Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Industri hospitaliti Hak Asasi Manusia Berita Membina semula Bertanggungjawab Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Pandemik COVID-19 mengikis kekuatan pasport premium

Pilih bahasa anda
Pandemik COVID-19 mengikis kekuatan pasport premium
Pandemik COVID-19 mengikis kekuatan pasport premium
Ditulis oleh Harry Johnson

Walaupun beberapa kemajuan telah dicapai, antara Januari hingga Maret 2021, mobilitas antarabangsa telah dipulihkan menjadi hanya 12% dari tahap pra-pandemi pada periode yang sama pada tahun 2019, dan jurang antara akses perjalanan teori dan sebenarnya yang ditawarkan bahkan oleh pasport peringkat tinggi tetap ketara.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Menjatuhkan kuasa pasport UK dan AS pada tahap rendah sepanjang masa.
  • Isolasi dan nasionalisme menyekat jalan menuju kebangkitan semula ekonomi.
  • Dalam dunia pasca-COVID, kewarganegaraan lebih penting daripada sebelumnya.

Ketika dunia berusaha untuk pulih dari kesan darurat kesihatan global, persoalan mendesak mengenai perjalanan antarabangsa tetap ada: Adakah pengembalian ke tahap pra-pandemik mungkin? Bagaimana ia akan dicapai? Dan siapa yang akan ketinggalan? Hasil dan penyelidikan terbaru dari peringkat asal semua pasport dunia mengikut jumlah destinasi yang dapat diakses oleh pemegangnya tanpa visa sebelumnya - menunjukkan bahawa walaupun ada sebab untuk optimis, ia mesti diselaraskan dengan kenyataan bahawa perjalanan merentas sempadan terus terhalang dengan ketara. Walaupun beberapa kemajuan telah dicapai, antara Januari hingga Maret 2021, mobilitas antarabangsa telah dipulihkan menjadi hanya 12% dari tahap pra-pandemi pada periode yang sama pada tahun 2019, dan jurang antara akses perjalanan teoritis dan sebenar yang ditawarkan oleh pasport peringkat tinggi bahkan tetap ketara.

Dengan ditangguhkan Sukan Olimpik Tokyo 2020 hanya beberapa minggu lagi, dan negara dalam keadaan darurat 'kuasi', Jepun tetap memegang kedudukan nombor satu di Henley Passport Index - yang berdasarkan data eksklusif dari Persatuan Pengangkutan Udara Antarabangsa (IATA) - dengan skor bebas visa / visa semasa ketibaan 193.

Walaupun dominasi pasport Eropah di Sepuluh Teratas telah diberikan untuk sebagian besar sejarah 16 tahun indeks, keunggulan tiga negara Asia - Jepun, Singapura, dan Korea Selatan - telah menjadi normal baru. Singapura kekal di kedudukan ke-2nd tempat, dengan skor bebas visa / visa semasa ketibaan 192, dan Korea Selatan terus berkongsi bersama-3rd tempat dengan Jerman, masing-masing dengan skor 191.

Namun, jika dibandingkan dengan akses perjalanan sebenar yang ada sekarang bahkan bagi pemegang pasport dengan skor tertinggi, gambarnya kelihatan sangat berbeza: pemegang pasport Jepun mempunyai akses ke kurang dari 80 destinasi (setara dengan kekuatan pasport Arab Saudi, yang duduk turun pada tahun 71st berada dalam ranking) sementara pemegang pasport Singapura dapat mengakses kurang dari 75 destinasi (setara dengan kekuatan pasport Kazakhstan, yang berada di 74th tempat).

Menjatuhkan kuasa pasport UK dan AS pada tahap rendah sepanjang masa

Terdapat pandangan yang suram bahkan di negara-negara dengan peluncuran vaksin Covid-19 yang sangat berjaya: UK dan AS pada masa ini berkongsi bersama-7th berada di indeks, berikutan penurunan yang stabil sejak mereka menduduki tempat teratas pada tahun 2014, dengan pemegang pasport mereka secara teorinya dapat mengakses 187 destinasi di seluruh dunia. Di bawah larangan perjalanan semasa, bagaimanapun, pemegang pasport UK telah mengalami penurunan dramatik lebih dari 70% dalam kebebasan perjalanan mereka, ketika ini dapat mengakses kurang dari 60 destinasi di seluruh dunia - kuasa pasport setara dengan Uzbekistan dalam indeks. Pemegang pasport AS telah melihat penurunan 67% dalam kebebasan perjalanan mereka, dengan akses ke hanya 61 destinasi di seluruh dunia - kekuatan pasport yang setara dengan Rwanda di Henley Passport Index.

Tidak dapat dipastikan berapa lama sekatan perjalanan akan tetap berlaku, tetapi nampak jelas bahawa mobiliti global akan terhambat secara serius sepanjang tahun 2021. Di banyak negara, timbul keraguan serius mengenai kemampuan menangani krisis global, dengan adanya keutamaan berikutnya yang lebih berwawasan. Peningkatan isolasionisme dan deglobalisasi pasti akan membawa akibat yang besar, di antaranya kerosakan ekonomi dunia, pengurangan mobiliti global yang ketara, dan sekatan kebebasan orang untuk membuat pilihan terbaik untuk keluarga dan perniagaan mereka. Jelas bahawa lebih dari sebelumnya, orang perlu memperluas pilihan tempat tinggal dan pasport mereka.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.