Breaking Travel News Berita Terkini Yunani Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pekerja Yunani menyerahkan berjuta-juta euro untuk majikan tetapi tinggal di kawasan kumuh

Gambar ihsan dari @anevlachosjr
Ditulis oleh editor

Mykonos adalah pulau pesta Yunani. Ini adalah taman permainan untuk orang kaya dan terkenal, tetapi tidak mungkin orang Arab, jetet, hartawan Rusia, dan pengendali pelancongan besar tahu bahawa ini taman permainan keseronokan dibina berdasarkan keringat dan penderitaan pekerjanya.

Setelah beratus-ratus pekerja muda melayani pengunjung pulau, menjana jutaan euro hanya dalam satu malam, mereka kembali ke favelas mereka - penghantaran kontena dan gubuk yang mereka panggil "rumah." Struktur separuh bahaya ini disembunyikan dengan susah payah untuk menjadikannya tidak dapat dilihat oleh pelancong.

Kata bekas pekerja restoran bar pantai di Mykonos yang bekerja 14 jam dari 11 pagi hingga 1 tengah hari, itu adalah pengalaman paling tragis dalam hidupnya. Walaupun perlu mendapatkan wang, dia akhirnya meninggalkan bekas yang dihuni 5 orang itu yang membanjiri ketika seseorang mandi dan dengan tandas sementara dan panas yang sangat tinggi.

Jadi siapa yang menubuhkan bandar-bandar kecil ini? Pemilik perniagaan. Mereka mengiklankan untuk kakitangan dan menawarkan penginapan bersama dengan gaji. Sekiranya pekerja tidak mahu tinggal di sebuah kontena, yang hanya akan mereka sedar setelah sampai di sana, mereka akan mendapat 150 euro tambahan untuk membayar sewa sendiri - tidak cukup untuk membayar apa-apa di pulau itu.

Favelas Yunani moden pertama diciptakan sebagai bekas yang tersusun dan tersembunyi dengan cermat. Kata Anestis Vlachos Junior di twitter, favelas dibangun di belakang bukit yang ditutup dengan buluh untuk mengelakkan perhatian pelancong dan pihak berkuasa. Untuk mengurangkan kos menyewa bilik dan menggandakan keuntungan dengan mengorbankan anak kecil yang memerlukan upah sara hidup. "

Sekiranya anda tidak mempercayainya, tweet Tzanet, "Itulah yang pernah saya lihat sejauh ini, dan sesiapa yang tidak berfikir, mereka harus melihatnya sendiri kerana mereka melakukan sesuatu yang lebih buruk lagi di pizzeria - tidak ' biarkan pelayan lain berjalan tanpa alas kaki di atas pasir panas [yang] terluka [ketika dilihat] oleh doktor ketika mereka melihat kaki mereka. "

Mykonos dipenuhi dengan pendatang dengan tekun berusaha untuk mendapatkan upah yang adil, namun, seperti yang dikatakan oleh agamemnon80 di twitter, "Seperti upah rendah, mereka dipenuhi oleh pendatang yang naik level secara menegak."

Adakah ini keadaan di mana EU boleh masuk? Sekiranya demikian, mengapa masih belum ada yang dapat memperbaiki keadaan kerja yang mengerikan ini? Keadaan serupa telah dilaporkan bukan hanya di Mykonos tetapi juga di puluhan destinasi pelancongan terkenal di Yunani.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

editor

Ketua pengarang adalah Linda Hohnholz.