ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Kesihatan Berita Membina semula Berita Terkini Thailand Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Pelbagai Berita

Pasar haiwan hidupan liar: Memetik bom masa untuk wabak virus

pasar haiwan liar
pasar haiwan liar

Kementerian Kesihatan Awam Thailand akan bekerjasama dengan Kementerian Alam Sekitar dan Jabatan Taman Nasionalnya untuk memeriksa pasar binatang Chatuchak dengan teliti. Telah terbukti bahawa patogen dari haiwan yang dijual di pasar jenis ini adalah sumber virus sebelumnya yang menyebabkan wabak.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Haiwan yang diperdagangkan secara komersil boleh membawa patogen yang mana orang atau haiwan lain tidak mempunyai tindak balas imun.
  2. SARS melompat ke arah manusia dari kucing musang yang dijangkiti kelawar. Ladang cerpelai ditemui tahun lalu di beberapa negara untuk membawa coronavirus. Pangolin adalah haiwan lain yang baru-baru ini dijumpai membawa coronavirus.
  3. Pasukan penyiasatan WHO yang dikirim ke Wuhan mengatakan bahawa pasar seperti Chatuchak dapat menyebarkan virus yang mematikan dan bahkan mungkin merupakan sumber COVID-19.

Freeland memuji Kementerian Kesihatan Awam Thailand atas pernyataan mereka hari ini semasa sidang media Facebook Live di Bangkok, di mana mereka merujuk laporan berita Isnin yang disokong oleh Freeland mengenai pasar Chatuchak dan mengakui bahawa pasar dan perdagangan haiwan liar boleh membahayakan kesihatan awam. Jurucakap Kementerian meringkaskan apa yang diberitahu oleh anggota pasukan penyiasat WHO kepada Wuhan kepada surat khabar Denmark, Politiken, bahawa pasaran seperti Chatuchak dapat menyebarkan virus yang mematikan dan bahkan mungkin merupakan sumber COVID-19.

Kementerian Kesihatan Awam Thailand sekarang akan berkolaborasi dengan Kementerian Alam Sekitar dan Departemen Taman Nasionalnya untuk memeriksa pasar hewan Chatuchak secara dekat, dan secara bersamaan meluncurkan rancangan bersama untuk meningkatkan perlindungan hidupan liar dan menghentikan perdagangan binatang liar di pasar .

"Kami memuji pendekatan ini dengan optimisme yang berhati-hati," kata Pengasas Freeland, Steven Galster yang memberikan informasi kepada Politiken untuk kisah mereka di Chatuchak, sambil menemani wartawannya ke pasar berkali-kali untuk mendokumentasikan kondisi di sana. "Kali terakhir pemerintah menanggapi eksposur media ... Maret lalu dengan pergi ke pasar, menyemburkannya, membagikan risalah, lalu membiarkannya dibuka kembali. Itu tidak membantu.

"Tetapi nampaknya kali ini, perhatian tingkat tinggi dan lintas agensi mengenai hal ini dari Pemerintah Thailand, bersama dengan perhatian perwakilan WHO ini, dapat menghasilkan hasil yang lebih kukuh. Kami mahu Thailand mengakhiri perdagangan komersilnya dengan binatang liar, dalam hal ini negara ini akan menjadi pemimpin dunia dalam pendekatan yang disebut 'Satu Kesihatan', yang menggabungkan perlindungan orang, haiwan dan ekosistem sebagai cara terbaik untuk mencegah wabak. " Freeland adalah ahli kempen "EndPandemics" global.

Pasaran adalah "Bicking Time Bom"

Asia Tenggara secara historis membekalkan sebahagian besar China perdagangan hidupan liar. Oleh kerana populasi yang rendah (dan sering habis) di China spesies yang berharga secara komersial di sana, penternak dan kedai komersial China biasanya bergantung pada mengimport haiwan dari luar negara untuk mengekalkan stok dan keragaman genetik yang mencukupi. Spesies yang diimport akan dihantar atau diterbangkan terus ke China, atau dalam banyak kes bersumber di, atau diangkut melalui, Asia Tenggara.

Contohnya, trenggiling melintasi bahagian Asia dan Afrika, hampir habis di China. Mayat atau bahagian badan mereka telah diperdagangkan dari Asia Tenggara dan Afrika melalui Malaysia, Thailand, Laos, Kemboja, Hong Kong, dan Vietnam ke China.

Haiwan yang diperdagangkan secara komersil boleh membawa patogen yang mana orang atau haiwan lain tidak mempunyai tindak balas imun, dan patogen tersebut dapat ditularkan dengan beberapa cara, sama ada haiwan itu diperdagangkan secara sah atau tidak sah.

Sebagai contoh, zebra yang diimport secara sah ke Thailand pada tahun 3 membawa seekor tikus yang melompat ke kuda tempatan, menyebabkan Penyakit Kuda Afrika dan angka kematian 2019% +, mengakibatkan lebih dari 90 kematian kuda. Beberapa haiwan yang dijual di China dan Asia Tenggara dibiakkan untuk penjualan komersial sebagai daging dan ubat, sementara yang lain sebagai haiwan peliharaan eksotik. Sebilangan dijual sebagai keduanya, dan beberapa untuk tujuan tambahan. Burung musang, misalnya, dijual sebagai binatang peliharaan, penambah biji kopi (melalui kotorannya), pengeluar kelenjar minyak wangi, dan daging.

 Sebilangan haiwan ini sangat rentan terhadap virus yang diinangi oleh kelawar, termasuk Rabies, Ebola, dan Coronavirus. Haiwan ini termasuk anggota keluarga Mustelide dan Viverridae, yang menampilkan bulu cerpelai, badger, polecats, mongoose, civets, martens, dan banyak lagi.

SARS melompat ke arah manusia dari kucing musang yang dijangkiti kelawar. Ladang cerpelai ditemui tahun lalu di beberapa negara untuk membawa coronavirus. Pangolin adalah haiwan lain yang baru-baru ini dijumpai membawa coronavirus.

Tinjauan Freeland menunjukkan bahawa semua haiwan ini - dan yang lain rentan terhadap virus mematikan - masih diperdagangkan secara komersial di dan melalui Asia Tenggara. Selanjutnya, tinjauan Freeland mendapati bahawa kepelbagaian burung liar dan eksotik yang signifikan, pembawa potensi H5N1 dan strain lain dari "Selsema Burung", masih dicampur dengan burung peliharaan, disumbat dalam sangkar dan dijual di daerah sempit di beberapa pasar.

Sebahagian daripada hidupan liar yang diperdagangkan dari Asia Tenggara ke China - dalam bentuk sah, haram, seluruh tubuh, dan derivatif - dijual di negara-negara Asia Tenggara yang menjadi tuan rumah pasar liar komersial konvensional dan dalam talian mereka sendiri yang menyasarkan pengguna tempatan dan asing. Contohnya termasuk pasar dan gerai di Jakarta, Bangkok, bahagian Malaysia, Vietnam, Laos, dan Myanmar.

Pasar Chatuchak Bangkok adalah pusat negara - jika bukan wilayah - hab terbesar untuk penjualan haiwan eksotik. Menurut tinjauan baru Freeland, yang termasuk pemeriksaan pos dua hari yang lalu, seseorang masih dapat membeli di pasar ini, di antara banyak spesies lain: musang; polekat; coati; musang; luwak; meerkat; rakun; capybara; macaw merah; Burung beo kelabu Afrika; kopar; berpuluh-puluh spesies penyu dari seluruh dunia; lebih daripada 100 spesies ular; Kura-kura darat Afrika dan Asia; lebih daripada selusin spesies tikus bersaiz kecil, sederhana, dan besar; dan kadal eksotik dari Amerika Latin, Afrika, dan Australia. Beberapa peniaga menawarkan zebra, kuda nil bayi, dan kanggaru. Mereka menawarkan untuk menjual pasangan pembiakan untuk tujuan komersial, dan mereka tidak meminta bukti lesen pembiakan.

Freeland telah berkempen selama 19 tahun untuk menutup bahagian pasar binatang Chatuchak, dan pasar hidupan liar lainnya di Asia, dan agar pihak berkuasa memerangi perdagangan liar liar untuk mencegah kepupusan, memelihara biodiversiti, dan mencegah wabak zoonotik. Kempen "Habis Terjual", "iTHINK", dan perkongsian baru-baru ini "EndPandemics" secara khusus telah merangkumi panggilan untuk menutup pasar binatang di Chatuchak, yang menunjukkan tanda-tanda tidak sah, keadaan tidak manusiawi, ancaman terhadap spesies dari perdagangan yang tidak berkelanjutan, dan ancaman terhadap orang.

Mengingat COVID-19, Freeland merayu pada bulan Maret 2020 kepada beberapa Menteri Thailand untuk menutup Pasar Haiwan Chatuchak sebagai masalah kesihatan awam dan keselamatan antarabangsa. Kempen media Freeland untuk mendedahkan risiko haram dan tumpahan zoonotik di Pasar Haiwan Chatuchak mengakibatkan Jabatan Taman Negara Thailand melakukan operasi pembersihan di sana pada akhir Mac. Petugas meronda gerai binatang, meminta izin penjualan dan pembiakan, sementara pasukan pembasmi kuman virus menyemburkan seluruh bahagian haiwan. Pasar kemudian dibuka semula dalam masa dua bulan dan masih beroperasi.

"Kami tetap prihatin bahawa pasar binatang Chatuchak dan pasar lain seperti itu - besar, kecil, dan dalam talian - di rantau ini masih beroperasi," kata Pengasas Freeland Steven Galster. “Kami juga khuatir suspek jenayah yang menjalankan rantai bekalan perdagangan haiwan liar tidak dikeluarkan.

“Selain itu, masih terdapat banyak peternakan hidupan liar (ada yang terdaftar sebagai kebun binatang), serta perdagangan hidupan liar dalam talian yang terus beroperasi di wilayah ini. Ada kemungkinan COVID-19 melompat ke arah seseorang dari haiwan yang diperdagangkan secara komersial. Ada kemungkinan haiwan seperti itu dijual di pasar hidupan liar di Asia Tenggara, seperti Chatuchak, atau dari platform dalam talian, atau dari ladang pembiakan. Mungkin memerlukan masa bertahun-tahun untuk mengetahui sumber yang tepat. Tetapi mengapa, sementara itu, kita membiarkan platform haiwan liar komersial ini terus beroperasi jika kita tahu bahawa mereka menimbulkan risiko tumpahan yang mematikan? Tentunya kita tidak mahu melihat wabak baru? "

Merujuk kepada Thailand, Galster menambahkan: “Kami tetap percaya bahwa Thailand dapat mengubah dari 'gerbang' perdagangan hidupan liar menjadi 'penjaga satwa liar', dan menjadi pemimpin dunia dalam pencegahan wabah. Pihak berkuasa telah melakukan pekerjaan dengan baik untuk melengkung lekukan di sini, tetapi mereka membiarkan pintu ini terbuka lebar - perdagangan hidupan liar mereka. "

#rebuildingtravel

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Linda Hohnholz, penyunting eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan menyunting artikel sejak awal kerjayanya. Dia telah menerapkan hasrat semula jadi ini ke tempat-tempat seperti Hawaii Pacific University, Chaminade University, Hawaii Children Discovery Center, dan sekarang TravelNewsGroup.