ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Breaking Travel News Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Terputus Lesotho Berita orang Keselamatan Ceramah Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Sister Juliet Lithemba kini menjadi Pahlawan Pelancongan di Lesotho untuk memerangi COVID

Sister Juliet Lithemba, salah seorang Wira COVID di Lesotho
les
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pusat Berita PBB telah berkongsi bagaimana orang-orang seperti Thabana Ntlenyana dari Lesotho adalah pahlawan sejati dalam membantu orang-orangnya melalui penderitaan COVID-19

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Sister Juliet Lithemba melambangkan banyak pahlawan di seluruh dunia melakukan banyak langkah tambahan untuk menguasai wabak ini. Tsemalam Sister Juliet Lithemba dianugerahkan gelaran Wira Pelancongan oleh World Tourism Network.
  2. Pada pertengahan April, Lesotho telah mencatatkan hampir 11,000 kes virus dengan 315 kematian menurut WHO. Negara ini melancarkan kempen vaksinasi COVID-19 pada 10 Mac 2021 setelah menerima vaksin melalui Kemudahan COVAX. Sebanyak 16,000 dos telah diberikan setakat ini, terutama kepada pekerja garis depan. 
  3. Disokong oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), Tabung Kanak-kanak PBB (UNICEF), dan rakan-rakan lain, pihak berkuasa telah merancang pesanan yang disasarkan untuk kumpulan-kumpulan tertentu dalam komuniti seperti orang tua, golongan rentan, dan anggota masyarakat dengan pelbagai keadaan seperti diabetes dan tekanan darah tinggi. 

Pelancongan adalah penghasilan mata wang utama untuk Negara Afrika Selatan ini. Memerangi COVID-19 akan menghidupkan semula sektor ini.

Bagi Sister Juliet Lithemba, tahun lalu adalah "anugerah dan rahmat dari atas", ketika dia menjelaskannya. Penduduk berusia 77 tahun di Mt Royal Convent of the Sisters of Charity of Ottawa, yang terletak di daerah Leribe di Lesotho, tidak banyak mengetahui mengenai COVID-19 sehingga rumah biara dan rakan-rakannya dijangkiti oleh virus yang mematikan itu. 

Untuk melindungi populasi senior Lesotho, pemerintah telah melakukan inisiatif yang dikenal sebagai kempen Komunikasi Risiko dan Penglibatan Komuniti. Ini semua mengenai orang menolong orang.

Lesotho, sebuah kerajaan daratan yang tinggi, dikelilingi oleh Afrika Selatan, dilintasi oleh jaringan sungai dan pegunungan termasuk puncak Thabana Ntlenyana setinggi 3,482 m. Di dataran tinggi Thaba Bosiu, dekat ibukota Lesotho, Maseru, terdapat reruntuhan yang berasal dari pemerintahan Raja Moshoeshoe abad ke-19 I. Thaba Bosiu menghadap Gunung Qiloane yang ikonik, simbol abadi bangsa Basotho negara

Dia telah mengabdikan hidupnya untuk pelayanan keagamaan sejak tahun 1964, ketika dia baru berusia 20 tahun. Selama 47 tahun berdedikasi, dia tidak pernah melihat malapetaka yang disebabkan oleh penyakit seperti ketika pandemi COVID-19. 

Sister Lithemba adalah salah satu orang pertama yang dikenal pasti sebagai kes yang disahkan pada Mei 2020 di biara ketika dia pertama kali menganggap dia demam. 

"Tidak mengejutkan saya bahawa saya mempunyai simptom seperti selesema kerana sepanjang hidup saya, saya telah diganggu oleh selesema biasa", katanya. 

Tidak ada peningkatan 

Itu tidak menjadi lebih baik setelah beberapa hari berlalu sehingga dia mengunjungi Rumah Sakit Motebang, sebuah fasilitas yang hanya beberapa blok dari biara, untuk mendapatkan perawatan. Jururawat yang membantunya pada hari itu memberitahunya untuk menguji COVID-19. 

Setelah mendapat ujian positif terhadap virus tersebut, Sister Lithemba dipindahkan ke Hospital Berea untuk pengasingan dan pemantauan. Dia menggunakan oksigen setiap hari selama 18 hari. 

“Saya bahkan diajar cara mengoperasikan mesin oksigen. Ia pasti akan tinggal lama di hospital. Ini, saya belajar sebagai hari berlalu ”, katanya. Tepat di seberang tempat tidurnya adalah saudara perempuannya dari biara, yang mengalami kesukaran bernafas, makan atau minum air. 

"Dia tidak dapat menelan atau menahan apa-apa", kata Sister Lithemba. Kemudian, jirannya meninggal dengan sedih. 

Virus ini telah menyebar begitu banyak sehingga setiap hari seorang biarawati akan dibawa ke klinik swasta terdekat, untuk diberi oksigen. Yang tertua di antara saudara perempuan itu, berusia 96 tahun. 

Draf Auto

'Terlalu banyak pahlawan' kalah 

Secara keseluruhan, biara telah mendaftarkan 17 kes positif dan tiga negatif. Malangnya, dari kes yang disahkan ini, tujuh telah meninggal dunia. 

“Ini adalah masa yang sukar bagi kami. Kami kehilangan terlalu banyak pahlawan dalam pertempuran ini, dan hidup tidak akan pernah sama ”, kata Sister Lithemba. Dia dan penghuni lain di rumah mengatakan mereka tidak tahu bagaimana atau di mana mereka mungkin dijangkiti pada masa itu. 

Selepas gelombang pertama virus, rumah biara menyewa syarikat pembersih dan pembasmi kuman, memerintahkan semua orang untuk mematuhi protokol COVID-19 dan membiarkan semua pekerjanya tinggal di kampus. 

Bilik tamu mereka ditutup buat sementara waktu, sehingga tidak banyak pergerakan masuk dan keluar dari rumah. 

Maut serius 

"Pada masa ini, semua orang harus tinggal di kamar mereka. Terdapat pembersih di setiap bilik dan semua pintu masuk dan keluar. Kami mematuhi jarak fizikal di dewan makan kami dan ketika kami melakukan solat harian. Kami telah menyaksikan kewujudan virus ini dengan cara paling keras, dan kami memandang serius keselamatan kami, ”kata Sister Lithemba.

"Populasi penuaan sangat rentan terhadap COVID-19 dan mereka telah terkena wabah secara tidak proporsional kerana mereka berisiko tinggi dijangkiti jangkitan virus kerana sistem kekebalan tubuh yang lemah dan keadaan kesihatan yang ada sebelumnya," kata Richard Banda, Wakil SIAPA Lesotho. 

Itulah sebabnya pasukan PBB di Lesotho menyokong aktiviti penglibatan masyarakat, terutama menyasarkan orang-orang yang rentan, dan mengadakan pertemuan khas di mana ceramah promosi kebersihan dilakukan, sambil memerhatikan apa yang harus dan tidak boleh dilakukan terhadap pandemi COVID-19. 

"Kita harus memperhebatkan kerja kita untuk mencapai Liputan Kesihatan Sejagat, dan berinvestasi dalam menangani faktor-faktor penentu kesihatan sosial dan ekonomi, untuk mengatasi ketidakadilan dan membina dunia yang lebih adil dan sihat," tambah Banda. 

Pada pertengahan April, Lesotho telah menyusun semula hampir 11,000 kes virus dengan 315 kematian menurut WHO. Negara ini melancarkan kempen vaksinasi COVID-19 pada 10 Mac 2021 setelah menerima vaksin melalui Kemudahan COVAX. Sebanyak 16,000 dos telah diberikan setakat ini, terutama kepada pekerja barisan depan. 

Tembakan menyelamatkan nyawa 

"Setiap penyakit memerlukan penyembuhan, dan bahkan jika vaksin ini tidak sempurna, setidaknya meminimumkan kemungkinan kematian dan sakit parah. Itulah harapan yang kita perlukan ”, kata Sister Lithemba. 

Dia sekarang mempertimbangkan semua tindakan pencegahan yang ada, untuk mengurangi tingkat infeksi, hingga negara tersebut dapat menangani wabak tersebut. 

Sebagai salah satu mangsa COVID-19 yang terselamat, Sister Lithemba menggesa pihak berkuasa untuk memanfaatkan sumber untuk membolehkan pasukan penglibatan komuniti mengunjungi semua pelosok setiap daerah. Ini, katanya, harus fokus pada menjangkau semua orang, termasuk yang berada di daerah yang sulit dijangkau. 

Rangkaian Pelancongan Dunia menyedari banyak pahlawan yang tidak diketahui dalam krisis ini dan menganugerahkan Sister Juliet Lithemba untuk dimasukkan dalam wira pelancongan.

Mesej kepada dunia: Ambil gambar anda apabila anda dapat memperolehnya.

SUMBER Pusat Berita PBB

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.