Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Membina semula Bertanggungjawab Pelancongan pengangkutan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Industri penerbangan: Bantuan kerajaan segera diperlukan untuk mencegah malapetaka pekerjaan

Industri penerbangan: Bantuan kerajaan segera diperlukan untuk mencegah malapetaka pekerjaan
Industri penerbangan: Bantuan kerajaan segera diperlukan untuk mencegah malapetaka pekerjaan
Ditulis oleh Harry S. Johnson

. Persatuan Pengangkutan Udara Antarabangsa (IATA) dan Persekutuan Pekerja Pengangkutan Antarabangsa (ITF) mengeluarkan pernyataan bersama yang meminta campur tangan pemerintah segera untuk mencegah malapetaka pekerjaan dalam industri penerbangan.

Anggaran dari Kumpulan Tindakan Pengangkutan Udara menunjukkan kira-kira 4.8 juta pekerjaan pekerja penerbangan berisiko akibat permintaan perjalanan udara jatuh lebih dari 75% (Ogos 2020 berbanding Ogos 2019). Kesan sekatan sempadan COVID-19 dan langkah-langkah karantina telah secara efektif menutup industri penerbangan, mendarat pesawat dan membiarkan infrastruktur dan kapasiti pembuatan pesawat terbiar.


Permintaan IATA dan ITF kepada pemerintah merangkumi panggilan untuk:

  • Memberi sokongan kewangan berterusan untuk industri penerbangan
  • Buka semula sempadan dengan selamat tanpa karantina dengan melaksanakan sistem ujian COVID-19 pra-berlepas yang diselaraskan secara global.

“Penerbangan menghadapi bencana pekerjaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Syarikat penerbangan telah mengurangkan kos, tetapi hanya mempunyai wang tunai 8.5 bulan yang tersisa dalam keadaan semasa. Puluhan ribu pekerjaan telah hilang, dan melainkan jika kerajaan memberikan lebih banyak bantuan kewangan, pekerjaan ini cenderung meningkat kepada ratusan ribu. Penerbangan memainkan peranan penting untuk menghubungkan negara-negara dan membawa muatan penting, dan adalah kepentingan kerajaan sendiri untuk menawarkan bantuan kewangan lebih lanjut untuk memastikan industri ini terus berjalan. Tetapi yang lebih penting, kerajaan perlu bekerjasama untuk membuka semula sempadan dengan selamat. Ini bermaksud mewujudkan skema global untuk menguji penumpang untuk COVID-19. Dengan adanya itu, karantina dapat dikeluarkan dan penumpang dapat memiliki kepercayaan diri untuk terbang lagi, ”kata Alexandre de Juniac, Direktur Jenderal dan CEO IATA.

"Industri penerbangan global berada dalam keadaan krisis yang berpanjangan. Pada akhir tahun ini, hampir 80% skema penggantian gaji akan habis, tanpa campur tangan mendesak dari pemerintah kita akan menyaksikan krisis pekerjaan terbesar yang pernah dilihat industri ini. Tetapi krisis pekerjaan yang dahsyat dapat dihindari dengan strategi terkoordinasi yang jelas yang dibangun berdasarkan bantuan, pemulihan dan reformasi. Pekerja penerbangan dunia menyeru pemerintah untuk bertindak sekarang, memberikan sokongan kewangan yang akan melindungi pekerjaan mereka dan berkomitmen untuk bekerja dengan kesatuan pekerja dan majikan untuk menyokong pemulihan jangka panjang industri. Tenaga kerja penerbangan adalah tenaga kerja mahir yang telah, dan akan terus menjadi, penting bagi tindak balas dan pemulihan COVID negara. Sekiranya pemerintah gagal bertindak dan menyokong penerbangan, bukan hanya akan merugikan industri, kesannya akan dirasakan oleh masyarakat luas, ”kata Stephen Cotton, Setiausaha Umum ITF.

Selain membuka kembali perbatasan dengan pengujian dan dukungan keuangan, organisasi juga meminta pemerintah untuk mengembangkan peta jalan untuk pemulihan industri jangka panjang termasuk pelaburan dalam pelatihan ulang tenaga kerja dan peningkatan keterampilan, dan dalam teknologi hijau, terutama bahan bakar penerbangan lestari.

"Keupayaan dan kepantasan negara-negara pulih dari Covid-19, berkait rapat dengan pemulihan sambungan udara global," kata pernyataan bersama. "Oleh itu, campur tangan dan pelaburan pemerintah tidak hanya harus memberikan dukungan untuk industri pengangkutan udara sekarang tetapi juga untuk memastikannya sesuai dengan tujuan dan dapat mendukung kembali dunia ke normal dari wabah."

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri pelancongan selama 20 tahun. Dia memulakan karier perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah pengembara globetrotting yang gemar.