ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Breaking Travel News Berita Pecah Ghana Berita Kerajaan Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan

Pelancongan Ghana melombong? Perlukah Hutan Simpan Atewa menjadi Taman Negara?

Ghana1
Ghana1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Di Ghana, seorang Rocha Ghana dan Warga Prihatin Atewa Landscape (CCLA), kedua-dua badan bukan kerajaan (NGO), telah mendesak pemerintah untuk menetapkan Hutan Simpan Atewa sebagai taman nasional, untuk menjana pendapatan tambahan bagi negara.

NGO-NGO tersebut meminta pemerintah untuk mengkaji kembali pendiriannya untuk membenarkan penambangan di Hutan Atewa, dengan mempertimbangkan kepentingannya untuk penghidupan manusia dan keanekaragaman hayati.

Oteng Adjei, Pegawai Perhubungan Awam, CCAL, membuat panggilan itu pada sidang media pada hari Jumaat di Accra.

Adjei mengatakan bahawa Hutan Atewa adalah sumber dari tiga sungai, Densu, Ayensu dan Birim, dan ada keperluan untuk melindungi kawasan cadangan dari kegiatan yang dapat membahayakan sungai-sungai ini.

Dia meminta pemerintah mempertimbangkan dampak lingkungan di atas keadaan ekonomi sementara, mengenai perlombongan di hutan simpan.

Adjei menyatakan bahawa aktiviti dalam hutan simpan di wilayah Timur dan Barat di negara ini menimbulkan masalah persekitaran yang serius.

Dia mengatakan sukar untuk menangani pelombong kerana mereka beroperasi di hutan simpan tebal.

Adjei mengingatkan pemerintah agar tidak memperuntukkan hutan simpan untuk kegiatan perlombongan kerana menyumbang kepada pengurangan perlindungan hutan Ghana.

"Kita harus melepaskan hambatan di Hutan Atewa dan membiarkan rakan pembangunan menunggu dengan sabar untuk mengubah rizab itu menjadi daya tarikan eko-pelancongan yang akan mengaut jumlah wang yang dituntut oleh pemerintah bahawa perlombongan bauksit akan membawa dan bahkan membawa lebih banyak lagi secara berkelanjutan jalan, ”katanya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.