ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Perjalanan Perniagaan Berita pecah China budaya Berita Kerajaan Pelaburan Berita Berita Terkini Korea Utara Membina semula Berita Terkini Korea Selatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Pelbagai Berita

Melarikan diri dari Coronavirus: Resort pelancongan Korea Utara mahu Pelawat China

Korea Utara untuk mengembangkan pelancongan gunung
mtnko
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Menurut Korea Utara, tidak ada satu pun kes Coronavirus di negara terpencil ini. Tuntutan ini dipertikaikan oleh banyak pakar luar. Wabak besar di Korea Utara boleh membawa akibat buruk kerana sistem kesihatannya masih rapuh. Pandemik ini juga telah menyebabkan pukulan besar-besaran kepada ekonomi Korea Utara, bersamaan dengan sekatan PBB dan bencana alam pada musim panas ini

Pelancongan adalah salah satu penghasil wang di Korea Utara. Seorang pegawai atasan telah mengunjungi sebuah pusat peranginan gunung yang telah dikendalikan bersama dengan saingan Korea Selatan selama pendekatan yang lalu dan membincangkan usaha-usaha untuk membangunnya secara sepihak menjadi "pusat kebudayaan yang dicemburui oleh seluruh dunia," media pemerintah melaporkan pada hari Ahad.

Sebelum wabak itu, Korea Utara menjadi tuan rumah pelancong Chinees di sebuah resort pelancongan Korea Utara.

Dibangunkan oleh Korea Selatan, sebuah resort pelancongan Korea Utara terletak di sebelah utara sempadan antara Korea dan beratus-ratus kilometer jauhnya dari sempadan Korea Utara dengan China. Hubungan pengangkutan Korea Utara yang lemah menjadikannya sukar untuk membawa sejumlah besar pelancong China ke sana.

Para pakar juga ragu-ragu sama ada ia dapat membangun semula dan mengubah kawasan tersebut menjadi lokasi pelancongan utama tanpa kerjasama dari Korea Selatan.

Korea Utara mungkin memberi tekanan kepada Korea Selatan untuk mendapatkan keuntungan dari penglibatan ekonomi kerana wabak itu memburukkan lagi masalah ekonomi Korea Utara.

Semasa lawatan ke resort Diamond Mountain, Perdana Menteri Kim Tok Hun "menekankan perlunya membangun kawasan pelancongan dengan cara kita sendiri di mana watak dan kemodenan negara digabungkan sementara selaras dengan pemandangan semula jadi," lapor Agensi Berita Pusat Korea.

Kim mengatakan Korea Utara bertujuan mengubah kawasan pegunungan menjadi "kawasan yang terkenal untuk melayani masyarakat dan pusat kebudayaan yang dicemburui oleh seluruh dunia." Dia dan pegawai lain membincangkan rancangan dan pembinaan "hotel tingkat dunia, lapangan golf, tempat bermain ski," menurut KCNA.

Korea Utara telah menjalankan program lawatan bersama di gunung itu dengan Korea Selatan selama kira-kira 10 tahun sebelum ditangguhkan setelah kematian penembak seorang pelancong Korea Selatan di sana pada tahun 2008. Kira-kira 2 juta pelancong Korea Selatan telah mengunjungi resort ini, sumber yang jarang berlaku mata wang asing untuk Utara yang miskin.

Apabila hubungan bertambah baik dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kedua Korea mendorong untuk memulakan semula projek ekonomi bersama yang terhenti termasuk lawatan di Diamond Mountain. Tetapi Seoul akhirnya tidak dapat melakukannya tanpa menentang menghukum sekatan PBB yang dikenakan terhadap program nuklear Korea Utara.

Akhir tahun lalu, Korea Utara yang marah mendorong pemusnahan hotel buatan Korea Selatan dan kemudahan lain di resort tersebut dan menuntut Korea Selatan menghantar pekerja ke lokasi untuk membersihkan bangunan. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyebut kemudahan Korea Selatan itu "buruk" dan "tidak menyenangkan."

Tetapi pada bulan Januari, Korea Utara menangguhkan rancangan pembongkaran kerana kebimbangan mengenai penyebaran coronavirus ..

Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universiti Ewha di Seoul, mengatakan bahawa waktu penyataan Korea Utara pada hari Ahad lebih kurang mengenai pelancongan dan lebih banyak lagi mengenai tekanan politik. "Dengan memegang harapan Seoul untuk pertunangan yang berisiko," Korea Utara menekan Korea Selatan "untuk mencari jalan untuk meneruskan keuntungan kewangan untuk Korea Utara," katanya

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.