Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Berita Kesihatan Industri hospitaliti Berita Terkini Israel Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Israel melarang Warganegara yang Tidak Bervaksinasi dari Semua Tempat Umum Termasuk Rumah Ibadat

Israel melarang Warganegara yang Tidak Bervaksinasi dari Semua Tempat Umum Termasuk Rumah Ibadat
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett
Ditulis oleh Harry Johnson

Mereka yang enggan diberi vaksin "melemahkan usaha kita semua," kata Perdana Menteri Israel Bennett.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Jumlah kes coronavirus baru di Israel terus meningkat.
  • Orang Israel yang tidak divaksinasi tidak akan dibenarkan di mana-mana tempat dengan lebih dari 100 orang, baik di dalam dan di luar.
  • Sains jelas: vaksin berfungsi, berkesan, selamat.

Perdana Menteri Israel yang baru dilantik, Naftali Bennett telah mengumumkan hari ini bahawa semua penduduk yang tidak mendapat vaksin di Israel tidak lama lagi akan dilarang dari mana-mana tempat awam dalaman atau luaran yang memuatkan 100 orang atau lebih. Larangan ini juga akan merangkumi rumah ibadat.

Orang yang menolak vaksin COVID-19 "melemahkan usaha kita semua," kata Bennett hari ini, kerana jumlah kes koronavirus baru di negara ini terus meningkat.

Sekiranya setiap orang mendapat vaksin, hidup dapat kembali normal, tetapi jika satu juta orang menolak lapan juta yang lain harus mengalami penutupan, kata Perdana Menteri.

"Ada masanya perbincangan ini harus dihentikan," kata Bennett kepada negara. "Sains jelas: vaksin berfungsi, berkesan, selamat."

Bermula pada 8 Ogos, Bennett mengumumkan, sesiapa yang enggan mendapat vaksin tidak lagi dibenarkan di mana-mana tempat "di atas 100 orang, baik di dalam maupun di luar" - termasuk teater, acara sukan, dan rumah ibadah. Untuk masuk, orang harus menunjukkan bukti vaksinasi, bukti mereka mempunyai COVID-19 dan pulih, atau ujian negatif, yang diperoleh dengan perbelanjaan mereka sendiri. 

Israel telah menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech mRNA coronavirus. Menurut Kementerian Kesihatan, keberkesanan vaksin terhadap penyakit simptomatik adalah 64% dan terhadap penyakit serius pada 93%.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komen

1 Komen

  • Ini sangat salah dan tidak betul sejauh sains berjalan, ia sangat mengerikan dan sangat merugikan tanah air kita. Sekiranya Presiden Israel yang baru ini benar-benar mempelajari ilmu di sebalik vaksin covid ini, dia sebenarnya akan mengetahui bahawa alasan kes-kes covid meningkat di Israel sendiri adalah kerana vaksin covid itu sendiri dan bukan kerana mereka yang enggan menyuntik diri mereka sendiri dan ubat eksperimen yang bahkan gagal itu adalah jalan keselamatan, kerana semua haiwan yang digunakan dalam jejak vaksin ini mati, Semuanya.