Breaking Travel News budaya Berita Kerajaan Berita Industri Mesyuarat Mesyuarat Berita orang Berita Terkini Sierra Leone Berita Terkini Sepanyol Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Pelancongan Sierra Leone keluar di FITUR untuk menarik pengunjung Sepanyol

pemarah
pemarah
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dengan pantai yang dipenuhi sawit, gunung yang menakjubkan, hutan hujan tropika, dan budaya yang semarak, Sierra Leone adalah salah satu destinasi paling menggoda di Afrika Barat. Sierra Leone menggunakan strategi masuk yang menembusi pasaran pelancongan dan pelancongan Sepanyol. Oleh itu, Sierra Leone, minggu lalu di FITUR mempromosikan destinasi Afrika Barat ini.

Dari hari pertama hingga lima hari, Menteri Pelancongan Sierra Leone, Victoria-Saidu Kamara dan pasukannya pergi dari satu perjumpaan ke satu perjumpaan untuk mewujudkan jaringan yang sesuai dengan menteri utama, pengendali pelancongan, kapal terbang, pelabur yang memberikan pendapat mereka yang sebenarnya bahawa memang Sierra Leone adalah tampil kuat sebagai destinasi baru.

Sierra Leone berdiri menarik sejumlah besar pengunjung Sepanyol

Frank Kohomme seorang pengembara dan pengendali Sepanyol, menjelaskan bagaimana Sierra Leone berada pada tahun 1980-an ketika dia melakukan bulan madu di pantai Tokeh.

Ini adalah penampilan pertama Sierra Leone di pasaran Sepanyol.

Nama Sierra Leone berasal dari tahun 1462 ketika penjelajah Portugis Pedro da Cintra menemui pergunungan semenanjung ketika dia berlayar menyusuri pesisir Afrika Barat. Ada yang mengatakan dia menamakannya 'Sierra Lyoa' (Singa Mountains dalam bahasa Portugis) kerana gemuruh guruh yang bergenang di atas gunung terdengar seperti singa, yang lain mengatakan itu kerana bentuknya, yang menyerupai singa yang berjongkok. Walau apa pun, namanya tersekat. Seorang pelaut Inggeris kemudian menukar nama menjadi Serraliona dan dari situ ia menjadi Sierra Leone.

Sebelum ini, suku dari pedalaman Afrika telah menetap di hutan perawan, di mana mereka akan dilindungi oleh gunung-gunung di satu sisi dan laut di sisi lain. Mereka mungkin merupakan nenek moyang Limbas, kumpulan etnik tertua di Sierra Leone, Bullom pesisir (Sherbro), Temne, orang-orang berbahasa Mande termasuk Vai, Loko dan Mende.

Setelah penemuan Pedro da Cintra, pengaruh asing di kawasan itu meningkat dan perdagangan bermula antara penduduk tempatan dan orang Eropah dalam bentuk sistem barter. British mula berminat dengan Sierra Leone dan pada tahun 1672 Royal African Company mendirikan kubu perdagangan di Kepulauan Bunce dan York. Dengan munculnya perdagangan hamba, perdagangan manusia menjadi komoditi utama dan orang asli dijual sebagai hamba. Pulau Bunce menjadi tempat utama untuk mengangkut hamba ke Eropah dan Amerika.

Melalui usaha para dermawan, Britain menghapuskan perbudakan dan sebuah pangkalan tentera laut didirikan di Freetown untuk memintas kapal hamba. Freetown menjadi penempatan bagi budak-budak yang dibebaskan pada tahun 1787 dan disebut sebagai 'Province of Freedom.' Menjelang tahun 1792, 1,200 budak yang dibebaskan dari Nova Scotia dan sebilangan besar dari Maroon pada tahun 1800-an bergabung dengan peneroka asal dari Inggeris. Pada tahun 1808, kawasan Freetown secara rasmi menjadi Tanah Jajahan Mahkota Britain dan perdagangan dimulakan antara penduduk asli dan peneroka. Ini membuka jalan bagi Inggeris untuk memperluas pemerintahan mereka ke wilayah luar dan pada tahun 1896, sebuah protektorat diisytiharkan.

Semasa penjajahan Inggeris, Sierra Leone menjabat sebagai pusat pemerintahan bagi jajahan Inggeris yang lain di sepanjang Pantai Barat Afrika. Fourah Bay College ditubuhkan pada tahun 1827 dan merupakan kolej pertama untuk pendidikan tinggi di selatan Sahara. Orang Afrika berbahasa Inggeris berbondong-bondong ke sana dan dengan cepat mendapat Sierra Leone gelaran 'Athens of West Africa' kerana pencapaian awalnya dalam bidang perubatan, undang-undang dan pendidikan.

Semasa sejarah penjajahan mereka, Sierra Leoneans melakukan beberapa pemberontakan yang tidak berjaya menentang pemerintahan Inggeris, dan akhirnya memperoleh kemerdekaan dengan aman pada 27 April 1961. Di bawah kepemimpinan Perdana Menteri pertamanya, Sir Milton Margai, negara yang baru merdeka itu menerapkan sistem pemerintahan parlimen, kemudian menjadi Republik pada tahun 1971. Pada tahun 1991 perang saudara meletus dan Sierra Leone memasuki dekad paling gelap dalam sejarahnya baru-baru ini. Kedamaian dipulihkan pada tahun 2002 dan, sejak itu, negara ini telah berkembang. Sierra Leone berada di jalur yang cepat menuju pembangunan di bawah demokrasi multi-parti dan dipuji sebagai salah satu negara paling selamat di Afrika Barat.

http://sierraleonenationaltouristboard.com/

 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.