Berita Pecah Uganda Berita Kerajaan Berita Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Siapa diktator? Kerajaan, media sosial atau kedua-duanya?

Pilih bahasa anda
facbookjpg
media sosial
Ditulis oleh editor

Walaupun platform media sosial dianggap sebagai syarikat swasta, di Uganda, Presidennya telah menghentikan Facebook daripada beroperasi. Di Amerika, dalam tindakan terbalik, Pemerintah AS telah menutup akaun media sosial Twitter Presidennya. Berapa banyak pengaruh yang harus dimiliki pemerintah mana-mana negara terhadap media sosial?

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Di Amerika Syarikat, Facebook, Twitter, dan media sosial lain menghalang Presiden Trump. Di AS, syarikat teknologi besar menemui cara untuk mematikan pelayan dari rangkaian media sosial yang bersaing seperti Parler.

Di Uganda, Presiden 76 tahun Yoweri Kaguta Museveni dari parti NRM yang memerintah yang mencari penggal keenam berturut-turut, memerintahkan rangkaian media sosial untuk menghentikan operasi di Uganda untuk mengelakkan kritikan.

Oleh kerana platform media sosial dianggap syarikat swasta tanpa mandat awam, bahaya adalah gergasi teknologi untung yang mengawal pendapat umum. Di Uganda, dengan tidak mengizinkan syarikat swasta besar itu masuk, itu bermaksud pemerintah dapat memperoleh suara dengan menghilangkan akses orang ramai ke pesaing politik.

Ini adalah situasi berbahaya bukan hanya untuk kebebasan bersuara di Amerika Syarikat, tetapi juga mempunyai trend global dan telah digunakan selama bertahun-tahun oleh pemerintahan diktator.

Semasa berucap di televisyen kepada negara dua hari lalu mengenai Pilihan Raya Umum yang akan diadakan di Uganda pada 14,2021 Januari XNUMX, sementara Presiden AS yang akan keluar Donald Trump sedang menghadapi larangan media sosial, Presiden Uganda, Yoweri Museveni yang memerintahkan larangan media sosial Facebook mendapat sokongan Suruhanjaya Komunikasi Uganda (UCC) yang mengeluarkan arahan yang mengharuskan semua syarikat dan pengendali telekomunikasi menghentikan akses dan penggunaan semua dalam talian aplikasi pemesejan dan platform media sosial berkuatkuasa serta merta sehingga diberitahu sebaliknya.

Oleh itu, beberapa pengendali menghantar kenyataan kepada pelanggan mereka yang dihormati melalui platform media sosial mereka. Pengendali tempatan termasuk Airtel, MTN, Roke Telkom, dan lain-lain wajib menetapkan terma dan syarat lesen pengendali mereka yang dikeluarkan oleh UCC.

Perkembangan ini adalah kemuncak pertengkaran antara parti pemerintah dalam pemerintahan - National Resistance Movement (NRM) - dan Facebook berikutan penghapusan akaun ejen kerajaan kerana didakwa terlibat dalam CIB (Coordinated Inauthentic Behavior) untuk mensasarkan perdebatan awam menjelang pemilihan menurut Ketua Komunikasi Facebook untuk sub-Sahara Afrika, Kezia Anim-Addo. 

Presiden Museveni berkata, “Kami tidak memerlukan kuliah dari siapa pun. … Saya memberi amaran kepada mereka [Facebook] dan mengatakan jika ia mesti beroperasi di Uganda, maka ia harus tidak diskriminasi. Kerajaan telah menutup Facebook. Ia tidak dapat dielakkan dan tidak dapat ditoleransi. Mereka tidak dapat memutuskan untuk kita apa yang baik atau buruk. "

Penyekat media sosial akan berlaku tanpa mengira bahawa ia berlaku setiap pusingan pilihan raya, yang terakhir adalah pada pilihan raya 2016. Uganda telah terbiasa dengan penutupan serupa hanya untuk memintasnya dengan memuat turun Virtual Private Network (VPN).

Museveni menghadapi 10 calon lain mengikuti kempen yang sengit, dengan saingan terdekatnya adalah Robert Kyagulanyi AKA Bobi Wine yang masih muda.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

editor

Ketua pengarang adalah Linda Hohnholz.