ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
budaya Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Sejarah Hotel: Libby's Hotel and Baths, New York, NY

Libby's Hotel and Baths

Pada akhir tahun 1920-an, pasaran saham melambung tinggi, perniagaan menikmati keuntungan rekod dan pemaju membina bangunan baru dengan cepat.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Syarikat gadai janji mula menawarkan sekuriti yang disokong gadai janji, jenis pelaburan baru.
  2. Salah satu bangunan baru adalah Libby's Hotel and Baths 12 tingkat, yang dibina pada tahun 1926 di sudut Chrystie dan Delancey Streets di bahagian timur bawah New York.
  3. Ia adalah hotel mewah semua Yahudi pertama dengan kolam renang berhias, gim moden, mandian Rusia-Turki dan ruang istirahat yang terbuka untuk seluruh masyarakat.

Pembangunnya ialah Max Bernstein, seorang pendatang dari Slutzk, Rusia, yang tiba di New York bersama keluarganya pada tahun 1900 ketika Max berusia 11 tahun. Jalan-jalan di mana Max dibesarkan di sebelah timur bawah dipenuhi dengan penjual kereta sorong, beberapa dengan gerabak kuda, anak-anak bermain permainan jalanan dan penghuni rumah bersosial di bangku. Malangnya, ketika ibunya Libby meninggal dalam masa satu tahun, Max melarikan diri dari rumah dan bermalam di sebuah taman kecil berhampirannya. Pada tahun-tahun kemudian, Max mengatakan bahawa impiannya untuk membina Libby's Hotel di sudut Chrystie dan Delancey Streets datang kepadanya malam itu.

Setelah bertahun-tahun memiliki rangkaian restoran, masing-masing bernama Libby's, Max dapat memperoleh tanah di sudut kegemarannya di mana dia membina hotel yang dibuka pada 5 April 1926. Max nampaknya adalah seorang penerbit kelahiran semula jadi kerana dia melabur sejumlah besar tenaga dan wang dalam kempen promosi yang meluas di banyak akhbar harian berbahasa Yiddish. Pada hari pembukaan, New York Times menyertai makalah lain dalam melaporkan pembukaan. The Libby Hotel menampilkan lobi dua tingkat yang menakjubkan dengan siling plaster berwarna yang disokong oleh tiang marmar bergelombang. Hotel ini mempunyai bilik mesyuarat, bilik dewan dan dua restoran halal. Max mengadakan acara amal dan kelas berenang untuk anak-anak kejiranan.

The Libby Hotel disiarkan dari stesen radio Yiddish pertama, WFBH (dari bahagian atas Hotel Majestic di sebelah barat) yang menampilkan penghibur terkenal, teater langsung dan pencahayaan seperti Sol Hurok, Rube Goldberg dan George Jessel. Bernstein tidak mengeluarkan biaya, mengambil sebagai pengarah muziknya Josef Cherniavsky, pemimpin Kumpulan Jazz Yiddish-Amerika dan terkenal sebagai Yahudi Paul Whiteman. Untuk dua tahun pertama, hotel ini nampaknya berjaya besar tetapi pada akhir tahun 1928, bumbungnya jatuh.

Kekurangan dari hotel baru telah dibuka di New York. Banyak, untuk tetap menjadi pelarut, mulai melayani orang Yahudi, menyedari pelanggan Max. Max mungkin dapat bersaing dengan lebih baik sekiranya keadaan emosinya tidak berada dalam keadaan menurun; pada 20 Oktober 1926, isterinya Sarah meninggal dunia. Dalam perbicaraan di kemudian hari, Max akan memberi kesaksian bahawa kesedihan yang dialaminya membuatnya tidak dapat berfungsi.

Tambahan pula, pemiutang utamanya adalah Syarikat Bon dan Gadai janji Amerika (AMBAM), peminjam pemangsa yang tidak dapat dibalas. Tepat sebelum kejatuhan pasaran saham tahun 1929, AMBAM menyita di hotel dan, dalam nasib yang aneh, Datuk Bandar Jimmy Walker melantik Joseph Force Crater, seorang peguam yang berkaitan dengan Tammany sebagai penerima. Menurut Hakim Crater, AMBAM mungkin memiliki pengetahuan dalam mengenai rancangan kota untuk memperluas Chrystie Street. Bagaimanapun, AMBAM kini mendakwa bahawa hotel itu bernilai $ 3.2 juta (setelah menilai Libby's Hotel hanya $ 1.3 juta untuk penyitaan). Melalui domain terkenal, New York City mengambil hak milik dan membayar AMBAM $ 2.85 juta. Bandar itu kemudian merobohkan bangunan-bangunan di blok tersebut termasuk Max Bernstein's Libby's Hotel and Baths.

Tetapi ada banyak lagi cerita. Pada tahun 1931, AMBAM disabitkan dengan skema serupa mengenai Hotel Mayflower di Washington, DC. Hakim Kawah yang sama adalah penerima untuk penyitaan Mayflower. Dia hilang empat bulan kemudian dan tidak ditemui sejak itu. Chrystie Street diperluas, Depresi Besar masuk dan akhirnya, laman web ini dijadikan Taman Sara Delano Roosevelt oleh Robert Moses.

Ketika Max Bernstein meninggal dunia pada 13 Disember 1946, the New York Times obituary menulis: "Max Bernstein, 57, Dulu Pemilik Hotel ... Membina Bangunan $ 3,000,000 di kawasan kumuh, hanya untuk melihat Peringatan kepada Ibu Razed."

Itu akan menjadi akhir dari kisah menarik ini kecuali bahawa Pakn Treger * artikel melaporkan sekuel berikut:

Kisah Libby semakin pudar hingga musim panas 2001, ketika bahagian trotoar dekat sudut Chrystie dan Delancey Streets masuk, membuat lubang kecil. Lubang tumbuh cukup besar untuk menelan seluruh pokok dan mula menceroboh jalan-jalan bandar dan pusat kanan berhampiran di Taman Sara Delano Roosevelt. Pada hari-hari yang tidak bersalah sebelum 11 September, lubang kecil nampaknya merupakan ancaman terbesar yang dihadapi di Manhattan yang lebih rendah.

Jurutera bandar tidak mengetahui sebabnya, jadi mereka menurunkan kamera ke dalam kekosongan. Yang membuat mereka terkejut, 22 kaki di bawah permukaan mereka menemui sebuah bilik yang utuh, lengkap dengan rak buku. Ketika mereka mencari-cari catatan di Municipal Archives, mereka mengetahui bahawa Libby's Hotel pernah berdiri di sana dan bahawa mereka telah menemui sebuah ruangan di bawah tanahnya. Didalam New York Times artikel dari 11 September 2001, Pesuruhjaya Taman Kota New York Henry J. Stern dipetik sebagai berkata, "Ini mengingatkan saya pada Pompeii."

Berbeza dengan Pompeii, tidak ada usaha untuk mencapai bilik atau menggali. Jurutera bandar memilih untuk mengisinya dengan grout, menguburkan bilik dan kandungannya yang misteri. Sebatang pokok baru ditanam, dan taman itu dibina semula.

* "Ritz with a Shvitz" oleh Shulamith Berger dan Jai Zion, Pakn Treger, Spring 2009

Buku barunya "Great American Hotel Architects Volume 2" baru saja diterbitkan.

Buku Hotel Terbitan Lain:

• Pelancong Besar Amerika: Pelopor Industri Hotel (2009)

• Dibina hingga Terakhir: Hotel 100+ Tahun di New York (2011)

• Dibina hingga Terakhir: Hotel 100+ Tahun di Timur Mississippi (2013)

• Hotel Mavens: Lucius M. Boomer, George C. Boldt, Oscar of the Waldorf (2014)

• Great American Hoteliers Volume 2: Perintis Industri Hotel (2016)

• Dibina hingga Terakhir: Hotel 100+ Tahun di Barat Mississippi (2017)

• Hotel Mavens Jilid 2: Henry Morrison Flagler, Henry Bradley Plant, Carl Graham Fisher (2018)

• Arkitek Hotel Amerika Besar Jilid I (2019)

• Hotel Mavens: Jilid 3: Bob dan Larry Tisch, Ralph Hitz, Cesar Ritz, Curt Strand

Semua buku ini boleh dipesan dari AuthorHouse dengan melawat www.stanleyturkel.com dan mengklik tajuk buku.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Stanley Turkel CMHS hotel-online.com

Tinggalkan Komen