Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Jenayah Berita Harian Eswatini Berita Kerajaan Berita Keselamatan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Tentera Eswatini yang bertanggungjawab sementara perbincangan SADC boleh menjadi palsu

Tentera Eswatini
Tajuk utama Times of Swaziland pada 4 Julai mengatakan bahawa Tentera Darat mengambil alih kawalan
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tentera Eswatini mungkin telah mengambil alih dan kemungkinan besar menghentikan semua tunjuk perasaan, juga mereka yang mempunyai rungutan damai. Keadaan pada masa ini tenang, tetapi Internet nampaknya ditutup pada hari Isnin pagi.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Menurut eTurboNews sumber menyatakan bahawa keadaan di Kerajaan Eswatini telah tenang, sementara internet sering tergendala.
  2. Menurut Times of Swaziland yang ramah pemerintah, tentera sedang menjaga Kerajaan pada masa ini.
  3. Menteri-menteri SADC tiba di Eswatini dan mengadakan perbincangan dengan pegawai-pegawai Kumpulan Kerajaan dan Masyarakat Sipil pada hari Ahad, ada yang melihatnya sebagai penyembunyian atau malu.

Seorang pegawai tinggi kerajaan memberitahu eTurboNews:

Pemberontak sukar kerana mereka memakai pakaian seragam tentera yang disamarkan. Kemusnahan itu sangat besar dan hampir 30 kematian, terutamanya penjarah yang berlari mengamuk dari kedai ke kedai. Beberapa pemilik kedai terpaksa mempertahankan diri.

Walaupun Internet kebanyakannya dimatikan di Kerajaan Eswatini, Angkatan Pertahanan Umbutfo Eswatini (UEDF) telah memberitahu negara Eswatini bahawa ia akan menjadi pemandangan dominan di seluruh negara berikutan kerusuhan yang berlaku, serangan pembakaran terhadap harta benda swasta dan awam, rampasan di gerai, gangguan, dan pembunuhan orang awam yang tidak bersalah.

Angkatan Pertahanan Umbutfo Eswatini adalah tentera nasional bersenjata rasmi Kerajaan Afrika Selatan Eswatini. digunakan terutamanya semasa protes dalam negeri, dengan beberapa tugas perbatasan dan bea cukai; pasukan itu tidak pernah terlibat dalam konflik asing.

The Times of Swaziland diterbitkan pada hari Ahad: Yang Mulia Raja adalah Panglima Panglima UEDF. Pandangan pertama tentera dikerahkan di jalan-jalan negara itu pada hari Selasa setelah penunjuk perasaan mengamuk dan membakar harta benda, termasuk bangunan dan trak yang mengangkut pelbagai komoditi, terbakar. 

Kehadiran ini meningkat bahkan ke kawasan perbandaran, di mana penjarahan kedai dan penghadangan jalan menggunakan batu, balak dan tong sampah menjadi rutin hari ini. Semalam, Pegawai Perhubungan Awam UEDF Leftenan Tengetile Khumalo, atas perintah Panglima Tentera Darat Jenderal Jeffrey Tshabalala, mengatakan 'pasukan pertahanan sejak itu mengambil alih keadaan yang tidak diingini'.

Dia mengatakan ini adalah untuk memenuhi mandat tentera, yang antara lain adalah 'untuk membantu pihak berkuasa awam dalam menjaga ketenteraman dan ketertiban semasa situasi tidak stabil seperti ini. 

"UEDF dengan bangga dapat berkongsi dengan semua emaSwati bahawa sejak mengambil alih situasi ini, keamanan telah dipulihkan. Pasukan pertahanan telah berjaya melindungi banyak nyawa dan harta benda, yang berada di ambang kehancuran oleh pembakar yang menyamar sebagai 'penunjuk perasaan', "kata Khumalo. Dia menekankan bahawa UEDF akan terus melaksanakan fungsi utamanya dalam melindungi nyawa dan kedaulatan Kerajaan Eswatini. Dia mengatakan bahawa mereka akan melakukan ini 'walaupun ada kampanye yang bertujuan untuk mencemarkan reputasi penubuhan kami'.

Kempen pemburukan, kata letnan, berdasarkan maklumat yang mereka kumpulkan dengan pasti bahawa ada pemberontak asing yang turut serta dalam perselisihan yang sedang berlangsung, yang menembak orang yang tidak bersalah dan mengalahkan pihak tentera. "UEDF ingin memperingatkan, individu-individu ini untuk berhenti dari serangan sporadis mereka terhadap orang awam yang tidak bersalah dan serangan pembakaran, untuk menahan diri dari memakai seragam penyamaran yang menyerupai pakaian kita," kata Khumalo. 

Dia menyampaikan permintaan pasukan pertahanan kepada negara untuk bekerjasama 'dengan pasukan kami yang rajin di lapangan dan menghormati semua jam malam yang telah ditetapkan oleh pemerintah'. Khumalo memohon kepada ibu bapa untuk memastikan anak-anak mereka tinggal di rumah sehingga keseluruhan keadaan dibersihkan.

"Sebenarnya, ibu bapa harus memberi peringatan kepada anak-anak mereka agar tidak bergabung dengan para penunjuk perasaan ini," kata PRO tentera. Khumalo lebih jauh mengatakan pasukan pertahanan selalu bercita-cita untuk bekerja secara profesional mungkin, oleh itu menyeru agar orang bekerjasama. Dia menambahkan: “Bagi mereka yang tidak mematuhi permintaan kami, mereka akan menghadapi kemarahan penuh pasukan kami. Negara tidak boleh panik. Pasukan pertahanan ada untuk melayani negara. " Pengumuman oleh tentera bahawa sejak itu dia mengambil alih jalan-jalan negara itu terjadi hanya sehari setelah Institut Demokrasi dan Kepemimpinan (IDEAL), yang merupakan organisasi nirlaba, mengajukan permohonan mendesak di Mahkamah Tinggi untuk meminta perintah untuk buang tentera dari jalanan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.