Berita Terputus Angola Berita Persatuan Breaking Travel News Industri hospitaliti Hotel & Resort Pelaburan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Pembaharuan Angola akan meningkatkan Industri Pelancongan dan Perhotelan

Angola-Luanda
Angola-Luanda
Ditulis oleh Penyunting Urusan eTN

“Harga minyak yang lebih tinggi dan dasar yang lebih kukuh di bawah Presiden Joao Lourenco harus membawa kestabilan yang lebih besar kepada pengeksport minyak mentah kedua terbesar di Afrika, memperkuat institusi negara dan menarik pelaburan asing yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi dan menyumbang kepada kepelbagaian ekonomi, termasuk sektor seperti pelancongan dan keramahan. "

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Prospek pertumbuhan Angola akan meningkat ketika negara terus melangkah ke arah ekonomi yang lebih positif, ”kata Wayne Troughton dari firma perundingan perhotelan dan harta tanah, HTI Consulting.

“Harga minyak yang lebih tinggi dan dasar yang lebih kukuh di bawah Presiden Joao Lourenco harus membawa kestabilan yang lebih besar kepada pengeksport minyak mentah kedua terbesar di Afrika, memperkuat institusi negara dan menarik pelaburan asing yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi dan menyumbang kepada kepelbagaian ekonomi, termasuk sektor seperti pelancongan dan keramahan. "

"Pertumbuhan ekonomi yang sangat dinikmati oleh Angola berikutan konflik sipil yang berakhir hingga puluhan tahun pada tahun 2002 berhenti secara tiba-tiba ketika harga minyak jatuh pada tahun 2014," kata Troughton. "Kerentanan ekonomi negara yang seterusnya disebabkan oleh pergantungannya pada minyak sangat jelas terlihat sejak beberapa tahun kebelakangan ini, dengan penurunan harga minyak yang menyaksikan pertumbuhan KDNK negatif pada tahun 2016 sebanyak -0.7%," jelasnya.

"Pada tahun 2016, hunian kamar hotel di Angola turun menjadi hanya 25%, walaupun tingkat di ibu kota Luanda lebih tinggi pada 60%. Persekitaran ekonomi yang lemah, digabungkan dengan perlambatan sektor minyak (pendorong utama malam bilik hotel), memberi kesan negatif kepada pasaran, terutama di Luanda. Sejumlah projek hotel baru, banyak yang diharapkan memasuki pasar pada tahun 2015, ditangguhkan ketika pemaju memilih untuk menunggu keadaan pasaran yang mencabar, ”katanya.

"Baru-baru ini, bagaimanapun, Program Penstabilan Makroekonomi kerajaan baru, bersama dengan kenaikan harga minyak yang kini diperdagangkan di atas USD 70 setong, telah membawa tenaga baru kepada Angola," katanya. Penemuan terbaru oleh The International Monetary Fund juga memuji usaha pemerintah untuk memperbaiki iklim pelaburan dan semakan ramalan pertumbuhan untuk tahun 2018 telah meningkat dari 1.6 menjadi 2.2 persen. Komen Troughton, "Walaupun unjurannya sederhana, namun ini menunjukkan bahawa ekonomi sedang mengalami pemulihan yang lemah dan unsur-unsur untuk mendorong pertumbuhan ekonomi lebih lanjut sedang dilaksanakan."

"Pada akhirnya, persekitaran ekonomi yang dipulihkan akan memberi kesan positif pada pasaran pelancongan dan perhotelan," lanjutnya. "Serangkaian langkah saat ini mempercepat penerbitan visa turis dan bisnis, proses yang sulit secara historis yang telah lama menjadi keluhan utama dari syarikat antarabangsa dan harus membantu meringankan perjalanan bisnis." Di samping itu, pembinaan di Lapangan Terbang Antarabangsa Luanda Baru, yang awalnya dijadualkan dibuka 2015/2016, telah dimulakan semula setelah beberapa penundaan, dan lapangan terbang baru, yang sekarang diperkirakan akan dibuka pada tahun 2020, diproyeksikan akan meningkatkan kapasitas keseluruhan Luanda dari 3.6 juta kepada 15 juta penumpang setahun.

Projek Hotel Sonangol (hotel 377 bilik, 24 tingkat di Luanda) kembali berjalan lancar setelah penutupan selama dua tahun. Menurut maklumat oleh syarikat minyak Sonangol, "ia akan menjadi salah satu unit hotel terbesar dan terkesan di negara ini" dan "akan dapat melihat karya selesai tahun ini." Park Inn by Radisson Lagos Apapais juga akan dibuka akhir tahun ini dan, menurut surat khabar Angolan tempatan Valor Econômico, AccorHotels akan kembali ke negara ini. Alka Winter, Wakil Presiden Komunikasi Global AccorHotels Timur Tengah dan Afrika, tidak dapat menyelidiki secara spesifik tetapi mengatakan, "Kami percaya potensi jangka panjang di negara-negara tempat kami beroperasi, dan dalam konteks Angola , kami berharap dapat mengembangkan operasi kami di sana pada masa akan datang dan memberikan kepakaran pengurusan kami di pelbagai jenama. "

Pada bulan Ogos tahun ini, pemerintah Angola mengumumkan pelaburan $ 20 juta untuk membina sebuah institusi latihan perhotelan, Luanda Hotel School, dalam usaha untuk meningkatkan industri pelancongan negara itu. "Projek bernilai $ 20 juta, yang merupakan hotel kerja dan sekolah perhotelan, diharapkan akan dibuka dalam 12 bulan dan akan memiliki kapasitas untuk 500 siswa akan memiliki 50 kamar, 12 ruang kelas dan tempat tinggal untuk 96 pelajar," kata Menteri Angola untuk Hotel dan Pelancongan, Pedro Mutindi. Pelan Operasi Pelancongan 2018/2022 yang baru juga dapat membantu memanfaatkan pelancongan ekonomi. Menurut menteri itu, adalah penting untuk meningkatkan perkhidmatan asas, seperti jalan masuk dan pemeriksaan lokasi pelancongan, untuk menjaga kemudahan mereka, serta melatih sumber daya manusia untuk memungkinkan Angola mencapai standard dunia di sektor pelancongan.

Angola difokuskan untuk mengurangkan kebergantungannya pada minyak melalui kepelbagaian ekonominya. Pada masa ini minyak menyumbang sekitar 96% eksport, namun unjuran oleh BMI bahawa pengeluaran minyak akan menurun setiap tahun sebanyak 4.3% antara tahun 2020 dan 2027 meningkatkan syarat mendesak untuk mempelbagaikan. Undang-undang Pelaburan Swasta, yang baru-baru ini disetujui oleh Majlis Nasional, menghilangkan beberapa halangan masuk ke pelaburan langsung asing. Pemerintah juga telah meluncurkan program untuk mempelbagaikan eksport dan menggantikan import. Negara ini mempunyai asas kekayaan mineral dan pertanian yang signifikan. Ia adalah pengeluar berlian ketiga terbesar di Afrika dan memiliki emas, kobalt, mangan, dan tembaga, serta rizab gas asli yang belum dikembangkan sepenuhnya.
"Secara prospektif pertumbuhan permintaan hotel di Angola akan terus berlanjut sebagai kawasan fokus baru yang berpotensi meningkatkan aliran pelancong ke negara ini." kata Troughton. "Ketika pembaharuan berlanjutan, daya tarik Angola sebagai destinasi pelaburan akan bertambah. Pelabur dengan pandangan jangka sederhana hingga panjang dan dengan pengalaman sebelumnya bekerja di Afrika kemungkinan paling sesuai untuk memasuki awal pasaran ini. "

"Pembaharuan sistematik yang sedang berlangsung, ditambah dengan komitmen Presiden untuk mempromosikan peningkatan kegiatan komersial, menjamin calon pelabur mempertimbangkan peluang sekarang. Syarikat multinasional yang ingin mengambil pandangan jangka panjang dapat memanfaatkan jendela peluang yang terbuka dan mendahului pesaing, ”katanya menyimpulkan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Penyunting Urusan eTN

eTN Menguruskan penyunting tugas.