ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Persatuan Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Hotel & Resort Berita Berita Terkini Sepanyol Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Bagaimana PBB mahu Dunia dibuka semula untuk pelancongan?

logo unto
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pelancongan masih dalam keadaan terkunci, sekurang-kurangnya 30% dari semua destinasi pelancongan yang diketahui. UNWTO mahu perjalanan dilancarkan semula dengan cara yang selamat dan bertanggungjawab

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Sepertiga dunia ditutup dalam bidang pelancongan
  2. Destinasi semakin kecewa dan dibuka. Adakah ini langkah bijak?
  3. Tanggapan UNWTO terhadap COVID adalah laporan lain

. Pertubuhan Pelancongan Dunia (UNWTO) telah memisahkan diri dari banyak organisasi pelancongan global, termasuk Majlis Pelancongan dan Pelancongan Dunia (WTTC), tetapi kadang-kadang keluar dengan penyataan. Berikut adalah kenyataan yang dikeluarkan hari ini.

Di antara destinasi yang kini dilarang, lebih daripada separuh daripadanya tidak dapat dilalui oleh pelancong luar negara sejak 27 April tahun lalu. 

Lebih-lebih lagi, kebanyakan tarikan pelancong terdahulu yang terjejas, adalah di Asia, Pasifik dan Eropah, menurut Laporan Sekatan Perjalanan UNWTO. 

Di sisi lain duit syiling, lebih daripada satu pertiga dari destinasi pelancongan global kini dibuka sebahagiannya untuk pelawat antarabangsa, dengan Albania, Costa Rica, Republik Dominika, Macedonia Utara dan Tanzania, menghapus semua sekatan perjalanan yang berkaitan dengan COVID-19. 

'Selamat dan bertanggungjawab' 

Dengan memperhatikan bahawa larangan perjalanan telah digunakan secara meluas untuk menyekat penyebaran virus, Zurab Polilikashvili, Setiausaha Jeneral UNWTO, menekankan bahawa "ketika kita berusaha untuk memulakan semula pelancongan, kita harus menyedari bahawa sekatan hanyalah salah satu bahagian penyelesaiannya." 

Dia lebih jauh menekankan bahawa sekatan perjalanan mesti berdasarkan data dan analisis terkini, dan secara konsisten dikaji "sehingga memungkinkan untuk memulakan semula sektor yang aman dan bertanggungjawab di mana banyak jutaan perniagaan dan pekerjaan bergantung." 

Ujian dan kuarantin 

Laporan itu menunjukkan tren yang semakin meningkat di destinasi antarabangsa "mengadopsi pendekatan yang lebih bernuansa, bukti dan berdasarkan risiko" terhadap sekatan perjalanan berkaitan coronavirus, kata agensi PBB dalam siaran berita mengenai laporan tersebut. 

Lebih banyak negara meminta pelancong untuk menunjukkan ujian antigen Polimerase Chain Reaction (PCR) atau COVID-19 yang negatif untuk masuk, dan juga memberikan maklumat hubungan untuk tujuan penelusuran. 

Lebih dari 30 peratus dari semua destinasi di seluruh dunia telah menjadikan hasil ujian negatif sebagai syarat utama mereka untuk masuk, dengan perkadaran yang sama menjadikan ujian sebagai ukuran sekunder atau tersier. 

Sejauh ini, 70 destinasi dunia telah menggunakan pendekatan sedemikian, dengan syarat karantina tambahan. Kira-kira satu pertiga dari destinasi ini adalah Small Island Developing States (SIDS) di Amerika. 

Tetap berhati-hati 

Menurut UNWTO, banyak pemerintah telah menasihati warganegara mereka agar tidak melakukan perjalanan yang tidak penting ke luar negara, termasuk pemerintah dari sepuluh destinasi teratas yang telah menerapkan kebijakan itu, yang menerima 44% daripada semua pelancong antarabangsa di seluruh dunia, menurut angka dari bulan Mac 2018. 

Bagaimana mereka mengkaji semula kebijakan berdasarkan pandemi, akan memainkan peranan penting dalam memulakan dan memulihkan aliran pelancong global pada bulan-bulan mendatang, kata laporan itu. 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.