Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News budaya Industri hospitaliti Hak Asasi Manusia Berita Harian Belanda Berita orang Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Pelacur Amsterdam di tingkap rumah pelacuran mungkin akan menjadi masa lalu

0a1a-17
0a1a-17

AmsterdamWalikota wanita pertama ingin melindungi pelacur yang terkenal di dunia dari sekumpulan pelancong yang tidak teratur - dengan menyekat atau melarang amalan memaparkan pekerja seks di tingkap rumah pelacuran.

Datuk Bandar Femke Halsema, penyokong liberal dan terkenal dari hak pekerja seks, telah menggariskan sebuah rencana untuk merombak daerah lampu merah kota, yang meliputi penindasan terhadap kejahatan, penempatan semula beberapa tempat untuk mengurangi kunjungan pelancong, dan pengurangan jumlah rumah pelacuran yang mengiklankan pelacur mereka di jalan-jalan umum - atau menghapuskannya sama sekali.

"Bagi banyak pengunjung, pekerja seks tidak hanya menjadi tarikan untuk dilihat. Dalam beberapa kasus, ini disertai dengan tingkah laku mengganggu dan sikap tidak sopan terhadap pekerja seks di tingkap, ”kata kantor Halsema dalam sebuah pernyataan, sambil menambahkan bahawa pelacuran bawah tanah haram telah menyaksikan kebangkitan semula.

Halsema juga menekankan perlunya melindungi perdagangan seks dari perdagangan manusia, dan mengatakan bahawa dia akan bertemu dengan pekerja seks dan pihak lain yang berminat untuk membincangkan cadangannya akhir bulan ini.

Kehidupan malam di Amsterdam diketahui tidak teratur, dengan peringatan ombudsman kota Arre Zuurmond tahun lalu bahawa beberapa tempat pelancongan berubah menjadi "hutan bandar" setelah gelap, di mana polis dibanjiri oleh perdagangan dadah yang berkembang pesat dan kecurian yang meluas, antara lain-lain kesalahan.

Zuurmond menyalahkan dasar pemerintah Belanda untuk banyak masalah Amsterdam, yang menurutnya bertujuan untuk merangsang pelancongan di bandar kerana alasan ekonomi.

Inisiatif baru ini bukan pertama kali bandar ini berusaha mengatasi masalah lama di daerah lampu merahnya, yang hanya menempati sebahagian kecil Amsterdam. Tahun lalu, pegawai bandar memperkenalkan beberapa pembaharuan untuk menyelesaikan masalah jalan raya yang sesak, termasuk mengeluarkan orang ramai dan menjatuhkan denda di tempat untuk kesalahan seperti sampah sarap dan kencing orang ramai. Usaha itu juga menyaksikan pengurangan jumlah rumah pelacuran di kota, walaupun lebih dari 300 masih ada.

Kira-kira 7,000 orang bekerja di perdagangan seks Amsterdam, menurut angka rasmi, dengan sekitar tiga perempat dari mereka melakukan perjalanan ke kota dari negara berpendapatan rendah. Kerja seks disahkan di Belanda pada tahun 2000.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Ketua Pengarang Tugasan

Ketua Pengarang Tugasan ialah OlegSziakov