ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Pelaburan Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Arab Saudi Berita Terkini Sepanyol Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Negara-negara UNWTO memerlukan Penyelamat dan Arab Saudi Memberi Tindak Balas dengan Bilion

Kecemasan
Panggilan kecemasan untuk pelancongan
Ditulis oleh Dmytro Makarov

911, apakah Darurat anda? Arab Saudi bertindak balas terhadap Krisis Pelancongan Dunia dengan berbilion-bilion dolar untuk dibelanjakan. Satu negara melakukan lebih dari sekadar bicara, ia menghabiskan banyak wang untuk menyelamatkan industri pelancongan dan pelancongan dunia - dan ini bukan sekadar misi responden pertama.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. "Kami membuat sejarah hari ini!" Ini adalah laporan bintang yang bersinar dalam industri pelancongan dan pelancongan eTurboNews diterbitkan pada 6 Oktober tahun lalu.
  2. Bintang itu adalah wanita pelancongan paling berpengaruh pada masa itu, Gloria Guevara. Pada masa itu dia adalah CEO dari Majlis Pelancongan dan Pelancongan Dunia (WTTC). Sedikit pun dia tidak tahu betapa banyak penggerak dan penggoncang industri ini pada tahap sektor ini dan dunia belum melihatnya menjadi seperti sekarang.
  3. Hari ini Pusat industri pelancongan dan pelancongan bersatu di satu tempat: Riyadh, Arab Saudi. Ini mungkin termasuk langkah pertama UNWTO (Pertubuhan Pelancongan Dunia) untuk memindahkan ibu pejabatnya dari Sepanyol ke Arab Saudi.

Masa depan dan pemulihan salah satu industri global terbesar mungkin berada di tangan negara yang ramah, Kerajaan Arab Saudi.

Pemimpin dengan visi 2030 di sebalik semua ini, jika berjaya, akan menjadi Menteri Pelancongan Arab Saudi, Hon. Ahmed Al-Khateeb. Wanita di belakang reformasi pelancongan dunia itu mungkin adalah mantan CEO WTTC, Gloria Guevara dari Mexico, yang kini bekerja sebagai penasihat tertinggi dengan menteri yang sama, Ahmed Al-Khateeb.

G20 juga merupakan hari Gloria Guevara menerima tawaran pekerjaan, dia tidak dapat menolak. Alasan dia tidak boleh menolak bukan hanya gaji sihat yang dapat dimiliki oleh negara Arab Saudi tetapi juga konsistensinya dalam melancarkan perjalanan dan pelancongan di dunia.

Sebenarnya, Arab Saudi membelanjakan hampir 500 Miliar Dolar AS untuk membangun industri pelancongan dunia baik di negaranya sendiri, tetapi juga untuk membantu dan melabur di negara lain.

Walaupun wang hampir habis di kebanyakan negara untuk meletakkan industri ini, Arab Saudi yang kaya minyak melihat pelaburannya dalam pelancongan bukan hanya sebagai peluang menang / menang tetapi sebagai sumbangan kepada dunia.

Pada bulan Mei 2021 WTTC di bawah pimpinan Gloria Guevara berjaya dalam sidang kemuncak global pemimpin pelancongan pertama yang berkumpul di Cancun, Mexico.

Hasratnya sebagai Ketua Pegawai Eksekutif WTTC, organisasi yang mempunyai syarikat pelancongan dan pelancongan terbesar sebagai anggota, adalah untuk menyelamatkan sektor swasta. Guevara mencari penyelarasan antarabangsa. Sambutan datang dari Arab Saudi dengan undangan untuk menghadiri G20. Ini adalah kali pertama pihak berkepentingan swasta dijemput.

Inilah yang diperlukan oleh industri swasta, perkongsian awam-swasta dengan mereka yang dapat membuat perbezaan.

Sidang kemuncak pelancongan dan pelancongan global pertama sejak tercetusnya COVID-19 berlaku. Tempat itu adalah bandar peranginan Cancun di Mexico. Gloria Guevara yang sombong, yang memegang jawatan sebagai Setiausaha Pelancongan untuk Mexico dari 10 Mac 2010, hingga 30 November 2012, mengakhiri puncak komunikasi dan harapan yang berjaya ini untuk dunia pelancongan.

Yang tidak hadir di Mexico, adalah Setiausaha Jeneral UNWTO Zurab Pololikashvili.

Zurab bagaimanapun tidak hadir di Arab Saudi. Walaupun pendiriannya secara rasmi adalah bahawa dia tidak mempunyai masalah dengan negara tuan rumah UNWTO, Spanyol, UNWTO sudah membuka pejabat wilayah di Arab Saudi.

Menurut laporan media Sepanyol, diplomat di Sepanyol dan Arab Saudi sangat sibuk di belakang tempat kejadian.

Sebilangan besar anggota UNWTO, khususnya negara anggota UNWTO yang bukan anggota lembaga eksekutif berprestij agensi gabungan PBB merasa ditinggalkan oleh UNWTO sejak Zurab menerajui. UNWTO tidak memiliki orang, wang, dan sumber daya untuk membuat perbezaan yang signifikan bagi anggota pembayarannya. Anggota sering merasa tidak hanya ditinggalkan tetapi berselimut. Keahlian dalam UNWTO tidaklah murah, terutama ketika industri ini mengalami krisis terburuk yang pernah berlaku.

Semua ini mungkin akan berakhir sekiranya UNWTO HQ dapat dipindahkan ke Arab Saudi, dan terpaksa bekerja semula dengan organisasi lain, seperti WTTC. Tulisannya sudah ada di dinding. Kedua UNWTO dan WTTC telah membuka kantor wilayah di Riyadh. Perkara ini diumumkan pada G20. Arab Saudi sedia menyelamatkan dan kembalimelancarkan pelancongan. Organisasi lain sedang dalam proses, lebih banyak yang memikirkan untuk memiliki kaki di Arab Saudi.

Di khalayak ramai, Sepanyol selama ini tenang, tetapi menurut sumber yang boleh dipercayai di Madrid, Sepanyol marah. Semasa dihubungi oleh eTurboNews, kementerian Pelancongan di Madrid tidak bertindak balas.

Menurut laporan media tempatan di Madrid, para pegawai di Sepanyol mencadangkan pengubahsuaian lama Ibu Pejabat UNWTO yang sudah lama berlaku untuk menebus kekurangan sebagai tuan rumah tetap.

Akan tetapi ini mungkin terlambat, karena negara-negara telah mengetuk pintu Arab Saudi untuk mendukung perpindahan HQ UNWTO ke Kerajaan.

Setiap negara dahagakan pelaburan dan dana ketika datang ke pelancongan, dan Arab Saudi sudah menerima banyak panggilan kecemasan.

Bintang pemenang anugerah yang tidak dapat dipertikaikan pada Sidang Kemuncak WTTC di Cancun adalah, tanpa keraguan, menteri Pelancongan dari Arab Saudi. Banyak perwakilan memberitahu eTurboNews sebab utama mereka menghadiri sidang kemuncak itu adalah dengan bertemu dengan delegasi Arab Saudi. Wang dibincangkan di Cancun dan sedang bercakap sekarang.

Menteri dari Arab Saudi mendapat penghargaan dan penghargaan di Cancun ketika Ketua Pegawai Eksekutif WTTC Gloria Guevara membuka pintu untuk apa yang kita lihat hari ini.

Banyak yang perlu dilakukan, tdi sini terdapat banyak ketidakadilan dan cabaran eTurboNews dilaporkan dari puncak.

Akan ada esok baru untuk pelancongan yang diramalkan eTurboNews penerbit Juergen Steinmetz kira-kira sebulan yang lalu. Esok baru ini atau ada yang mengatakan yang baru mungkin sudah bermula. Nampaknya Arab Saudi muncul sebagai pemikir dan pemimpin yang jelas.

Terdapat banyak pembicara dalam dunia pelancongan. Mereka termasuk CEO, menteri, dan ketua persatuan. Setiap negara mempunyai satu masalah yang sama: Masalahnya ialah tidak ada penyelesaian, tidak ada wang untuk membincangkan penyelesaian yang ada. Tidak ada yang tahu bagaimana menyelamatkan perjalanan dan pelancongan dan berjuta-juta pihak berkepentingan yang diambil bekerja.

Dengan rakan di Riyadh, impian mungkin akan menjadi kenyataan. Mereka mungkin mahal, tetapi ada jalan keluar, dan Arab Saudi telah menjawab 911 (112) panggilan sebagai teman dan negara yang nampaknya peduli dengan industri ini, orang-orang yang bekerja di sektor ini, dan negara-negara lain dalam keadaan yang mengerikan .

Bagaimanapun, walaupun pelancongan bukanlah hal baru bagi Arab Saudi, membuka pelancongan barat ke Kerajaan adalah hal yang baru, dan menolong seluruh dunia mungkin menjadi masalah budaya, tetapi juga merupakan peluang perniagaan dalam jangka panjang untuk kerajaan tersebut.

Yang Berhormat. Edmund Bartlett dan TYT Ahmed Al Khateeb akan bertemu di Sidang Kemuncak Pemulihan Pelancongan Afrika

Di mana kita berada sekarang?

Melihat tahap menteri, hanya segelintir menteri yang berusaha membuat perbezaan. Antaranya tentunya Yang Berhormat. Edmund Bartlett dari Jamaica.

Bartlett dan Al-Khateeb menandatangani dokumen intend baru-baru ini, kedua-duanya memakai topi Bob Marley. Tumpuan jangkauan antarabangsa Bartlett jelas berubah ke Arab Saudi.

G20 mungkin juga merupakan hari Gloria Guevara menerima tawaran pekerjaan dari Arab Saudi, dia tidak mungkin menolak. Ia juga merupakan peristiwa ketika Arab Saudi menjanjikan sokongan global berjuta-juta dolar untuk sektor ini - dan menunaikan janji tersebut.

Apa pendapat Pengerusi Jaringan Pelancongan Dunia:

Juergen Steinmetz, ketua Rangkaian Pelancongan Dunia dan tuan rumah membina semula perjalanan perbincangan mengatakan:

"Pelancongan Dunia memerlukan bantuan, dan Arab Saudi bertindak balas. "

Steinmetz, yang juga penerbit eTurboNews menambah: "WTN baru-baru ini memulakan aktiviti yang sangat aktif Kumpulan minat Arab Saudi di bawah kepimpinan Yang Mulia Dr. Abdulaziz Bin Nasser Al-Saud.

"Ini sebenarnya bukan untuk memberikan kekuatan pelancongan kepada satu negara. Ini mengenai bekerja dengan pelaku dan bukan hanya pengikut dan pembicara. Arab Saudi adalah pelaku dan telah menunjukkan kepimpinan yang lebih besar dalam industri pelancongan dan pelancongan semasa krisis ini daripada gabungan negara-negara lain.

"Arab Saudi meletakkan wangnya di belakang janji. Saya tidak melihat apa-apa yang salah di sini. Pelancongan akan kekal sebagai industri dari banyak aktiviti serantau. Bagaimanapun, biasanya industri egois di mana destinasi bersaing antara satu sama lain.

“Memiliki pusat pelancongan di satu tempat adalah idea yang bagus. Sekiranya tuan rumah untuk pusat global seperti itu mempunyai wang untuk membuatnya berfungsi, itu seperti kemenangan bagi dunia perjalanan dan pelancongan.

“Memiliki pusat pelancongan global tidak berarti dunia ini menciptakan ideologi global atau pemerintah global untuk pelancongan. Ini tidak ada kaitan dengan ideologi politik negara tuan rumah. Ideologi sebuah negara tidak akan pernah mendominasi Pelancongan Dunia. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu misalnya bukan agensi AS, walaupun ia dihoskan di Amerika Syarikat. Ia mungkin sebaliknya. Dalam menyatukan dunia, negara tuan rumah dapat belajar, menerapkan dan membuka idea dan budaya baru.

“Memiliki Markas Pelancongan di satu tempat tidak akan mengubah cara pelancongan yang dilihat dan beroperasi di berbagai belahan dunia. Lagipun ini adalah dunia kecil, dan Zoom menunjukkan ini kepada kita semua.

"Kita harus memuji Arab Saudi untuk menjawab begitu banyak panggilan 911. Negara ini menjadi responden pertama bagi industri kita dan mempunyai sumber untuk membantu. Arab Saudi setakat ini bertindak balas dengan ramah dan tersenyum. "

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Dmytro Makarov

Dmytro Makarov berasal dari Ukraine, tinggal di Amerika Syarikat selama hampir 10 tahun sebagai bekas peguam.

Tinggalkan Komen

1 Komen

  • Maaf Juergen, saya tidak terkesan atau yakin bahawa ini adalah idea yang bijak. Mengapa Arab Saudi dipeluk ketika mereka masih belum memberikan hasil undang-undang kerana membunuh dan memisahkan anggota pasukan laporan Washington Post..Jamal Khashoggie? Bagaimana dengan rancangan untuk menghancurkan Pusat Perdagangan Dunia di NYC 20 tahun yang lalu yang menetas di kerajaan ... dan bagaimana dengan budaya yang tidak menghormati hak wanita?
    Hanya kerana sebuah negara mempunyai wang-adakah itu setara dengan kebaikan? China juga mempunyai banyak wang-mengapa kepimpinan tidak memikat mereka?