ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita orang Berita Terkini Tanzania Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Presiden Tanzania meninggal dunia hari ini dan ada alasan tidak rasmi

Presiden Tanzania meninggal dunia hari ini dan ada alasan rasmi
vp
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Presiden yang dikasihi John Mafuli dari Tanzania meninggal dunia hari ini. Dia sangat percaya bahawa COVID-19 bukan merupakan ancaman bagi negaranya tetapi sekarang mungkin menjadi mangsa virus mematikan ini yang mengancam 60 juta rakyatnya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Presiden Republik Bersatu John Magfuli (61) dari Tanzania meninggal dunia pada 17 Mac.
  2. Sebab rasmi kematiannya adalah fibrilasi atrium Kronik, alasan tidak rasmi yang dipercayai oleh banyak orang adalah COVID-19.
  3. Pengerusi Lembaga Pelancongan Afrika Cuthbert Ncube mengeluarkan kenyataan.

Presiden Tanzania, Tuan Yang Terutama John Magufuli,meninggal hari ini, 17 Mac, di hospital Dar es Salaam. Sebab rasmi kematiannya dikeluarkan oleh Wakil Presiden Hassan: "Fibrilasi atrium kronik, suatu kondisi." Sebab tidak rasmi adalah COVID-19.

Presiden tidak terlihat di khalayak ramai sejak 24 Februari. Dia membuat berita utama dalam menolak COVID-19, menjadikannya haram bagi doktor untuk menggunakan penjelasan berkaitan COVID untuk sijil kematian, dan membuka kembali industri pelancongan dan pelancongan di Tanzania tanpa sekatan besar .

Presiden adalah penipu COVID yang cepat mengatakan: "Vaksin tidak baik. Solat lebih baik. "

Presiden akhir John Magufuli juga mengatakan pada bulan Januari bahawa Tanzania tidak memerlukan penutupan koronavirus kerana Tuhan akan melindungi umatnya bersama-sama dengan langkah berjaga-jaga di rumah seperti penyedutan wap lebih baik daripada vaksin asing yang berbahaya.

Nombor COVID-19 tidak dilaporkan kepada WHO, dan negara itu dinyatakan oleh Almarhum Presiden sebagai tidak mempunyai masalah coronavirus.

Selama beberapa minggu, khabar angin di media sosial adalah bahawa Presiden sakit dengan COVID-19 dan berjuang untuk hidupnya.

Dia meninggal hari ini pada 17 Mac, diikuti dengan 14 hari berkabung nasional di mana bendera akan mengibarkan separuh kakitangan. Tanzania mempunyai lebih daripada 60 juta orang.

Di bawah perlembagaan Tanzania, Samia Hassan Suluhu, 61, akan menjadi presiden negara Afrika Timur. Dia akan menjadi presiden wanita pertama, dan dia berasal dari Zanzibar, sebuah wilayah semi-autonomi di mana perjalanan dan pelancongan memainkan peranan utama bagi ekonomi. Hassan akan menghabiskan baki penggal presiden sehingga pilihan raya berikutnya diadakan pada 2025.

Cuthbert Ncube, Pengerusi Lembaga Pelancongan Afrika, berkata dalam satu kenyataan oleh organisasi:

Angin Segar dan kegembiraan di Dewan Pelancongan Afrika
Cuthbert Ncube, Ketua, Lembaga Pelancongan Afrika

"Dengan rasa simpati yang mendalam untuk mengetahui pemergian Presiden Tanzania. Dia adalah salah satu juara dalam mempercepat agenda AU mengenai kemerdekaan Afrika dan aktualisasi diri dari pemerintahan kolonial. Salah satu pemimpin paling berani yang memperjuangkan apa yang dia percayai, pemergiannya adalah tamparan kemajuan ekonomi benua kerana kita telah melihat ekonomi Tanzania tumbuh sebanyak 4% sementara ekonomi benua kehilangan lebih dari 20%.
Lembaga Pelancongan Afrika (ATB) telah bekerjasama dan bekerjasama dengan Menteri Pelancongan dalam menjenamakan semula Afrika sebagai destinasi pelancongan pilihan bagi semua warga masyarakat global kami. "

John Pombe Joseph Magufuli adalah seorang ahli politik Tanzania yang berkhidmat sebagai Presiden Tanzania kelima dari tahun 2015 hingga kematiannya pada tahun 2021. Beliau berkhidmat sebagai Menteri Kerja Raya, Pengangkutan dan Komunikasi dari tahun 2000 hingga 2005 dan 2010 hingga 2015 dan merupakan Pengerusi Pembangunan Afrika Selatan Komuniti dari 2019 hingga 2020.

Dia dilahirkan pada 29 Oktober 1959 dan dikekalkan oleh isterinya Janet dan 2 orang anaknya Jessica dan Joseph.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.