ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Breaking Travel News Berita Cuti Guam Berita Berita Terkini Filipina Pengumuman Akhbar Siaran akhbar Pelancongan Berita Wire Perjalanan

Simposium Belia PATA memberi kuasa kepada pemimpin pelancongan generasi akan datang

3311db35d
3311db35d
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Simposium Pemuda PATA, yang dihoskan oleh Jabatan Pelancongan, Filipina, berlangsung pada hari pertama Sidang Kemuncak Tahunan PATA 2019 pada hari Khamis, 9 Mei di Radisson Blu Cebu di Cebu, Filipina.

Dianjurkan oleh Jawatankuasa Pembangunan Modal Insan Pacific Asia Travel Association (PATA) dengan tema 'Progress with a Purpose', acara yang sangat berjaya itu disambut lebih 200 peserta dengan pelajar tempatan dan antarabangsa dari 21 institusi pendidikan yang berasal dari 18 destinasi termasuk Australia; Austria; Kanada; China; Guam, Amerika Syarikat; India; Indonesia; Jepun; Korea (ROK); PDR Lao; Macao, China; Malaysia; Maldives; Filipina; Rwanda; Singapura; Thailand, dan Uzbekistan.

Membuka acara untuk meningkatkan kesedaran mengenai pelancongan lestari dan kepentingannya di Wilayah Asia Pasifik, para delegasi disambut oleh Pengarah Wilayah Pelancongan Wilayah Shahlimar Hofer Tamano, yang ucapan utamanya tertumpu pada penawaran produk pelancongan lestari Wilayah Visayas Tengah dan relevansinya dengan pertumbuhan pelancongan di Filipina.

Mengikuti pandangan dari destinasi tuan rumah, Ketua Pegawai Eksekutif PATA Dr. Mario Hardy memberi kuasa kepada para peserta mengenai sumbangan mereka terhadap pelancongan lestari dan bagaimana mereka dapat menyampaikan kaedah strategik untuk menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pengurusan kapasiti.

Memperkukuhkan kesedaran dan usaha perwakilan untuk pengembangan pengetahuan, Dr Markus Schuckert, Pengerusi, Jawatankuasa Pembangunan Modal Insan, PATA dan Profesor Madya, School of Hotel & Tourism Mgmt, Universiti Politeknik Hong Kong, mendorong penonton untuk memanfaatkan masa mereka selama acara untuk bertemu orang baru dari destinasi lain dan berkongsi kisah dan pengalaman mereka dengan pelbagai wakil industri yang hadir.

Julieane "Aya" M. Fernandez, Pengasas, Project Lily Filipina, menanamkan semangat untuk bertindak ke dalam pikiran para perwakilan, yang menugaskan mereka untuk bertujuan untuk mencapai kecemerlangan dalam pelayanan. Dengan sokongannya untuk mengakhiri kemiskinan, menyelamatkan alam sekitar melalui pengurusan sampah yang bertanggungjawab, memberdayakan orang dan mengakhiri stigma ketaksamaan, Cik Fernandez menekankan perlunya kerjasama yang memfokuskan pada proses yang menjembatani idea kemajuan dan tujuan.

Maja Pak, Pengarah Urusan, Lembaga Pelancongan Slovenia, memberikan kajian kes tentang bagaimana destinasinya menggabungkan idea-idea yang berkesinambungan ke dalam jenama mereka dan peralihan yang semakin meningkat dari pemasaran destinasi ke pengurusan.

Dr Robin Yap, Ketua Emeritus, The Travel Corporation, Singapura, dan JC Wong, Duta Profesional Pelancongan Muda, PATA menekankan perlunya penerapan amalan pelancongan lestari melalui pendedahan dan penglibatan dengan pihak berkepentingan industri lain.

Menutup acara tersebut, Carma Chan, Content Creator & Editor, PATA, mempromosikan pembangunan berasaskan komuniti, menonjolkan nilai sumbangan dan pelancongan partisipatif.

Acara ini juga menampilkan perbincangan meja bulat interaktif yang membahas persoalan, 'Mengetahui bahawa pelancongan dan kelestarian saling berkaitan secara intrinsik, apa yang dapat dilakukan oleh akademik, pemerintah, dan organisasi pelancongan untuk memperkasakan para profesional pelancongan muda untuk menavigasi isu-isu di sekitar kelestarian alam sekitar, budaya, dan sosial? '.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.