Berita Antigua & Barbuda Berita Cuti Aruba Berita Pecah Bahama Berita Pecah Barbados Berita Berputus Belize Berita Antarabangsa Terpecah Kepulauan Virgin British (BVI) Berita terkini Caribbean Berita Kepulauan Cayman Pelayaran Berita Pecah Dominica Berita Terkini Republik Dominika Berita Terkini Perancis Berita Grenada Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita Terkini Jamaica Berita Terhebat Saint Kitts dan Nevis Berita Cuti Saint Lucia Berita Terhebat Saint Vincent dan Grenadines trending Now Berita Cuti Turki dan Caicos Berita Terkini Kepulauan Virgin AS Pelbagai Berita

2021 Pelancongan Caribbean: usus dicucuk

Pelayaran Caribbean

Negara-negara yang paling bergantung kepada pelancongan di dunia termasuk Aruba, Antigua, Barbuda, Bahama, St. Lucia, Dominica, Grenada, Barbados, St. Vincent, dan Grenadines, St. Kitts dan Nevis, Jamaica, Belize, Kepulauan Cayman , dan Republik Dominika (iadb.org). Untuk pulau-pulau ini, pelancongan negara adalah sumber kehidupan ekonomi mereka dan larut dalam sekelip mata.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
Ketika COVID menaikkan kepalanya yang jelek di kapal pesiar, pihak pengurusan tertidur.
  1. Masalah-masalah pelancongan, yang mungkin telah diselesaikan dan ditangani pada tahap awal dibiarkan tumbuh dan menyerang seluruh planet.
  2. Hingga kini, eksekutif pelayaran dan pelancongan, birokrat pemerintah, dan pegawai terpilih sering menolak untuk bertanggungjawab atas kecuaian mereka.
  3. Banyak dari mereka yang bertanggung jawab dalam industri pelayaran atau pelancongan tidak pernah meminta maaf kerana mengabaikan fakta dan sains dan pendekatan "kepala di pasir" mereka terhadap pengurusan organisasi mereka dan kesejahteraan penumpang dan anak kapal.

Bergantung kepada Pelancongan

. keruntuhan yang dahsyat adalah produk dari kegagalan mutlak Caribbean untuk mempelbagaikan aktiviti ekonominya dan pandangan rabun mengenai sumbernya sendiri. Ini adalah salah satu kawasan yang paling tidak terpelbagai di dunia dengan pelancongan menyumbang 14 peratus daripada KDNK pada tahun 2019, yang paling banyak di mana-mana wilayah. Negara-negara LAC adalah antara yang paling kerap dilanda krisis di dunia dan bencana alam lebih menyerupai aktiviti seharian daripada kejutan atau kejutan. Yang baru, bagaimanapun, adalah kecepatan dan ketekunan yang sangat tinggi dan menakutkan yang dengannya coronavirus telah mempengaruhi asas ekonomi di kawasan ini. 

Keluar dari hibernasi yang dipaksakan, eksekutif perhotelan, perjalanan, dan pelancongan yang terselamat dari wabak terburuk sekarang ditinggalkan dengan tugas besar untuk menyingkirkan industri ini dari sokongan hidup dan merawatnya kembali ke kesihatan.

Seperti orang yang pernah sakit - ada keperluan untuk mengambil langkah (selalunya langkah bayi), untuk beralih dari penyakit ke kesihatan. Sekiranya pesakit bernasib baik, rakan, keluarga, dan nasihat yang baik dari pakar Google dalam talian akan memberi jalan pemulihan. Pesakit mungkin tersandung dan meluncur ke belakang beberapa kali, tetapi dengan semangat dan tekad, mereka akan pulih dan bersedia untuk bertempur.

Usus ditumbuk

Menurut Bank Pembangunan Antara Amerika (IDB) wabak COVID-19 menyebabkan penurunan ekonomi terburuk di Amerika Latin dan Caribbean dalam dua ratus tahun. Di luar kesusahan ekonomi adalah kesan buruk dari pandemi terhadap masyarakat dan sistem kesihatan di rantau ini. Walaupun wilayah ini hanya mewakili 8 persen dari populasi global, ia telah melaporkan 28 persen dari semua kematian (atlanticcouncil.org).

Walaupun sebelum wabak ini, prestasi ekonomi keseluruhan rantau ini adalah yang terburuk di dunia yang hanya mengukur pertumbuhan produk domestik kasar (KDNK) sebanyak 0.1 peratus pada tahun 2019. Antara tahun 2013 dan 2019, pertumbuhan KDNK Amerika Latin dan Karibia rata-rata 0.8 peratus dan rantau ini tidak pernah dapat membangunkan ekonomi yang mampan.

Negara-negara tersebut terbagi secara besar-besaran dari segi akses kepada barang awam dan swasta, mulai dari peluang ekonomi dan pendidikan hingga penjagaan kesihatan dan persekitaran yang bersih / selamat yang diperburuk oleh tahap informaliti pekerja yang tinggi, pelaburan swasta yang rendah (KDNK 16 persen), berbanding yang lain wilayah, dan ini memberi kesan kepada produktiviti, inovasi dan penciptaan pekerjaan formal (cepal.org, 2020).

Dari penutupan lapangan terbang dan sekatan perjalanan bagi pengguna, kedatangan pelancong Caribbean turun sebanyak 67 peratus pada tahun 2020 menurut data PBB, IMF menetapkan bahawa penginapan hotel tahunan turun sebanyak 70 peratus, dan perjalanan kapal pesiar berhenti sepenuhnya. 

Walaupun terdapat program vaksinasi dan pengurangan sekatan perjalanan secara beransur-ansur, pemulihan Caribbean sangat perlahan memaksa Dana Kewangan Antarabangsa (IMF) menurunkan kadar pertumbuhan yang diproyeksikan pada tahun 2021 dari 4.0 hingga 2.4 peratus di seluruh wilayah. Terdapat sekurang-kurangnya 38,789,000 dilaporkan jangkitan dan 1,310,000 dilaporkan kematian disebabkan oleh novel coronavirus di Amerika Latin dan Caribbean (graphic.reuters.com). Dari setiap 100 jangkitan yang terakhir dilaporkan di seluruh dunia, kira-kira 26 dilaporkan dari negara-negara di Amerika Latin dan Caribbean. Wilayah ini pada masa ini melaporkan sejuta jangkitan baru setiap 8 hari dan telah melaporkan lebih dari 38,789,999 sejak wabak itu bermula.

Pengurangan pelancong memaksa industri untuk mengurangi pekerjaan - yang, di wilayah di mana pelancongan menyumbang 2.8 juta pekerjaan (sekitar 15 persen dari jumlah pekerjaan). Ini adalah kesan ekonomi yang serius. Secara keseluruhan, Caribbean kehilangan lebih dari 2 juta pekerjaan kerana pandemi (Organisasi Buruh Antarabangsa), banyak di sektor pelancongan.

Ketika negara LAC menghadapi gelombang baru koronavirus di tengah kempen vaksinasi yang lambat, pemulihan akan menjadi sukar. Harta tanah utama telah ditutup: Di Republik Dominika, resort 400 bilik Excellence Punta Cana; di Jamaica, Half Moon Hotel Jamaica (400); di St. Kitts, Ocean Terrace Inn 50 bilik.

Sebaliknya Sandals Resorts dan Beaches Resorts terus beriklan, mengembangkan sistem vaksin dan standard keselamatan dan kesihatan pelancongan mereka sendiri. Hasilnya adalah tingkat penghunian yang sangat baik sepanjang krisis, berdasarkan kepercayaan pengguna yang dikembangkan melalui kempen jangkauan yang agresif.
Sandals and Beaches Resorts menjanjikan percutian tanpa risau dan dapat menunaikan janji ini setakat ini.

Pelancongan tidak mungkin pulih sehingga rantau ini terkawal. Pada masa ini, Pan American Health Organisation mendapati bahawa hemisfera berada di tengah-tengah wabah yang semakin memburuk, dan virus itu terus melanda pulau di Caribbean di mana jumlah kes harian meningkat, dan pemerintah Karibia berhutang mempunyai sedikit sumber daya untuk memastikan ekonomi mereka tetap bertahan .

Menteri Pelancongan Jamaica, Edmund Barlett melihat masalah yang luas dengan mata global dan mengambil alih masalah tersebut. Ini memungkinkan Jamaica untuk menyumbang kepada penyelesaian dan membuat suara Caribbean terdengar keras dan jelas. Jamaica menjadi rumah Pusat Ketahanan Pelancongan dan Pengurusan Krisis Global dengan cabang di Malta, Nepal, Kenya, dan juga Arab Saudi. Bartlett memberitahu eTurboNews, bahawa dia gembira dengan kenaikan jumlah kedatangan pelawat semasa.

Jangka panjang

Kehilangan pekerjaan di sektor pelancongan memberi kesan hampir sepenuhnya kepada belia, wanita, dan pekerja yang kurang berpendidikan dan oleh itu meningkatkan kemiskinan dan ketidaksamaan. Kekurangan kepelbagaian dan keberlanjutan juga menyebabkan penutupan perniagaan dan kebankrapan di antara hotel, resort, dan sektor lain yang berkaitan dengan perkhidmatan pelancongan (iaitu restoran, runcit, pengendali pelancongan, pemandu teksi). Dengan pengurangan pengangkatan udara dan konflik berterusan dengan keputusan pergi / tidak di sektor pelayaran, rakan industri yang bergantung pada penumpang kapal pesiar tidak mempunyai jalan keluar jika kapal dibatalkan atau dialihkan ke destinasi lain secara kekal.

Lubang Wang          

Wilayah Caribbean sebahagian besarnya terdapat hutang. Walaupun komuniti monetari antarabangsa telah membuka dompet kolektifnya untuk memenuhi keperluan perbelanjaan awam di rantau ini, sokongan itu adalah pedang bermata dua; tekanan jangka pendek telah dikurangkan tetapi banyak negara kini menghadapi cabaran kerana defisit fiskal dan pinjaman yang semakin meningkat menjadi semakin sukar dan krisis berterusan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Dr. Elinor Garely - khas untuk eTN dan ketua pengarang, wines.travel

Tinggalkan Komen