ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Terkini Jerman Berita Kerajaan Berita Pecah Jepun Berita Membina semula Berita pecah Singapura Berita Terkini Korea Selatan Pelancongan Tawaran Perjalanan | Petua Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pasport terbaik untuk dimiliki: Jepun, Singapura, Korea Selatan, Jerman

Pasport SGP
Pasport SGP
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pasport AS atau UK hanya memberikan akses ke 75 negara visa secara percuma. Ini membawa nilai pasport AS ke tahap yang sama dengan The Gambia.
Laporan Mobiliti Global 2021 Q1 menyoroti penyelidikan baru oleh Deep Knowledge Group, meletakkan data dari Penilaian Risiko dan Keselamatan Covid-19 mengenai kestabilan ekonomi, sosial, dan kesihatan 250 negara dan wilayah dengan hasil Indeks Pasport Henley terbaru.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Menjelang tahun 2021, keputusan terbaru dari Henley Passport Index - kedudukan asal semua pasport dunia mengikut jumlah destinasi yang boleh mereka akses tanpa visa sebelumnya - memberikan gambaran menarik mengenai masa depan kebebasan perjalanan di dunia yang mempunyai telah diubah oleh kesan pandemi Covid-19.

Tanpa mengambil kira sekatan sementara, Jepun terus memegang kedudukan nombor satu dalam indeks, dengan pemegang pasport dapat mengakses 191 destinasi di seluruh dunia tanpa visa. Ini menandakan tahun ketiga berturut-turut bahawa Jepun telah menduduki tempat teratas, sama ada bersendirian atau bersama dengan Singapura. Dominasi Asia Pasifik (APAC) negara indeks - berdasarkan data eksklusif dari Persatuan Pengangkutan Udara Antarabangsa (IATA) - kini kelihatan kukuh. Singapura berada di posisi ke-2, dengan akses ke 190 destinasi, dan Korea Selatan memegang tempat ke-3 di samping Jerman, dengan keduanya mempunyai skor bebas visa / visa pada 189. Sedikit lebih jauh ke bawah tetapi masih di 10 teratas, Baru Zealand berada di kedudukan ke-7, dengan akses tanpa visa ke 185 destinasi, sementara Australia di tempat ke-8, dengan akses ke 184 destinasi.

Peningkatan negara APAC dalam kedudukan Indeks Pasport Henley adalah fenomena yang agak baru. Sepanjang sejarah 16 tahun indeks, tempat teratas secara tradisional dipegang oleh negara-negara EU, UK, atau AS, dan para pakar menyarankan bahawa kedudukan kekuatan rantau APAC akan terus berlanjut kerana merangkumi beberapa negara pertama yang memulai proses pulih dari wabak. 

Dengan AS dan UK masih menghadapi cabaran penting yang berkaitan dengan virus tersebut, dan kekuatan pasport kedua-dua negara terus terhakis, keseimbangan kekuatannya berubah. Selama tujuh tahun kebelakangan ini, pasport AS jatuh dari tempat nombor satu menjadi 7th tempat, kedudukan yang dikongsinya dengan UK. Oleh kerana kekangan perjalanan yang berkaitan dengan wabak, pelancong dari UK dan AS ketika ini menghadapi sekatan besar dari lebih 105 negara, dengan pemegang pasport AS dapat melakukan perjalanan ke kurang dari 75 destinasi, sementara pemegang pasport UK pada masa ini mempunyai akses ke kurang dari 70.

Dr Christian H. Kaelin, Pengerusi firma penasihat kediaman dan kewarganegaraan terkemuka Henley & Rakan Kongsi dan penemu konsep indeks pasport, mengatakan bahawa peringkat terbaru memberi peluang untuk merenungkan pergolakan luar biasa yang mencirikan tahun 2020. "Baru setahun yang lalu semua indikasi adalah bahawa kadar mobiliti global akan terus meningkat, kebebasan perjalanan akan meningkat, dan bahawa pemegang pasport yang berkuasa akan menikmati lebih banyak akses daripada sebelumnya. Penutupan global membantah unjuran yang menyala ini, dan ketika sekatan mulai meningkat, hasil dari indeks terbaru adalah peringatan tentang arti kekuatan pasport dalam dunia yang ditanggung oleh wabak itu. " 

Dengan vaksin Covid-19 pertama yang diluluskan lebih dari sebulan yang lalu, pakar industri penerbangan percaya bahawa vaksinasi wajib sebelum perjalanan udara tidak lama lagi menjadi keperluan. Inovasi teknologi yang dijadualkan dilancarkan pada Q1 2021 yang akan menyumbang kepada pemulihan mobiliti global adalah Inisiatif Travel Pass IATA - aplikasi mudah alih yang membolehkan pelancong menyimpan dan menguruskan perakuan yang disahkan untuk ujian atau vaksin Covid-19. 

Tetapan semula yang hebat memberi laluan kepada penghijrahan besar seterusnya 

Para pakar menunjukkan bahawa dari segi mobiliti global di masa depan, kita tidak dapat mengharapkan kembalinya pada pola pra-pandemik. Dr. Parag Khanna,pengarang terlaris (Masa Depan adalah Asia) dan Pengasas dan Rakan Pengurus FutureMap di Singapura mengatakan bahawa sistem ini tidak akan hanya kembali kepada keadaannya, dan kewarganegaraan sahaja tidak lagi mencukupi untuk menjamin perjalanan yang selamat. "Bahkan untuk pasport yang masih kuat seperti Jepun, Singapura, Korea Selatan, dan anggota EU, protokol tambahan akan diperlukan untuk mencapai mobiliti yang tidak terganggu." Melihat lebih jauh ke depan, Khanna menunjukkan bahawa pergeseran demografi kemungkinan akan membawa perubahan yang jauh lebih dramatik: “Belia masa kini sedar sosial, sedar alam sekitar, dan kurang nasionalis - semuanya menjadikan mereka berpotensi menjadi generasi paling mudah alih dalam sejarah manusia. Mereka menandakan pergeseran mobilitas dari setiap negara untuk menjadi setiap orang untuk diri mereka sendiri. " 

Lebih banyak perkembangan penting seperti ini dibincangkan dalam Laporan Mobiliti Global 2021 S1 dikeluarkan oleh Henley & Rakan Kongsi hari ini. Laporan itu, yang menampilkan analisis dan komentar canggih dari ahli akademik dan pakar profesional terkemuka, menunjukkan bahawa walau pandemik itu mungkin telah mengehadkan pergerakan transnasional buat sementara waktu, dorongan untuk bergerak dan berhijrah tetap ada, dengan orang beralih kepada penyelesaian kreatif untuk melindungi hak global mereka era pasca-Covid. 

Mengulas mengenai tren yang semakin meningkat untuk memperoleh kewarganegaraan kedua, Profesor Peter J. Spiro, Profesor Undang-Undang Charles Weiner di Temple University Law School, mengatakan bahawa pandemi itu "membuktikan tamparan besar pertama kepada sistem mobiliti pasca-globalisasi", dan ini akan "akhirnya mempercepat kecenderungan yang sudah ada ke arah pemerolehan kewarganegaraan seperti yang dilihat oleh golongan elit transnasional untuk memastikan kejadian kejutan di masa depan ”.

Laporan Mobiliti Global 2021 S1 juga mengetengahkan penyelidikan baru oleh Kumpulan Pengetahuan mendalam, overlay data dari Penilaian Risiko dan Keselamatan Covid-19 kestabilan ekonomi, sosial, dan kesihatan 250 negara dan wilayah dengan yang terbaru Indeks Pasport Henley hasil. Apa yang muncul adalah untuk negara maju dan berkembang, kebebasan perjalanan saat ini bukan hanya hasil dari kurangnya kebebasan sosial atau pembangunan ekonomi yang buruk tetapi juga kegagalan pengurusan risiko, kesediaan kesihatan, dan pemantauan dan pengesanan. Dengan kata lain, imobiliti global bukan lagi semata-mata penderitaan rakyat negara-negara yang kurang maju.

Membincangkan kesan pandemi terhadap penghijrahan bakat, Greg Lindsay, Pengarah Penyelidikan Gunaan di NewCities, menunjukkan peningkatan yang disebut sebagai 'nomad digital'. "The moniker sekarang secara berkesan menggambarkan siapa saja yang mempunyai mandat yang disebabkan oleh Covid untuk bekerja dari mana saja - dan beribu-ribu, jika tidak berjuta-juta, melakukan arbitraj pandemik di destinasi pilihan mereka. Buktinya jelas, termasuk jumlah orang Amerika yang mencari kewarganegaraan menengah pada tahun 2020, dan rakyat Britain bergegas mendapatkan akses EU menjelang Brexit. "

teruskan membaca

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.