Lembaga Pelancongan Afrika Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Bercuti Hawaii Hak Asasi Manusia LGBTQ Berita Berita Terkini Sepanyol Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pemilihan UNWTO hanya membunuh kesopanan yang tersisa dalam Sistem PBB

un
un
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Majlis Eksekutif UNWTO memperpanjang mandat untuk Setiausaha Jeneral UNWTO Zurab Zurab Pololikashvil hingga akhir tahun 2025. Ini adalah hari yang menyedihkan, dan bukan penilaian mengenai kelayakan atau aktiviti Mr. Zurab.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Hari ini Majlis Eksekutif ke-113 Organisasi Pelancongan Dunia (UNWTO) melantik semula Setiausaha Jeneralnya sekarang, Zurab Pololikashvili dengan margin 76% yang luas berbanding satu-satunya penyandang TYT Shaikha Mai Bint Mohammed Al Khalifa dari Bahrain.

Pemilihan UNWTO ini bukan mengenai pencapaian yang baik atau buruk, visi, atau aktiviti oleh agensi gabungan PBB yang dicari dunia pelancongan. Ini mengenai egoisme satu orang dan memenangi pilihan raya tidak kira bagaimana.

Untuk menambahkan penghinaan dan cedera pada situasi yang sudah mengecewakan, di Madrid, Perdana Menteri Sepanyol, Pedro Sánchez, dan Yang Mulia Raja Felipe VI menyatakan sokongan mereka kepada UNWTO dan kepemimpinannya. Menteri Luar Negeri dari Georgia menaja makan malam rasmi malam sebelum pilihan raya.

Perkara yang harus dipersetujui oleh semua orang: Setiausaha Jeneral UNWTO Zurab Pololikashvili, yang merupakan bekas Duta Besar Georgia untuk Sepanyol di Madrid adalah tuan manipulasi diplomatik pada tahun 2017 dan bertambah baik pada tahun 2020.

Pada tahun 2017, pengesahannya sebagai Setiausaha Jeneral hampir dipertandingkan di hadapan Perhimpunan Agung UNWTO di Chengdu, China, oleh pesaingnya Dr Walter Mzembi dari Zimbabwe dan menyokong Cik Dho Young-shim dari Korea Selatan.

Alasan Dr Mzembi bersetuju untuk menarik balik bantahannya adalah janji oleh UNWTO untuk menyusun semula prosedur untuk proses pemilihan. Ini disokong oleh mantan Setiausaha Jeneral, Dr. Taleb Rifai, dan oleh Zurab Pololikashvili yang akan datang. Dr. Mzembi dijanjikan akan memimpin inisiatif seperti itu.

Ini ternyata janji politik palsu dan menghasilkan pengesahan lancar untuk Zurab pada tahun 2017.

Mengendalikan semula proses pemilihan tidak pernah membuahkan hasil.

Sejak tahun 2020, dunia pelancongan dan pelancongan telah melalui krisis terburuk yang pernah berlaku kerana COVID-19.

Zurab telah berjaya memanfaatkan krisis ini, dengan menambahkan alat politik tambahan untuk menjamin pemilihannya semula.

Bagaimana UNWTO mengusahakan seruan PBB untuk pilihan raya yang adil, adalah pertanyaan yang diterbitkan oleh penerbitan ini pada 13 September 2020

Berikut adalah ringkasan:

  1. Zurab meminta pertemuan fizikal untuk anggota Majlis Eksekutif ke-112 di negara asalnya, Georgia pada September 2020. Coronavirus menyukarkan mana-mana anggota dewan untuk hadir.
  2. Jangka masa untuk memaparkan item agenda di Georgia secara realistik tidak membenarkan bantahan oleh mereka yang mengambil bahagian untuk bertanding memindahkan tarikh mesyuarat Majlis ke-113 hingga 18-19 Januari dan bukannya Mei. Sebabnya adalah untuk mengadakan acara bertepatan dengan FITUR, namun, FITUR dibatalkan hanya beberapa hari selepas ini.
  3. Jangka masa untuk memunculkan item agenda di Georgia tidak membenarkan para anggota memberikan alternatif ketika diumumkan bahawa calon baru harus mendaftarkan minat mereka untuk bersaing dengan Zurab dalam waktu 6 minggu. Ini lebih dari setahun sebelum jangka masa calon seperti itu akan terwujud. Sebilangan besar negara anggota UNWTO terperanjat atau bahkan tidak menyedarinya. Isu mendesak di negara anggota adalah mengenai COVID dan bukan pada calon.
  4. Tujuh calon mendaftar pula, tetapi hanya satu calon dari Bahrain yang dibenarkan masuk. Sekretariat UNWTO di bawah Zurab menolak 6 permohonan. Tidak diketahui mengapa atau siapa yang memohon.
  5. Satu-satunya calon yang berkempen menentang Zurab secara harfiah tidak mempunyai masa untuk berkempen. Sekatan perjalanan kerana COVID menjadikan kempen tidak mungkin dilakukan.
  6. Zurab menggunakan wang UNWTO untuk mengembara dunia tetapi hanya tertumpu pada negara anggota Majlis Eksekutif. Negara-negara ini menyumbang hanya 20% dari semua negara anggota tetapi telah dilayan oleh Zurab selama 2 tahun terakhir, sementara 80% dari negara-negara anggota tidak mendapat perhatian atau sedikit sekali.
  7. Sepanyol berada dalam keadaan terkurung, ribut musim sejuk melumpuhkan kota itu hanya 2 hari sebelum mesyuarat Majlis Eksekutif, sehingga mustahil bagi kebanyakan menteri untuk pergi ke Sepanyol.
  8. UNWTO berkeras untuk mengadakan perjumpaan fizikal di Madrid dan tidak akan membenarkan pemilihan atau perjumpaan maya.
  9. Sebagai kejutan terakhir, 48 jam, Menteri Luar Negeri Georgia diizinkan untuk mengadakan jamuan makan malam rasmi sebelum pilihan raya dijemput sebagai sebahagian daripada agenda UNWTO. Tidak ada negara yang ingin menentang menteri luar pada masa itu yang tiba untuk melihat calonnya menang.
  10. Oleh kerana menteri tidak dapat melakukan perjalanan dengan mudah, kedutaan di Madrid memilih untuk mewakili negara mereka.
  11. Tidak jelas berapa banyak menteri pelancongan yang muncul, berapa banyak yang diwakili oleh kedutaan mereka, dan berapa banyak suara proksi yang dimasukkan dalam proses itu semalam. Walau bagaimanapun, jelas bahawa hanya segelintir negara yang memutuskan untuk 150+ negara anggota yang akan memimpin pelancongan melalui krisis terbesar yang pernah dihadapi industri ini.

Dua Setiausaha Jeneral UNWTO sebelumnya, seorang bekas Penolong Setiausaha Jeneral, dan seorang mantan Pengarah Eksekutif UNWTO meminta keadilan dalam pilihan raya, bagaimanapun, perkara ini didengar oleh Zurab.

Melalui Jaringan Pelancongan Dunia (WTN), a Kesopanan dalam kempen Pemilihan UNWTOn bermula, dan beratus-ratus anggota WTN yang mewakili profesional industri pelancongan dari 125 negara diberitahu. Semua orang yang menjawab menyokong petisyen agar UNWTO menjadwalkan ulang mesyuarat Majlis Eksekutif, memungkinkan lebih banyak calon untuk bertanding, dan menjaga keadilan kempen. Petisyen ini juga ditandatangani oleh Dr. Walter Mzembi yang diberi kepercayaan oleh Zurab dan Taleb pada tahun 2018 untuk menyusun semula peraturan pemilihan.

Petisyen ini yang meminta keadilan dan kesopanan dalam proses pemilihan kemudian dikirim melalui email, faks, dan / atau dikirimkan ke 35 negara anggota Majlis Eksekutif UNWTO sebelum Krismas. Semua Kedutaan AS dilayan. Hanya satu negara yang menghantar pengakuan.

Petisyen itu juga diserahkan kepada Ibu Pejabat PBB di New York.

Pilihan raya ini bukan sahaja tidak adil, tetapi dilanggar Peraturan Etika JIU dan tidak boleh disokong oleh sesi ke-24 Majlis Umum UNWTO di Maghribi pada akhir tahun ini.

9 memilih Bahrain. Tidak jelas berapa banyak dari 26 negara Majlis Eksekutif yang memilih Zurab yang benar-benar memilih secara langsung atau melalui proksi. Sekiranya ada yang mendapat perhatian semasa Zurab berada di pejabat, ini adalah negara-negara Majlis Eksekutif. Negara-negara ini bersahabat dengan Zurab.

Beberapa perwakilan yang hadir di Madrid semalam juga dibutakan oleh perhatian yang mereka terima hanya oleh satu orang, sehingga lupa tanggungjawab mereka untuk memilih juga 150+ negara lain yang merupakan sebahagian daripada agensi PBB global ini.

Juergen Steinmetz, pengasas Jaringan Pelancongan Dunia, mengatakan: “Pemilihan itu bukan mengenai seberapa layak atau tidak layaknya Zurab. Ini bukan mengenai penampilannya dan prestasi yang diharapkannya di masa depan. Ini mengenai keadilan dan etika.

"Bagaimana UNWTO mengharapkan negara-negara seperti Amerika Syarikat atau UK bergabung, mengetahui cara agensi ini dibenarkan beroperasi?"

"Ini satu lagi hari yang menyedihkan bagi Pelancongan Dunia.

'Gloria Guevara dari World Travel and Tourism Council telah berusaha dengan jayanya untuk menyatukan sektor swasta dan awam. WTTC hanya dibenarkan untuk bercakap selama 3 minit mengenai peranan sektor swasta dalam krisis ini. The Rangkaian Pelancongan Dunia bersedia bekerja dengan WTTC.
Bagi saya, Gloria adalah wira sebenar bagaimana seorang wanita yang kuat dan pasukannya yang berpengetahuan dapat bertindak balas terhadap situasi yang tidak pernah terjadi sebelumnya.

“Pada saat krisis, seharusnya tidak ada ruang untuk mementingkan diri sendiri. Kami baru sahaja melihat ini di AS dengan pilihan raya presiden kami.

"Walaupun saya gembira Zurab juga menyuarakan 'kebersamaan' dalam kempennya, sejauh ini, dia tidak pernah memberi respon sejak dia memegang jawatan pada 2018 mengenai apa pun dari WTN eTurboNews"

Ditipu oleh peluang yang baik untuk bersaing dengan Zurab dalam pilihan raya penting ini, TYT Shaikha Mai Bint Mohammed Al Khalifa dari Bahrain mengucapkan tahniah kepada Mr.Zurab.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.