Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita Keselamatan Berita Terkini Switzerland Pelancongan Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Transkrip: Ketua Pengarah WHO mendesak segera semua Duta Besar PBB di New York

Transkrip: Ketua Pengarah WHO mendesak segera semua Duta Besar PBB di New York
yang1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tedros Adhanom, Pengarah Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) membahas dialog di Perwakilan Tetap PBB di New York pada 10 Mac.
Ini adalah transkrip

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Terima kasih, Tuan Yang Terutama, dan terima kasih kepada semua Tuan Yang Terutama dari Bridge Group atas jemputan untuk menyampaikan ucapan kepada anda hari ini. 

Kami sangat menghargai sokongan anda terhadap multilateralisme, memperkukuhkan PBB dan membina jambatan. 

Sekiranya ada satu perkara yang telah diajarkan oleh wabak ini kepada kita dalam satu tahun terakhir, kita adalah satu umat manusia, dan satu-satunya cara untuk menghadapi ancaman bersama adalah dengan bekerjasama untuk mencari penyelesaian bersama. 

COVID-19 telah mendedahkan, mengeksploitasi dan memperburuk garis kesalahan geopolitik dunia kita. 

Virus ini berkembang pesat, tetapi dengan perpaduan nasional dan perpaduan global, virus ini dapat dikalahkan. 

Itu benar terutamanya mengenai pendekatan global terhadap pelaksaan vaksin. 

Sejak awal wabak ini, kita telah mengetahui bahawa vaksin akan menjadi alat yang sangat penting untuk mengendalikannya. 

Tetapi kita juga tahu dari pengalaman bahawa kekuatan pasaran sahaja tidak akan memberikan pengedaran vaksin yang adil. 

Ketika HIV muncul 40 tahun yang lalu, antiretroviral yang menyelamatkan nyawa berkembang, tetapi lebih dari satu dekad berlalu sebelum orang miskin di dunia mendapat akses. 

Ketika pandemi H1N1 meletus 12 tahun yang lalu, vaksin dikembangkan dan disetujui, tetapi pada saat orang miskin di dunia mendapat akses, pandemi itu sudah berakhir. 

Itulah sebabnya pada bulan April tahun lalu kami mewujudkan Access to COVID-19 Tools Accelerator, yang merangkumi tiang vaksin COVAX, perkongsian antara Gavi, CEPI, Unicef, WHO dan lain-lain. 

Apabila sejarah pandemik ditulis, saya percaya bahawa ACT Accelerator dan COVAX akan menjadi salah satu kejayaan yang menonjol. 

Ini adalah perkongsian yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak hanya akan mengubah arah pandemi, tetapi juga akan mengubah cara dunia merespon keadaan darurat kesihatan di masa depan. 

Dua minggu yang lalu, Ghana dan Pantai Gading menjadi negara pertama yang menerima dos melalui COVAX. 

Secara keseluruhan, COVAX kini telah menyampaikan lebih daripada 28 juta dos vaksin ke 32 negara, termasuk beberapa negara yang diwakili di sini hari ini. 

Ini mendorong kemajuan, tetapi jumlah dos yang diedarkan melalui COVAX masih agak kecil. 

Peruntukan pusingan pertama meliputi antara 2 dan 3 persen populasi negara yang menerima vaksin melalui COVAX, bahkan ketika negara-negara lain membuat kemajuan pesat untuk memvaksinasi seluruh populasi mereka dalam beberapa bulan ke depan. 

Salah satu keutamaan utama kami sekarang adalah meningkatkan cita-cita COVAX untuk membantu semua negara menamatkan wabak tersebut. Ini bermaksud tindakan segera untuk meningkatkan pengeluaran. 

Minggu ini, WHO dan rakan COVAX kami bertemu dengan rakan kongsi dari kerajaan dan industri untuk mengenal pasti masalah pengeluaran dan membincangkan cara mengatasinya. 

Kami melihat empat cara untuk melakukan ini. 

Pendekatan jangka pendek dan pertama adalah menghubungkan pengeluar vaksin dengan syarikat lain yang mempunyai kapasiti lebihan untuk mengisi dan menyelesaikan, mempercepat pengeluaran dan meningkatkan jumlah. 

Yang kedua adalah pemindahan teknologi dua hala, melalui pemberian lesen sukarela dari syarikat yang memiliki hak paten vaksin kepada syarikat lain yang dapat menghasilkannya. 

Contoh yang baik dari pendekatan ini adalah AstraZeneca, yang telah memindahkan teknologi vaksinnya ke SKBio di Republik Korea dan Institut Serum India, yang menghasilkan vaksin AstraZeneca untuk COVAX. 

Kelemahan utama pendekatan ini adalah kurangnya ketelusan. 

Pendekatan ketiga adalah pemindahan teknologi yang diselaraskan, melalui mekanisme global yang dikoordinasikan oleh WHO. 

Ini memberikan lebih banyak ketelusan, dan pendekatan global yang lebih koheren yang menyumbang kepada keselamatan kesihatan serantau. 

Ini adalah mekanisme yang dapat meningkatkan kapasiti pengeluaran bukan hanya untuk pandemi ini, tetapi untuk pandemi masa depan, dan untuk vaksin yang digunakan dalam program imunisasi rutin. 

Dan keempat, banyak negara dengan kemampuan pembuatan vaksin dapat mulai menghasilkan vaksin mereka sendiri dengan mengetepikan hak harta intelek, seperti yang diusulkan oleh Afrika Selatan dan India kepada Organisasi Perdagangan Dunia. 

Perjanjian TRIPS dirancang untuk memungkinkan fleksibiliti hak harta intelek dalam hal keadaan darurat. Sekiranya sekarang bukan masa untuk menggunakan kelenturan tersebut, kapan? 

Pada waktunya, akan ada cukup vaksin untuk semua orang, tetapi buat masa ini, vaksin adalah sumber yang terhad yang mesti kita gunakan dengan berkesan dan strategik. 

Dan cara yang paling berkesan dan strategik untuk menekan penularan dan menyelamatkan nyawa di seluruh dunia adalah dengan memvaksinasi beberapa orang di semua negara, dan bukan semua orang di beberapa negara. 

Pada akhirnya, ekuiti vaksin adalah perkara yang betul untuk dilakukan. Kita satu manusia, kita semua setara, dan kita semua berhak mendapat akses yang sama ke alat untuk melindungi kita. 

Tetapi ada juga alasan ekonomi dan epidemiologi yang kukuh untuk ekuiti vaksin. Ini adalah kepentingan terbaik setiap negara. 

Kemunculan varian yang sangat mudah ditransmisikan menunjukkan bahawa kita tidak dapat mengakhiri wabak itu di mana sahaja sehingga kita mengakhiri walau di mana sahaja. 

Semakin banyak peluang virus itu beredar, semakin banyak peluang untuk berubah dengan cara yang dapat menjadikan vaksin kurang efektif. Kita semua boleh kembali ke petak pertama. 

Tampaknya semakin jelas bahawa pengeluar harus menyesuaikan diri dengan evolusi COVID-19, dengan mengambil kira varian terbaru untuk penggambaran masa depan. 

Dan negara-negara yang sudah berjuang dengan akses vaksin dapat berada jauh di belakang dalam hal akses ke dosis penggalak tersebut. 

WHO berusaha melalui rangkaian pakar global kami untuk memahami varian baru ini, termasuk sama ada ia boleh menyebabkan penyakit yang lebih teruk, atau memberi kesan pada vaksin atau diagnostik. 

Kemunculan varian ini juga menyoroti bahawa vaksin melengkapi dan tidak menggantikan langkah-langkah kesihatan awam. 

=== 

Kecemerlangan, 

Saya ingin meninggalkan anda dengan tiga permintaan. 

Pertama, kami meminta sokongan berterusan anda untuk ekuiti vaksin. 

Ekuiti vaksin adalah kaedah terbaik dan terpantas untuk mengawal wabak di seluruh dunia, dan untuk menghidupkan semula ekonomi global. 

Pada awal tahun saya meminta tindakan terkoordinasi untuk memastikan vaksinasi bermula di semua negara dalam 100 hari pertama tahun ini. 

Negara-negara yang meneruskan pendekatan me-first merosakkan COVAX dan membahayakan pemulihan global. 

Sebagai bekas Menteri saya sendiri, saya memahami dengan baik bahawa setiap negara mempunyai tanggungjawab untuk melindungi rakyatnya sendiri. 

Dan saya memahami tekanan yang ditanggung oleh pemerintah. 

Kami tidak meminta mana-mana negara untuk membahayakan rakyatnya sendiri. Tetapi kita hanya dapat melindungi semua orang dengan menekan virus ini di mana-mana pada masa yang sama. 

Nasionalisme vaksin hanya akan memanjangkan pandemi, sekatan yang diperlukan untuk membendungnya, dan penderitaan manusia dan ekonomi yang ditimbulkannya. 

Kedua, kami meminta sokongan berterusan anda untuk WHO. 

Ulasan selepas SARS, pandemi H1N1 dan wabak Ebola Afrika Barat menyoroti kekurangan dalam keselamatan kesihatan global, dan membuat banyak cadangan bagi negara-negara untuk mengatasi jurang tersebut. 

Sebahagiannya dilaksanakan; yang lain tidak bertindak. 

Dunia tidak memerlukan rancangan lain, sistem lain, mekanisme lain, jawatankuasa lain atau organisasi lain. 

Ia perlu memperkuat, melaksanakan dan membiayai sistem dan organisasi yang dimilikinya - termasuk WHO. 

Dan ketiga, kami meminta sokongan berterusan anda untuk memusatkan kesihatan dalam pembangunan antarabangsa. 

Pandemi telah menunjukkan bahawa ketika kesihatan berisiko, semuanya berisiko. Tetapi apabila kesihatan dilindungi dan ditingkatkan, individu, keluarga, masyarakat, ekonomi dan negara dapat berkembang. 

Pada Perhimpunan Agung PBB pada bulan September 2019, semua Negara Anggota PBB berkumpul untuk mengesahkan deklarasi politik mengenai liputan kesihatan sejagat, hanya beberapa bulan sebelum pandemi COVID-19 bermula. 

Pandemik ini hanya menggarisbawahi mengapa liputan kesihatan sejagat sangat penting. 

Membangun sistem kesihatan yang kuat untuk liputan kesihatan sejagat memerlukan pelaburan dalam perawatan kesihatan primer, yang merupakan mata dan telinga setiap sistem kesihatan, dan barisan pertahanan pertama terhadap keadaan darurat kesihatan dari segala jenis, dari krisis peribadi serangan jantung hingga wabah virus baru dan mematikan. 

Pada akhirnya, sejarah tidak akan menilai kita semata-mata oleh bagaimana kita mengakhiri wabak itu, tetapi apa yang kita pelajari, apa yang kita ubah, dan masa depan kita meninggalkan anak-anak kita. 

Saya mengucapkan terima kasih.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.