Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Hak Asasi Manusia Berita orang Berita Terkini Rusia Teknologi Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Rusia mengancam untuk menutup Twitter jika tidak mematuhi penapisan

Rusia mengancam untuk menutup Twitter jika tidak mematuhi penapisan
Rusia mengancam untuk menutup Twitter jika tidak mematuhi penapisan
Ditulis oleh Harry Johnson

Twitter sangat prihatin dengan peningkatan cubaan untuk menyekat dan menyekat perbualan awam dalam talian

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Pihak berkuasa Rusia sedang bersiap untuk mengenakan larangan sepenuhnya di Twitter
  • Pihak berkuasa Rusia mendakwa bahawa mereka telah mengajukan lebih dari 28,000 permintaan agar jawatan diturunkan
  • Twitter mendesak untuk mematuhi perintah untuk menghapus kandungan yang ditentukan untuk mengelakkan larangan

Menurut laporan terbaru, pihak berkuasa Persekutuan Rusia sedang bersiap sedia untuk melarang larangan tersebut Twitter rangkaian media sosial 'dalam beberapa minggu', jika platform media sosial AS tidak mematuhi tuntutan Rusia untuk menghapus 'kandungan yang tidak sah'.

Wakil ketua pengatur media Rusia, Roskomnadzor, Vadim Subbotin, mengatakan pada hari Selasa bahawa, jika "Twitter tidak menanggapi permintaan kami dengan secukupnya - jika semuanya berjalan sebagaimana mestinya - maka dalam sebulan itu akan disekat tanpa memerlukan perintah pengadilan."

Pada saat yang sama, dia mendesak raksasa internet yang berpusat di California untuk mematuhi perintah untuk menghapus kandungan yang ditentukan untuk mengelakkan larangan.

Awal bulan ini, Roskomnadzor - badan eksekutif persekutuan Rusia yang bertanggungjawab untuk kawalan, penapisan, dan pengawasan di bidang media, mengumumkan akan mulai memperlambat kelajuan lalu lintas di Twitter atas tuduhan syarikat itu "tidak menghapus kandungan haram."

Pihak berkuasa Rusia mendakwa bahawa mereka telah mengajukan lebih dari 28,000 permintaan agar jawatan diturunkan setakat ini.

Pada waktu itu, Roskomnadzor memberi amaran bahawa, jika Twitter gagal mematuhi, "langkah-langkah ini akan terus sesuai dengan peraturan, hingga menghalangi" layanan tersebut sama sekali.

Dalam satu kenyataan yang dikeluarkan minggu lalu, syarikat media sosial itu mengatakan bahawa "menyedari laporan bahawa Twitter sengaja diperlambat secara meluas dan tanpa pandang bulu di Rusia kerana masalah penghapusan kandungan yang jelas." Firma teknologi itu menambah bahawa ia "sangat prihatin dengan peningkatan usaha untuk menyekat dan melancarkan perbualan awam dalam talian."

Awal bulan ini, Putin Rusia memperingatkan bahawa laman media sosial digunakan "untuk mempromosikan kandungan yang tidak dapat diterima sepenuhnya untuk mencapai tujuan 'musang' yang mementingkan diri sendiri."

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.