Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Berita Kesihatan Hak Asasi Manusia Berita Harian Belanda Berita Bertanggungjawab Teknologi Pelancongan Ceramah Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Belanda melumpuhkan aplikasi penelusuran COVID setelah mendapati ia membantu Google mengumpulkan data peribadi

Pihak berkuasa Belanda melumpuhkan aplikasi penelusuran COVID setelah mendapati ia membantu Google mengumpulkan data peribadi
Belanda melumpuhkan aplikasi penelusuran COVID setelah mendapati ia membantu Google mengumpulkan data peribadi
Ditulis oleh Harry Johnson

Data peribadi pengguna aplikasi dikumpulkan oleh program lain yang dipasang oleh Google secara lalai pada telefon Android

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Aplikasi ini menggunakan rangka kerja Pemberitahuan Pendedahan Apple Google (GAEN)
  • Aplikasi pihak ketiga tidak seharusnya mempunyai akses ke kod aplikasi
  • Aplikasi CoronaMelder tidak akan menghantar amaran mengenai kemungkinan jangkitan selama dua hari

Kementerian Kesihatan, Kebajikan dan Sukan Belanda mengumumkan bahawa aplikasi COVID-19 dilacak melalui aplikasi mudah alih setelah diketahui bahawa data peribadi pengguna dikumpulkan oleh program lain yang dipasang oleh Google secara lalai pada telefon Android.

Aplikasi CoronaMelder tidak akan menghantar amaran mengenai kemungkinan jangkitan selama dua hari, kata kementerian kesihatan, setelah kebocoran data ditemui.

Aplikasi menggunakan Google Kerangka Pemberitahuan Pendedahan Apple (GAEN) - seperti banyak aplikasi serupa lain yang digunakan di seluruh EU. Ia berfungsi dengan menggunakan kod yang dihasilkan secara rawak yang terus-menerus ditukar antara telefon yang berdekatan antara satu sama lain - dan menghantar amaran kepada mereka yang bersentuhan dengan seseorang yang kemudiannya positif untuk COVID-19.

Aplikasi pihak ketiga tidak seharusnya mempunyai akses ke kod ini. Namun, ternyata ini tidak berlaku pada telefon Android, dan aplikasi yang dipasang secara lalai sangat mampu membaca data.

Dalam satu pernyataan, pemerintah mengatakan ini adalah 'pelanggaran Undang-Undang Sementara pada permohonan pemberitahuan [untuk] COVID-19.' Pelanggaran tersebut pertama kali ditemui oleh Rangkaian eHealth di seluruh EU dan dilaporkan ke Belanda pada 22 April. Penyiasatan dilancarkan tidak lama kemudian, yang mendorong Menteri Kesihatan Hugo de Jonge untuk menghentikan sementara aplikasi tersebut, walaupun Google 'menunjukkan' bahawa ia telah diperbaiki persoalannya. 

Pemerintah tidak mengambil kesempatan, bagaimanapun, memilih untuk memastikan masalah itu diselesaikan sebelum membiarkan aplikasi tersebut kembali berfungsi. Ia akan menggunakan dua hari itu untuk "menyiasat apakah Google benar-benar memperbaiki kebocoran itu," kata pernyataan kementerian itu.

Menurut Google, masalahnya terletak pada 'pengenal Bluetooth rawak yang digunakan oleh kerangka Pemberitahuan Pendedahan' yang 'dapat diakses sementara untuk sejumlah aplikasi pra-pemasangan yang terbatas.' Ia juga mengatakan bahawa data yang diberikan oleh pengenal 'sendiri tidak mempunyai nilai praktikal untuk pelaku buruk,' sambil menambah bahawa pembangun aplikasi pihak ketiga kemungkinan tidak menyedari data tersebut tersedia.

Google juga berjanji bahawa penyelesaiannya akan 'tersedia untuk semua pengguna Android dalam beberapa hari mendatang.' Aplikasi Belanda telah dimuat turun oleh 4,810,591 orang pada 27 April, menurut laman webnya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.