ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Berita Kerajaan Berita Terkini Rusia Keselamatan Pelancongan Ceramah Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Terkini USA Pelbagai Berita

No Mai Tai, tidak ada Vodka ketika jet tempur F22 Raptor Amerika mengejar Tentera Udara Rusia sejauh 300 batu dari Hawaii

Jet pejuang bergerak ke pesawat pertengahan jalan ke Hawaii
Jet tempur Raptor bergegas ke Pasifik

Tiga jet F-22 Raptor AS dikerahkan pada hari Ahad, 13 Jun 2021, di Lautan Pasifik. Jet-jet itu dilancarkan dari Pangkalan Tentera Udara Hickam Hawaii di Oahu untuk menakut-nakutkan Fighters Rusia dari garis pantai AS di Hawaii.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Angkatan Udara AS mempunyai jet tempur F-22 Raptor. Ini adalah pesawat generasi kelima yang, sehingga kini, dianggap sebagai pesawat tempur siluman terbaik di dunia.

Varian ini meletakkan asas untuk mengikuti pesawat sejenis yang lain, dengan banyak penghargaan pertama:

F-22 adalah yang pertama memperkenalkan jarak pandang radar rendah, pelayaran super, kemampuan manuver super, dan rangkaian sensor canggih. F-22 juga memiliki kemampuan memerangi anjing yang hampir tiada tandingannya, walaupun tidak memiliki kemampuan multi-peran dari jet tempur yang lebih baru.

Kali terakhir jet ini beraksi di Hawaii pada 13 Jun tahun ini bertindak balas terhadap provokasi Rusia yang terletak hanya 300 batu dari Pantai Waikiki.

F-22 Raptor adalah pesawat tempur terbaru Angkatan Udara. Kombinasi stealth, supercruise, kemampuan manuver, dan avionik bersepadu, ditambah dengan peningkatan sokongan, mewakili lompatan eksponensial dalam kemampuan pertempuran.

Raptor melakukan misi udara-ke-udara dan udara-ke-darat. Kemajuan yang ketara dalam reka bentuk kokpit dan peleburan sensor meningkatkan kesedaran situasi juruterbang. Dalam konfigurasi udara-ke-udara, Raptor membawa enam AIM-120 AMRAAM dan dua AIM-9 Sidewinders.

F-22 menghadirkan kegembiraan pada hari itu, yang memungkinkan bukan sahaja melindungi dirinya sendiri tetapi aset lain. Enjin F-22 menghasilkan daya tuju lebih banyak daripada enjin tempur semasa.

Kombinasi reka bentuk aerodinamik yang ramping dan daya tarikan yang lebih tinggi membolehkan F-22 berlayar dengan kecepatan udara supersonik (lebih besar daripada 1.5 Mach) tanpa menggunakan afterburner - ciri yang dikenali sebagai supercruise.

Penamaan pesawat adalah F / A-22 untuk waktu yang singkat sebelum dinamakan semula menjadi F-22A pada bulan Disember 2005.

Pegawai tentera AS mengesahkan bahawa pesawat F-22 berebut pada hari Ahad, 13 Jun sebagai tindak balas kepada pengebom Rusia yang bergerak dekat dengan ruang udara Amerika. Walaupun pesawat perang Rusia sebenarnya tidak memasuki Angkasa Udara Amerika Syarikat di Hawaii. Jet AS kemudian kembali ke pangkalan.

Pada mulanya, dikatakan bahawa tindak balas ketenteraan adalah atas permintaan Pentadbiran Penerbangan Persekutuan (FAA) untuk melakukan "rondaan udara yang tidak teratur."

Pada 13 Jun, 2 Raptor dilancarkan oleh Komando Indo-Pasifik di Kem HM Smith kepada komando bawahannya, Pasukan Udara Pasifik, 154 Fighter Wing, dari Hickam di pulau Oahu sekitar jam 4:00 petang diikuti oleh Raptor ketiga mengenai sejam kemudian. Tampaknya Stratotanker KC-135 - pesawat pengisian bahan bakar - juga digunakan dalam misi, menunjukkan fakta bahawa sebuah pesawat mungkin memerlukan bantuan pengisian bahan bakar.

Masalah itu, yang tidak dijelaskan secara terperinci oleh agensi, syarikat penerbangan, atau perwakilan tentera, dan 3 Raptor dan KC-125 Stratotanker kembali ke pangkalan Angkatan Udara Hickam di Pulau Oahu.

Ketika disoal siasat, jurucakap FAA Ian Gregor hanya menyatakan, "Kami mempunyai hubungan kerja yang erat dengan tentera." Angkatan Udara mempunyai pesawat F-22, juruterbang, penyelenggara, dan kru senjata 24 jam sehari di Hickam untuk menanggapi ancaman udara ke pulau-pulau Hawaii sebagai bagian dari misi amaran pertahanan udara.

Kebenaran itu keluar beberapa hari kemudian ketika mesin pencari utama secara misterius memadamkan pertanyaan ke artikel yang merangkumi kejadian ini.

Apa yang sebenarnya berlaku adalah bahawa Rusia telah melakukan latihan angkatan laut terbesar di Lautan Pasifik sejak Perang Dunia II - mungkin untuk membuka lantai untuk pertemuan Biden-Putin di Geneva. Latihan dilakukan hanya 300 hingga 500 batu dari pantai-pantai yang cerah di Hawaii.

Seminggu sebelumnya Rusia menggegarkan jet pejuang MiG-31 untuk menemani pesawat tentera AS ke Barents, lapor agensi berita RIA yang memetik kenyataan tentera laut Rusia.

Tentera Rusia mengatakan pesawat AS dikenali sebagai pesawat Poseidon P-8A dan jet pejuang Rusia dikembalikan ke pangkalannya sebaik sahaja pesawat AS membuat pusingan U dan menarik diri dari sempadan Rusia, menurut RIA.

Laut Barents adalah laut marjinal di Lautan Artik, terletak di pesisir utara Norway dan Rusia dan terbahagi di antara perairan wilayah Norway dan Rusia,

Kembali pada tahun 2017, FAA meminta penerbangan sokongan dari Hickam dan pada masa itu 2 pesawat F-22 dihantar untuk mengawal penerbangan American Airlines dari California kerana seorang penumpang cuba memaksa jalan ke depan pesawat. FBI menahan penumpang ketika mendarat.

Sayap ke-154 adalah sebahagian daripada Pengawal Nasional Hawaii Air tetapi bekerja secara aktif dengan Tentera Udara dan memberikan sebahagian besar keselamatan pulau-pulau. Ia mempunyai juruterbang F-22 yang dihubungi 24 jam sehari di Hickam untuk mendapatkan tindak balas pantas terhadap kemungkinan ancaman terhadap pulau-pulau Hawaii.

Banyak unit penerbangan tentera di seluruh wilayah Pasifik akhir-akhir ini meningkatkan tempo latihan dan operasi mereka. Tentera Udara baru-baru ini mulai menyebarkan pesawatnya di sekitar Pasifik dengan penerbangan kerap ke landasan udara ke pulau-pulau yang jauh.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Linda Hohnholz, penyunting eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan menyunting artikel sejak awal kerjayanya. Dia telah menerapkan hasrat semula jadi ini ke tempat-tempat seperti Hawaii Pacific University, Chaminade University, Hawaii Children Discovery Center, dan sekarang TravelNewsGroup.