Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Berita Berita Cuti Qatar Membina semula Bertanggungjawab Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

ICAO menyoroti cadangan Qatar untuk mengawal ruang udaranya sendiri

Ditulis oleh Harry Johnson

ICAO bersetuju, pada prinsipnya dengan penubuhan Wilayah Maklumat Penerbangan Doha (FIR) dan Wilayah Pencarian dan Penyelamat Doha (SRR).

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Qatar akan mewujudkan Wilayah Maklumat Penerbangannya sendiri di ruang udaranya.
  • Qatar menarik diri dari perjanjian yang ditandatangani dengan Bahrain, di mana ia telah mewakilkan perkhidmatan navigasi udara.
  • Cadangan tersebut merupakan salah satu hak kedaulatan Negara Qatar.

Qatar hari ini mengumumkan bahawa PBB Pertubuhan Penerbangan Awam Antarabangsa (ICAO) memberikan persetujuan awal terhadap cadangan negara itu untuk mengawal wilayah udaranya sendiri, beberapa bulan setelah menyelesaikan perseteruan dengan negara jirannya di Teluk.

Menurut pegawai Qatar, badan PBB telah memberikan persetujuannya 'pada prinsipnya' untuk membiarkan Qatar mewujudkan Wilayah Maklumat Penerbangan (FIR) sendiri di ruang udaranya.

Keputusan ICAO adalah sebagai tindak balas atas permintaan dari Qatar untuk menarik diri dari perjanjian yang ditandatangani dengan negara Teluk Bahrain, di mana ia telah mewakilkan perkhidmatan navigasi udaranya.

Keretakan tiga tahun dengan sekumpulan negara Teluk jiran yang dipimpin oleh Arab Saudi telah menunjukkan kelemahan dalam perjanjian itu, yang membuat Qatar bergantung sepenuhnya pada akses ke ruang udara yang dikendalikan oleh negara-negara lain.

ICAO "setuju, pada prinsipnya ... dengan penubuhan Wilayah Informasi Penerbangan Doha (FIR) dan Wilayah Pencarian dan Penyelamatan Doha (SRR)" pada perbincangan bulan lalu, kata kementerian pengangkutan dan komunikasi Qatar dalam sebuah pernyataan.

Ia termasuk "wilayah udara berdaulat Qatar dan, untuk mengoptimumkan keselamatan dan kecekapan ruang udara wilayah, ruang udara bersebelahan lainnya di laut lepas", tambahnya.

Cadangan Qatar juga mencakup "niatnya untuk menarik diri dari pengaturan saat ini di mana ia telah mewakilkan ke Bahrain penyediaan perkhidmatan navigasi udara di wilayah kedaulatannya".

"Usul itu merupakan salah satu hak berdaulat Negara Qatar dan menunjukkan pelaburan besar yang dilakukan oleh Qatar untuk mengembangkan sistem navigasi udaranya," kata Menteri Pengangkutan Qatar Jassim Al-Sulaiti dalam pernyataan itu.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komen