ETV 24/7 BreakingNewsShow :
Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
budaya Berita Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Penemuan baru lelaki awal di lokasi pelancongan Olduvai Gorge

apolinari 2
Jurang Olduvai

Olduvai Gorge adalah lokasi pelancongan utama di mana pelawat dapat mengetahui evolusi manusia dan prasejarah. Laman web dan muzium baru ini menarik pelancong tempatan dan antarabangsa untuk mengunjungi dan mengalami apa yang mungkin terasa seperti hidup sebagai lelaki terawal.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Pasukan arkeologi dan ahli paleoanthropologi antarabangsa telah menemui koleksi besar alat batu berusia dua juta tahun, tulang fosil, dan bahan tanaman di Olduvai Gorge di utara Tanzania.

Batu yang baru ditemui menunjukkan bahawa manusia yang paling awal menggunakan persekitaran yang berubah-ubah dengan cepat di Afrika untuk menjalani kehidupan awal di Bumi. Berasal sejak 2.6 juta tahun yang lalu, alat yang baru ditemui kemungkinan dihasilkan oleh manusia awal. Jurang Olduvai kini menjadi kunci Tanzania tempat pelancongan di mana pelawat dapat mengetahui evolusi manusia dan prasejarah.

Tempat penting ini menunjukkan bahawa kehidupan awal manusia menunjukkan bahawa mereka hidup primitif di antara binatang liar yang ganas di persekitaran Afrika yang keras pada masa-masa awal evolusi manusia. Penemuan baru termasuk penumpukan alat batu dan fosil haiwan mamalia yang berlainan di lokasi penggalian, memberikan bukti bahawa manusia awal tinggal bersama binatang liar di sekitar sumber air.

Penyelidikan terbaru menunjukkan bahawa landskap geologi, sedimen, dan tanaman berubah dengan cepat di Afrika, memberikan bukti keberadaan manusia awal dengan jejak kehidupan awal di Bumi yang telah dimulai di benua ini.

Tapak penggalian Olduvai adalah tempat pelancongan ajaib yang menarik pelancong tempatan dan antarabangsa untuk mengunjungi dan mengalami apa yang mungkin terasa seperti hidup seperti lelaki paling awal. Penemuan Hominid masih wujud sejak 1.75 juta tahun yang lalu.

Laman web ini adalah sebuah gaung kecil sekitar 41 kilometer ke utara Kawah Ngorongoro yang terkenal, di mana ahli arkeologi Inggeris kelahiran Kenya yang terkenal, Dr. Louis Leakey dan isterinya Mary, berkhemah dan kemudian melakukan penyelidikan mengenai kehidupan orang awal.

Muzium Olduvai Gorge telah dipenuhi dengan tinggalan terpelihara orang-orang awal.

Mary Leakey menemui pada 17 Julai 1959, tengkorak orang awal yang mereka namakan Zinjanthropus boisei. Penemuannya mengenai tengkorak lelaki terawal di Bumi ini bertarikh lebih dari 1.75 juta tahun yang lalu. Pada tahun 1960, Louis Leakey menjumpai tulang tangan dan kaki manusia berusia 12 tahun yang dia namakan Homo habilis. Louis Leakey meninggal pada tahun 1972, tetapi isterinya Mary terus membuat penemuan baru di Olduvai. Pada tahun 1976, Mary menemui jejak awal manusia di Laetoli berhampiran Olduvai, selatan Olduvai Gorge.

Penggalian secara meluas di Olduvai Gorge mendedahkan apa yang merupakan tempat tinggal manusia primitif yang paling awal diketahui, kata Mr. Godfrey Ole Moita, Pegawai Warisan Budaya bagi Lembaga Kawasan Konservasi Ngorongoro.

Tapak pra-sejarah ini membentang sejauh kira-kira 50 kilometer dari Danau Ndutu hingga ke Olbalbal Depression dan sedalam 90 meter ke Tanzania Utara. Tapak penggalian adalah kawasan berbatu kering, sekarang dihambat oleh zirafah, rusa liar, zebra, gazel, macan tutul, dan singa sesekali serta binatang liar lain, termasuk reptilia dan burung.

Tulang hominid yang berasal dari garis keturunan Homo yang merangkumi Homo habilis, Homo erectus, dan Homo sapiens juga telah digali di Olduvai, serta ratusan tulang dan alat batu fosil lain sejak lebih dari 3 juta tahun yang lalu. Penggalian dan penyelidikan Olduvai telah menyebabkan para sejarawan dan saintis lain membuat kesimpulan bahawa manusia atau spesies manusia berkembang di Afrika, seperti yang diberitahu oleh Ole-Moita.

Muzium Olduvai Gorge mempamerkan banyak fosil dan alat batu nenek moyang hominid termasuk kerangka banyak haiwan yang pupus digali di jurang itu. Muzium ini diasaskan oleh Mary Leakey dan didedikasikan untuk penghayatan dan pemahaman mengenai laman fosil Olduvai Gorge dan Laetoli. Selain dari pameran di dalam muzium, terdapat juga kawasan kuliah luar di mana kurator muzium memberikan persembahan orientasi kepada pengunjung. Di muzium, seseorang juga dapat merancang lawatan berpandu ke jurang.

Catatan arkeologi yang terdapat di Muzium Olduvai merangkumi sisa-sisa hominid sekitar 4 juta tahun, terutama dari peringkat awal evolusi manusia. Rekod-rekod ini, termasuk jejak manusia paling awal, bermula sekitar 3.5 juta tahun. Hominid tetap disimpan di Muzium bermula dari 2 juta hingga 17,000 tahun. Kira-kira 7,000 spesies haiwan yang pupus telah digali di jurang itu. Ahli sejarah dan saintis evolusi manusia yang lain telah membuat kesimpulan bahawa manusia atau manusia yang paling awal berevolusi di Olduvai kemudian berpindah ke tempat lain di dunia.

Land Rover lama Mary Leakey dari laman penggalian kini disimpan di muzium baru. Mengunjungi Olduvai Gorge dan muzium adalah pengalaman sekali seumur hidup bagi pelancong.

#rebuildingtravel

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania