ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah budaya Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita Pelancongan Ceramah Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Cuti Uganda Pelbagai Berita

Ziwa Rhino Sanctuary dibuka semula di bawah Uganda Wildlife Authority untuk membantu pelancongan

"Kami akan terus menjadi pusat kecemerlangan dalam pembiakan badak. Kami akan terus terlibat dan bekerjasama dengan masyarakat tetangga, Pemerintah Daerah Nakasongola, dan rakan-rakan dalam mencapai objektif pembiakan badak di tempat perlindungan, ”kata ketua UWA ketika berbicara dengan para pemimpin daerah yang dipimpin oleh Wakil Ketua mereka, Tingira Samuel, menjelang pembukaan.

Struktur yuran tetap tidak berubah sejak sebelum penutupan.

Ketika diminta untuk berkongsi sentimennya mengenai perkembangan itu, Pengasas Bersama Rhino Fund Uganda, Dr. Eve Lawino Abe, mengatakan dia mengundurkan diri untuk membiarkan UWA dan ZRWR menguruskan tempat perlindungan. Bagaimanapun, dia memberi penghargaan kepada RFU kerana telah mencapai banyak kejayaan. "Tujuan RFU adalah untuk membangun populasi yang layak dan menjadikan Uganda sebagai negara badak sekali lagi," katanya.

Sektor swasta yang mengekalkan tempat perlindungan ini menyambut baik berita itu. Yvone Hilgendorf, Pengarah Urusan Manya Africa Tours, gembira dengan pembukaan semula setelah membuat tempahan sebelum ini, hanya untuk tempat perlindungan ditutup sebentar lagi. "Kami sangat gembira bahawa Sanctuary Badak telah dibuka semula. Matlamat terpenting adalah memastikan perlindungan dan pertumbuhan bilangan badak terjamin. Dan kami, sebagai sektor swasta dan syarikat pelancongan, memastikan bahawa kami akan membawa pengunjung yang dapat menikmati badak dari jarak dekat dan menjana pendapatan untuk perlindungan mereka. Yang paling penting, safari yang menuju ke Murchison Falls mempunyai tempat persinggahan di tempat perlindungan, ”katanya.

Mengenai Ziwa Rhino Sanctuary

Terletak 170 km barat laut ibu kota Kampala, the Tempat Perlindungan Badak Ziwa ditubuhkan pada tahun 2005 dalam usaha untuk memperkenalkan badak putih selatan ke Uganda, dan telah dipersetujui bersama antara UWA dan RFU yang terakhir menguruskan program pembiakan di Uganda.

Tempat perlindungan ini juga menjadi tuan rumah bagi kehidupan burung yang produktif termasuk habitat kepada bangau yang jarang ditemui, oribi, bushbuck, Uganda kob, hippo, dan 15 spesies mamalia. 

Matlamat jangka panjang tempat perlindungan ini adalah untuk membina populasi badak yang mampan dan memindahkannya ke kawasan perlindungan Uganda. Tempat perlindungan dimulakan dengan 6 haiwan, 4 diterima dari Solio Ranch di Kenya dan 2 orang disumbangkan oleh Disney's Animal Kingdom, Orlando, Florida (AS).

Populasi badak sejak itu meningkat kepada 33 individu. Sejajar dengan tujuan penubuhan tempat perlindungan, UWA baru-baru ini menyelesaikan kajian kemungkinan untuk memperkenalkannya semula di alam liar.

Badak hitam dan putih pernah tersebar luas di Uganda, tetapi Perang Pembebasan tahun1979 yang menggulingkan Presiden Idi Amin Dada menyaksikan pemusnahan badak putih di Uganda. Badak putih utara terakhir kali dilihat pada tahun 1982 di Taman Nasional Murchison Falls sementara badak hitam timur terakhir kali terakhir dilihat pada tahun 1983 di Taman Negara Lembah Kidepo.

Usaha untuk memperkenalkan semula badak ke Uganda disusun pada tahun 1997 oleh Ray Victorine dan Dr. Eve Lawino Abe pada tahun 1997 yang memuncak pada pengenalan semula badak putih selatan di Pusat Pendidikan Hidupan Liar dan Konservasi Uganda pada bulan Disember 2001.

Pada bulan Ogos 2015, mendiang Hon. Maria Mutagamba, ketika itu Menteri Pelancongan Hidupan Liar dan Barang Antik, melancarkan "Strategi Badak Nasional Sepuluh Tahun" Uganda untuk menyediakan kerangka hukum untuk pengelolaan spesies tersebut, sambil memberikan panduan dan arahan untuk upaya pemuliharaan badak di Uganda.

Akhir yang bahagia untuk badak buat masa ini adalah jaminan masa depan pelancongan dan program pembiakan yang sangat berjaya setelah sejarah perang dan perburuan yang menyedihkan yang telah mengancam untuk memusnahkan badak bersama dengan nenek moyang mereka.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda