ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Jenayah Berita Harian Eswatini Berita Kerajaan Berita orang Keselamatan Pelancongan Ceramah Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Rahsia Perjalanan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Ceramah Eswatini Dipersetujui oleh semua

Rumah Eswatini
Montigny Dimiliki oleh Neal Rijkenberg, Menteri Kewangan Eswatini ketika ini dibakar oleh para Penunjuk perasaan yang marah
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Puluhan orang terbunuh, perniagaan dan bangunan kerajaan musnah, takut akan nyawa oleh polis dan rakyat. Semua orang kini bersetuju bahawa jalan keluarnya adalah bercakap.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Dengan Internet ditutup, hanya maklumat pihak ketiga yang bocor dari Kerajaan Eswatini. Negara yang biasanya aman berhadapan dengan massa yang ganas dan membunuh, dan mereka mungkin merupakan pemberontak asing.
  2. Sekelompok warga yang kecewa, pemangku Perdana Menteri, dan masyarakat internasional mendesak dialog antara semua pihak dan penghapusan keganasan dan kegiatan jenayah, seperti menghancurkan perniagaan, penjarahan, dan pembunuhan.
  3. Anak perempuan Raja mengesahkan dalam wawancara di Focus Africa oleh BBC, bahawa dia berpendapat Raja sudah bersedia untuk mendengar.

Nampaknya ada gerakan yang sah dan damai oleh para penunjuk perasaan yang mahukan perubahan di Eswatini. Di tengah-tengah penunjuk perasaan ini adalah penjenayah yang ingin mencuri, membunuh dan memusnahkan. Cuba untuk menurunkan diri adalah pegawai polis yang juga takut akan nyawa mereka. Untuk memperburuk kepentingan politik asing yang dirancang untuk mendorong konflik mungkin berlaku di latar belakang.

Seperti bocor ke eTurboNews oleh anggota pemerintah yang berpangkat tinggi, dan oleh anggota tertinggi Pertubuhan Pelancongan Afrika, nampaknya pemberontak asing telah aktif di Eswatini sejak awal konflik ini. Sebilangan pemberontak asing ini menyekat jalan raya, berpakaian seragam polis, dan membunuh warganegara sehingga polis dapat dipersalahkan. Seorang rakan sekutu dari eTurboNews yang melarikan diri dari Eswatini awal minggu ini, menyaksikan kegiatan mengerikan itu ketika dia terpaksa melalui jalan tepi jalan yang cuba sampai ke sempadan Eswatini - Afrika Selatan.

Menurut seorang eTurboNews laporkan, satu faktor pendorong dalam konflik ini nampaknya berkaitan kepada kesetiaan Eswatini dan kerajaan yang menjaga hubungan diplomatik dengan Republik China, yang dikenal sebagai Taiwan. Telah membuat kemarahan Republik Rakyat China selama bertahun-tahun. Eswatini adalah satu-satunya negara Afrika dengan Kedutaan Taiwan.

Kedutaan AS telah jelas kelihatan menyokong aktiviti dengan Taiwan dan Eswatini.

Wawancara BBC Focus Africa dengan puteri Raja

Walaupun protes damai yang sah harus diizinkan, keadaan semakin meningkat dan menjadi kenyataan hidup dan mati bagi semua orang, para penunjuk perasaan, pemerintah, dan seluruh rakyat Eswatini.

eTurboNews didengar daripada pegawai polis Eswatini. Dia takut akan kehidupan dan kehidupan keluarganya setiap minit. Menurut laporan berita, warga Eswatini takut kepada polis sama. Sudah tiba masanya untuk bercakap.

>> halaman seterusnya untuk membaca lebih lanjut >>

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.