Syarikat penerbangan Berita Terputus Angola Berita Antarabangsa Terpecah Perjalanan Perniagaan Pendidikan Industri hospitaliti Berita Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan

Lagos merosot ketika perjalanan ke Afrika menunjukkan pertumbuhan dua digit

0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1-2
0a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1a1-2

Analisis kapasiti tempat duduk untuk perjalanan ke sepuluh lapangan terbang antarabangsa terbaik di Afrika, yang dihasilkan oleh ForwardKeys, mendedahkan bahawa Lagos mengalami penurunan besar dalam kapasiti domestik dan antarabangsa, terutamanya kerana Arik Air memotong 53% tempat duduknya untuk sisa tahun 2017 Selama lima bulan akan datang, Ogos - Disember 2017, terdapat 16% lebih sedikit tempat duduk di laluan domestik dan 9% lebih sedikit dan di laluan antarabangsa ke dan dari Lagos.

Mengulas data ini, Jon Howell, Pengarah Urusan AviaDev, persidangan pengembangan laluan syarikat penerbangan terkemuka di Afrika, mengatakan: "Salah satu sebab utama penurunan ketibaan melalui udara ke Nigeria, adalah kenyataan bahawa banyak syarikat penerbangan tidak dapat memulangkan dana setelah krisis mata wang pada tahun 2016. Akibatnya, Iberia dan United Airlines telah berhenti beroperasi ke Nigeria, sementara Emirates dan syarikat penerbangan asing lain telah mengurangkan perkhidmatan. Syarikat penerbangan Nigeria juga menderita dan kekosongan ini telah dipenuhi oleh Ethiopian Airlines yang selalu oportunis, yang mula melayani destinasi Nigeria kelima mereka, Kaduna pada 1 Ogos 2017 dan kini menjadi syarikat penerbangan terbesar di pasaran Nigeria.

Sebilangan besar lapangan terbang lain di sepuluh teratas di Afrika menyaksikan pertumbuhan kapasiti yang sihat, yang lebih antarabangsa daripada di dalam negara. Namun, pengecualian yang paling ketara untuk trend ini adalah Nairobi, yang menyaksikan peningkatan kapasiti domestik sebanyak 22%.

Penemuan ini adalah sebahagian daripada laporan yang lebih luas mengenai perjalanan ke Afrika, yang meramalkan corak perjalanan masa depan dengan menganalisis 17 juta transaksi tempahan sehari. Ini menunjukkan pertumbuhan dua digit dalam ketibaan penerbangan untuk separuh pertama tahun ini dan sedikit petunjuk bahawa kadar pertumbuhan akan perlahan tidak lama lagi. Laporan yang lebih luas akan memberi bacaan yang menggalakkan bagi syarikat penerbangan, kerajaan dan pengusaha hotel yang merancang untuk membincangkan kemungkinan laluan penerbangan baru di AviaDev di Kigali pada bulan Oktober.

Laporan itu mendedahkan bahawa dalam tujuh bulan pertama tahun ini, 1 Januari - 31 Julai 2017, jumlah ketibaan penerbangan antarabangsa meningkat sebanyak 14.0% dalam tempoh yang sama pada tahun 2016. Paling ketara, pertumbuhan lebih kuat untuk perjalanan ke dan dari benua daripada di dalam benua. Ketibaan dari Eropah, yang merangkumi 46% pasaran, meningkat 13.2%. Dari Amerika, kedatangan meningkat 17.6%; dari Timur Tengah, mereka naik 14.0% dan dari Asia Pasifik, mereka naik 18.4%. Sebagai perbandingan, perjalanan udara intra-Afrika, yang merangkumi 26% pasaran, meningkat 12.6%.

Melihat sepuluh negara destinasi teratas di Afrika, terdapat persembahan luar biasa dari Tunisia dan Mesir, yang pulih dari serangan pengganas terkenal dua tahun lalu, masing-masing meningkat 33.5% dan 24.8%. Di samping itu, Maghribi dan Tunisia mendapat peningkatan besar dari kedatangan dari China, masing-masing naik 450% dan 250%, setelah mereka melonggarkan sekatan visa. Yang mengecewakan adalah Nigeria, yang mengalami penurunan 0.8%, selepas kemelesetan pada tahun 2016, disebabkan oleh kejatuhan harga minyak ke paras terendah 13 tahun.

Menantikan penghujung tahun kalendar, tempahan untuk penerbangan ke Afrika pada masa ini adalah 16.8% lebih awal daripada yang pada 31 Julai 2016. Tempahan dari Eropah kini 17.5% lebih awal, dari Amerika 26.6% ke depan, dari Asia Pasifik 11.5 % ke depan, dari Timur Tengah 8.2% ke depan dan tempahan untuk perjalanan udara intra-Afrika adalah 11.0% ke depan.

Pandangan khusus di Afrika Timur menunjukkan arah aliran prestasi dan pandangan yang hampir sama dari tahun ke tahun hingga akhir tahun ini. Walau bagaimanapun, ia mempunyai tempahan ke hadapan yang lebih kuat dari Eropah, 22.9% ke depan dan tempahan ke hadapan yang kurang kuat dari tempat lain; Amerika berada 15.5% ke depan dan perjalanan udara intra-Afrika 7.6% di hadapan. Walau bagaimanapun, tempahan dari Timur Tengah dan Asia Pasifik masing-masing ketinggalan 6.0% dan 3.8%.

Pada tahap lapangan terbang individu, peningkatan kapasiti yang paling ketara di Afrika Timur adalah di Kigali, dengan laluan baru ke Brussels, London dan Mumbai. Kapasiti baru yang terkenal termasuk Kilimanjaro ke Dubai dan Nairobi ke Muscat dan ke Yaman.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Ketua Pengarang Tugasan

Ketua Pengarang Tugasan ialah OlegSziakov