ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Bertanggungjawab Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan trending Now Berita Cuti Uganda Pelbagai Berita

Badak Uganda Nandi meninggalkan warisan pelancongan

nandi
Badak Uganda Nandi

Pada spesies yang dulunya hampir pupus, Nandi badak itu berjalan dari Disney's Animal Kingdom di Florida, AS, pada tahun 2006 ke Ziwa Rhino Sanctuary dan mengabadikan populasi badak dengan 7 ekor anak lembu.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Nandi menghembuskan nafas terakhirnya pada malam 28 Februari 2021, setelah melawan penyakit yang belum diketahui.
  2. Bedah siasat dilakukan oleh sepasukan ahli patologi dari Universiti Makerere dan Doktor Haiwan Hidupan Liar dari UWA.
  3. Nandi mempunyai anak lembu pertamanya bernama Obama pada bulan Jun 2009 dan kemudian Malaika "Malaikat" betina pada 4 Jun 2011. Kedua-dua Obama dan Malaika adalah anak lembu badak pertama yang dilahirkan di Uganda dalam lebih dari 30 tahun.

Uganda Wildlife Authority (UWA) telah mengumumkan kematian Nandi sebagai badak matriark dalam siaran yang dikeluarkan oleh Pengurus Komunikasi UWA, Bashir Hangi.

Pada malam 28 Februari 2021, Nandi - salah satu badak betina di Ziwa Rhino Sanctuary - menghembuskan nafasnya yang terakhir setelah melawan penyakit yang belum diketahui. Kesihatan Nandi mulai merosot dengan penurunan berat badan dan penurunan aktiviti, yang diperhatikan sekitar Ogos 2020. Tingkah laku rehat, makan, dan minum tidak normal seperti yang diketahui sebelumnya. Pada masa itu, Nandi sudah menjangkakan anak ketujuhnya. Oleh itu, dia tidak dapat ditangani seperti badak sakit lain dalam keadaannya; banyak perawatan harus dilakukan untuk mengelakkan nyawanya dan anak lembu yang belum lahir dalam bahaya.

Doktor haiwan UWA telah beberapa kali berada di tempat perlindungan untuk menguruskan setiap tahap keadaan kesihatannya yang merangkumi pemberian antibiotik, penghilang cacing, dan pengambilan sampel untuk penyelidikan lebih lanjut. Maklumat juga disampaikan kepada ahli badak. Kecurigaan pertama adalah bahawa Nandi mempunyai cacing usus dan ubat-ubatan yang sesuai digunakan tetapi itu tidak membuahkan hasil.

Nandi selamat dibawa oleh doktor veterinar pada 27 Januari 2021 untuk pemeriksaan lanjut. Sampel diambil dan ujian dilakukan di makmal Lancet dan Pusat Diagnostik dan Epidemiologi Penyakit Haiwan Nasional. Hasil dari kimia serum yang dilakukan di Lancet Laboratories telah dikongsi bersama Dana Badak Uganda Pengurusan dan pihak berkepentingan yang lain.

Untuk lebih spesifik, Nandi memberikan sodium dan klorida rendah, kreatinin rendah tetapi urea normal, bilirubin rendah, peningkatan Aspartate Amino Transferase (AST), dan jumlah protein dengan albumin yang sangat rendah. Nilai kalsium dan fosfor berada dalam julat normal.

Ujian hematologi tambahan dilakukan atas nasihat pakar badak dan mereka menunjukkan tidak adanya trypanosomiasis, babesiosis, anaplasmosis, atau theileria parva seperti yang diduga oleh doktor haiwan dan pakar badak lain.

Bedah siasat dilakukan oleh sepasukan ahli patologi dari Universiti Makerere dan Doktor Haiwan Hidupan Liar dari UWA. Hasil menunjukkan percambahan umum dan pembesaran semua kelenjar getah bening menunjukkan gangguan limfoproliferatif, yang mungkin merupakan penyakit neoplasma atau granulomatosa. Lesi lain yang signifikan pada tahap lanjut diperhatikan pada paru-paru, ginjal, dan di sepanjang saluran gastro-usus (GIT).

Berbagai sampel diambil untuk histopatologi, serologi, mikrobiologi, dan budaya untuk menentukan penyebab kematian. Hasil analisis akan disampaikan kepada pihak berkepentingan dan pihak berkuasa yang relevan setelah tersedia.

Nandi, badak betina berusia 21 tahun dilahirkan pada 24 Julai 1999. Dia dibawa bersama Hassani (badak jantan) ke Ziwa Rhino Sanctuary dari Disneys 'Animal Kingdom, Florida, Amerika Syarikat, pada bulan September 2006.

Pada saat kematiannya, Nandi telah berjaya melahirkan 7 kali dengan yang terbaru pada 9 Januari 2021. Dia dimakamkan pada 1 Mac 2021 di Ziwa Rhino Sanctuary.

Bagi pihak UWA, Pengarah Eksekutif menyampaikan penghargaannya kepada Rhino Fund Uganda dan semua pihak berkepentingan yang, dalam satu atau lain cara, menyumbang idea dalam usaha menyelamatkan Nandi. Dia berkata, "Kami berharap bahawa kami akan terus bekerjasama untuk kebaikan populasi badak yang tinggal di Uganda dan seterusnya."

Mengenai Nandi

Nandi disumbangkan oleh Disney's Animal Kingdom di Florida, AS, pada tahun 2006 pada usia 7 tahun bersama dengan Hassani, badak jantan yang berusia 5 tahun ketika itu. Pasangan ini merupakan sebahagian daripada 6 badak putih pertama yang diperkenalkan semula di Uganda. Kedua-duanya bersama dengan 2 badak lain yang sebelumnya diperkenalkan dari Solio Ranch di Kenya memulakan nukleus pembiakan yang sejak itu berkembang menjadi 4 badak di Ziwa Rhino Sanctuary yang terletak 35 km di utara Kampala. Kematian Nandi dan anak perempuannya Achiru menjadikan jumlah badak di tempat perlindungan itu kepada 170 orang.

Nandi mempunyai anak lembu pertamanya bernama Obama pada bulan Jun 2009 dan kemudian Malaika "Malaikat" betina pada 4 Jun 2011. Kedua-dua Obama dan Malaika adalah anak lembu badak pertama yang dilahirkan di Uganda dalam lebih dari 30 tahun. Nandi telah meninggalkan 4 lagi mata air: Uhuru (8), Sonic (6), Apache (4), dan Armiju (2).

Achiru yang terakhir dilahirkan dilahirkan di puncak penyakit ibu pada awal tahun ini tetapi meninggal dunia di Pusat Pendidikan Hidupan Liar dan Pemuliharaan Uganda (UWEC) pada 17 Januari 2021, setelah ibu gagal memberi makan. Dari betisnya, Malaika dan Uhuru melahirkan kepada 3 dan 2 anak lembu masing-masing.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda