ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Persatuan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Keselamatan Berita Terkini Korea Selatan Ceramah Pelancongan Rahsia Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pelancongan Korea Selatan: Gambaran Sebenar

koreanair
koreanair
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Republik Korea yang dikenal sebagai Korea Selatan telah berkembang pesat dalam pelancongan masuk dan keluar sebelum wabak COVID-19. 84,000 pekerjaan dalam pelancongan kini hilang. Apakah status industri pelancongan dan pelancongan di Korea Selatan?

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Laporan Kesan Ekonomi (EIR) tahunan Majlis Perjalanan & Pelancongan Dunia (WTTC) hari ini mendedahkan kesan dramatik yang telah COVID-19 terhadap sektor Pelancongan & Pelancongan Korea Selatan, menghapuskan $ 33.3 bilion dari ekonomi negara.
  2. EIR tahunan dari World Travel & Tourism Council (WTTC), yang mewakili sektor swasta Perjalanan & Pelancongan global, menunjukkan sumbangan sektor ini kepada KDNK menurun 45.5%.
  3. Kesan Perjalanan & Pelancongan terhadap KDNK negara jatuh dari USD $ 73.2 bilion (4.4%) pada tahun 2019, menjadi USD 39.9 bilion (2.4%), hanya 12 bulan kemudian, pada tahun 2020.

Tahun sekatan perjalanan yang menyebabkan banyak perjalanan antarabangsa terhenti, mengakibatkan kehilangan 84,000 pekerjaan Pelancongan & Pelancongan di seluruh negara.

Walau bagaimanapun, jumlah ini, walaupun menghancurkan mereka yang terjejas, jauh lebih rendah daripada banyak negara lain di seluruh dunia dan di rantau ini. 

WTTC yakin gambaran sebenarnya boleh menjadi jauh lebih buruk, jika tidak kerana skema pengekalan pekerjaan pemerintah, Peta Jalan Insurans Pekerjaan Sejagat, dan pembayaran rangsangan bantuan kecemasan, yang semuanya menawarkan jalan kehidupan kepada ribuan perniagaan dan pekerja. 

Kerugian pekerjaan ini dirasakan di seluruh ekosistem Perjalanan & Pelancongan di negara ini, dengan UKM, yang membentuk lapan dari 10 dari semua perniagaan global di sektor ini, terutama yang terjejas.

Selain itu, sebagai salah satu sektor yang paling pelbagai di dunia, kesannya terhadap wanita, belia dan minoriti adalah ketara.

Jumlah mereka yang bekerja di sektor Pelancongan & Pelancongan Korea Selatan turun dari hampir 1.4 juta pada tahun 2019, kepada 1.3 juta pada tahun 2020, penurunan sebanyak 6.2%.

Namun, sekali lagi disebabkan oleh skema pengekalan pekerjaan kerajaan, angka ini jauh lebih rendah daripada penurunan purata global sebanyak 18.5%.

Laporan itu juga mendedahkan perbelanjaan pengunjung domestik menurun sebanyak 34%, dan sementara perbelanjaan antarabangsa bertambah buruk disebabkan oleh sekatan perjalanan yang lebih ketat, jatuh sebanyak 68%, hanya sedikit lebih baik daripada penurunan purata global hampir 70%.

Virginia Messina, Wakil Presiden Kanan WTTC berkata: "Kehilangan 84,000 pekerjaan Pelancongan & Pelancongan di Korea Selatan telah memberi kesan sosio-ekonomi yang mengerikan, menyebabkan sebilangan besar orang takut akan masa depan mereka.

"Namun, kita harus memuji Presiden Moon Jae-in atas usaha yang luar biasa. WTTC dan para anggotanya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Menteri Kebudayaan, Sukan dan Pelancongan Hwang Hee atas komitmennya kepada sektor swasta dalam usaha menyelamatkan Perjalanan & Pelancongan.

“Tanggapan pemerintah terhadap COVID-19 sangat baik, mengelola krisis melalui pelaksanaan proses yang kuat, kebijakan yang kuat, dan protokol.

"Berdasarkan pengalamannya menangani Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS), Korea Selatan dapat meringankan kurva wabak dengan sangat cepat, tanpa menutup perniagaan, mengeluarkan pesanan tinggal di rumah, atau menerapkan banyak langkah ketat yang diambil oleh negara lain hingga akhir 2020 . 

“Selain itu, ia mengembangkan panduan yang jelas untuk masyarakat, melakukan pengujian komprehensif dan penelusuran kontak, dan mendukung orang-orang dalam karantina untuk mempermudah pematuhan. Pelonggaran peraturan karantina untuk pelancong yang diberi vaksin tentunya merupakan langkah ke arah yang benar.

"WTTC percaya bahawa jika sekatan perjalanan dilonggarkan sebelum musim percutian yang sibuk, di samping peta jalan yang jelas untuk peningkatan mobiliti dan ujian komprehensif mengenai skema keberangkatan, 84,000 pekerjaan yang hilang di Korea Selatan dapat kembali pada akhir tahun ini.

Penyelidikan WTTC menunjukkan bahawa jika mobiliti dan perjalanan antarabangsa disambung pada bulan Jun, sumbangan sektor ini kepada KDNK global dapat meningkat tajam pada tahun 2021, sebanyak 48.5%, tahun ke tahun.

Badan pelancongan global percaya bahawa kunci untuk membuka perjalanan antarabangsa yang selamat dapat dicapai melalui kerangka kerja yang jelas dan berasaskan sains untuk merangkumi ujian pantas sebelum berangkat, serta protokol kesihatan dan kebersihan yang dipertingkatkan, termasuk pemakaian topeng wajib, di samping peluncuran vaksin.

Langkah-langkah ini akan menjadi landasan untuk membangun pemulihan berjuta-juta pekerjaan yang hilang akibat wabak tersebut.

Ini juga akan mengurangkan implikasi sosial yang mengerikan yang dialami oleh kerugian ini terhadap masyarakat yang bergantung pada Perjalanan & Pelancongan dan orang biasa yang telah terpencil oleh sekatan COVID-19.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.