ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan budaya Berita Kerajaan Berita orang Perjalanan Keretapi Bertanggungjawab Berita Terkini Rusia Keselamatan Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

COVID Prank In Moscow Subway Lands Video Blogger Di Penjara Rusia

COVID Prank In Moscow Subway Lands Video Blogger Di Penjara Rusia
COVID Prank In Moscow Subway Lands Video Blogger Di Penjara Rusia
Ditulis oleh Harry Johnson

Pegawai penegak undang-undang mengatakan bahawa Dzhabarov sengaja "memprovokasi panik" pada sistem transit, pada saat berita mengenai penyebaran COVID-19 di China dan di tempat lain mulai menjadi berita utama dan keparahan dan gejala penyakit kurang dipahami.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Prank tidak bertanggungjawab menyebabkan metro Moscow membunyikan penggera.
  • Karomat Dzhaborov didapati bersalah kerana melakukan hooliganisme.
  • Blogger video telah dijatuhi hukuman 28 bulan di belakang penjara.

Mahkamah Rusia menjatuhkan hukuman penjara 2 tahun 4 bulan ke atas seorang blogger video Tajik yang skandal setelah tindakan kasar Kereta bawah tanah Moscow pada bulan Februari tahun lalu, ketika dia berpura-pura "dijangkiti maut" dengan coronavirus dan mengalami kejang di lantai kereta bawah tanah, menyebabkan sesama penumpang membunyikan penggera.

COVID Prank In Moscow Subway Lands Video Blogger Di Penjara Rusia

Karomat Dzhaborov didapati bersalah melakukan hooliganisme oleh hakim di ibu negara Rusia pada hari Isnin atas kesalahan itu, yang difilemkan oleh rakan-rakannya pada masa ketika ketakutan akan virus yang baru muncul. Stanislav Melikhov dan Artur Isachenko, yang bersamanya ketika itu, kedua-duanya dijatuhkan hukuman penggantungan dua tahun.

Dalam video itu, yang disiarkan di saluran Instagramnya 'Kara Prank', Dzhaborov dapat dilihat tersandung dalam kereta metro yang penuh sesak dan jatuh ke tanah. Ketika prihatin para penumpang masuk untuk membantunya, dia mulai menggeliat dan mencengkeram tekaknya seolah-olah mengalami sawan. Seseorang dalam klip itu kemudian menjerit "coronavirus," menghantar penumpang bergegas menjauh darinya.

Polis menahan prankster itu beberapa hari kemudian dan, ketika muncul dia memberikan alamat yang salah kepada penyiasat, dia ditahan di penjara menjelang perbicaraan. Para pendakwa pada mulanya meminta hukuman penjara empat tahun untuk warga Tajik.

Pegawai penegak undang-undang mengatakan bahawa Dzhabarov sengaja "memprovokasi panik" pada sistem transit, pada saat berita mengenai penyebaran COVID-19 di China dan di tempat lain mulai menjadi berita utama dan keparahan dan gejala penyakit kurang dipahami. Pada masa itu, hanya dua kes virus yang didokumentasikan di Rusia, tetapi 6.21 juta orang sejak itu secara positif diuji.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen