bangsa di mana sahaja. Valletta yang dibina oleh Ksatria St John yang bangga adalah salah satu pemandangan UNESCO dan Ibu Kota Budaya Eropah untuk tahun 2018. Warisan Malta dalam batu bermula dari seni bina batu tertua di dunia, hingga salah satu daripada Empayar Inggeris yang paling hebat sistem pertahanan, dan merangkumi campuran seni bina domestik, agama, dan ketenteraan yang kaya dari zaman moden kuno, abad pertengahan, dan awal. Dengan cuaca yang sangat cerah, pantai yang menarik, kehidupan malam yang berkembang pesat, dan sejarah menarik selama 7,000 tahun, terdapat banyak perkara yang dapat dilihat dan dilakukan. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai Malta, lawati www.visitmalta.com.

Lebih banyak berita mengenai Malta

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Linda Hohnholz, penyunting eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan menyunting artikel sejak awal kerjayanya. Dia telah menerapkan hasrat semula jadi ini ke tempat-tempat seperti Hawaii Pacific University, Chaminade University, Hawaii Children Discovery Center, dan sekarang TravelNewsGroup.