Berita Persatuan Breaking Travel News Berita pecah China Berita Terkini Kazakhstan Berita Terkini Kyrgyzstan Berita Berita Pecah Pakistan Berita Terkini Rusia Berita Pecah Tajikistan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Berita Terkini Uzbekistan

Apa yang dunia perlukan sekarang: Lembaga Pelancongan Organisasi Kerjasama Shanghai

sidang kemuncak
sidang kemuncak
Ditulis oleh Agha Iqrar

Perdana Menteri pakistan Imran Khan ketika berucap pada Sidang Kemuncak Pertubuhan Kerjasama Shanghai (SCO) di Bishkek menekankan perlunya strategi bersama untuk mengembangkan pelancongan di negara-negara anggota SCO, sebagai Agensi berita DND dilapor. Visi beliau menyokong keinginan yang lama ditunggu-tunggu oleh pihak berkepentingan pelancongan di Asia Tengah dan juga Pertubuhan Pelancongan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNWTO). Pembentukan Lembaga Pelancongan SCO dapat menjadi langkah pertama untuk mencapai sasaran untuk industri pelancongan bersama.

SCO adalah organisasi antarpemerintahan yang terdiri dari China, Rusia, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, dan Uzbekistan dan wad yang ditubuhkan di Shanghai pada tahun 2001. Awalnya dibentuk sebagai forum membangun kepercayaan untuk memiliterisasi perbatasan, tujuan dan agenda organisasi sejak itu diperluas untuk meliputi peningkatan kerjasama ketenteraan dan anti-keganasan dan perkongsian risikan. SCO juga telah mempergiatkan fokusnya pada inisiatif ekonomi serantau seperti penggabungan yang baru-baru ini diumumkan oleh Silk Road Economic Belt yang diketuai oleh China dan Kesatuan Ekonomi Eurasia yang dipimpin oleh Rusia.

Pakistan dan India adalah dua musuh dalam negara-negara anggota SCO, oleh itu, memikirkan strategi visa bersama antara pesaing utama hanyalah mimpi tetapi dapat difikirkan dengan pembentukan SCOTB (Lembaga Pelancongan SCO) yang dapat memberi peluang bagi kedua-dua negara untuk merealisasikan faedah keamanan melalui pelancongan.

Meninggalkan Pakistan dan India, negara-negara SCO lain dapat bergerak maju untuk strategi bersama untuk mempromosikan pelancongan di negara-negara anggota SCO, dan ada kemungkinan Pakistan dan India di masa depan memahami manfaat strategi pelancongan bersama.

Dipercayai bahawa pada tahap pertama, Republik Asia Tengah, mereka yang menjadi anggota SCO (Uzbekistan, Tajikistan, Kazakhstan, Kyrgyzstan) bersama dengan Rusia dan China dapat bergerak maju di bawah visi Perdana Menteri Pakistan Imran Khan untuk pelancongan bersama strategi.

Negara-negara Asia Tengah adalah salah satu destinasi pelancongan terbaik di dunia, dan mereka telah bermain dengan baik di arena pelancongan selama 2 dekad terakhir setelah merdeka dari bekas Soviet Soviet.

Negara-negara ini mempunyai segala yang ditawarkan termasuk ekopelancongan, keindahan alam, orang ramah dan ramah, dan perkhidmatan dan infrastruktur yang baik. Halangan untuk pengembangan pelancongan lebih lanjut di rantau ini adalah tidak adanya interaksi yang kuat antara pihak berkuasa pelancongan semua negara ini dan rejim visa yang ramah.

Pelancong antarabangsa menghadapi masalah serius ketika mereka ingin menyeberangi perbatasan dari satu Republik Asia Tengah ke negara Asia Tengah yang lain (contohnya dari Tajikistan ke Uzbekistan atau Kyrgyzstan). Ahli pelancongan di wilayah ini percaya bahawa "Rezim Satu Visa" dapat meningkatkan Asia Tengah pelancongan dan menggandakan hasil pelancongannya. Ini mungkin berlaku sekiranya terdapat hubungan yang kuat di antara kementerian pelancongan di semua negara ini. Ada kebutuhan untuk Strategi Pelancongan Bersama, yang telah ditunjukkan oleh Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, dan kemudian SCO dapat bergerak maju menuju Lembaga Pelancongan SCO yang terdiri dari pihak berkuasa pelancongan dari semua negara anggota SCO. Lembaga seperti ini juga akan memainkan peranan positif untuk hubungan yang lebih mesra dari semua negara ini pada masa akan datang.

Pelancongan adalah salah satu alat yang paling berkesan untuk menjana pendapatan dan mewujudkan keamanan yang dapat dicapai. Pelancongan harus dianggap bukan hanya penyedia pendapatan tetapi penghasil keharmonian dan keamanan.

Dilema pasaran pelancongan Asia Selatan adalah hubungan buruk Indo-Pakistan dan keutamaan pemerintah bertentangan dengan kehendak dan permintaan industri pelancongan.

Di Asia Selatan, pemerintah Pakistan, India, Sri Lanka, Nepal, dan Afghanistan mempunyai konflik politik dan diplomatik yang berbeza, dan ini adalah alasan utama bahawa Persatuan Kerjasama Serantau Asia Selatan (SAARC) gagal menjalin interaksi dan jaringan yang kuat dalam bidang pelancongan, kerana SAARC tidak menubuhkan lembaga pelancongan untuk menangani masalah ini.

Pelan Jalan Sutera UNWTO hanya dapat dicapai apabila negara-negara anggota SCO di tingkat pemerintah, serta di pelaku dan pihak berkepentingan bukan kerajaan, berganding bahu ke arah tujuan bersama untuk meningkatkan pangkalan pelancongan di rantau ini.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Agha Iqrar