ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Breaking Travel News budaya Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita pecah Iran Berita orang Membina semula Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Siapa Menteri Pelancongan Iran Baru, Hon. Seyed Ezatullah Zarghami

Ezzatollah Zarghami
Ezzatollah Zarghami, Menteri Pelancongan Iran Dengan hormat: Khamenei.ir -
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Presiden Iran yang baru telah melantik Hon. Seyed Ezatullah Zarghami sebagai Menteri Warisan Budaya dan Pelancongan yang baru. Dia adalah Wakil Menteri Kebudayaan dan Kementerian Islam serta Kementerian Pertahanan sebelum memegang jawatan sebagai ketua Penyiaran Republik Islam Iran dari tahun 2004 hingga 2014.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Ebrahim Raisi, presiden baru Republik Islam Iran, melantik kabinetnya pada 8 Ogos. Parlimen harus meluluskan semua anggota kabinet yang dilantik.
  • Kementerian Warisan Budaya dan Pelancongan Iran akan mempunyai Hon. Seyed Ezatullah Zarghami dilantik sebagai Menteri baru.
  • Pada tahun 2018 Iran mempunyai hampir 8 juta pelawat asing.

Iran adalah salah satu tamadun tertua di dunia dan telah menjadi antara peradaban paling bijaksana dan kompleks di dunia sejak awal. Terdapat aspek peradaban Iran yang, dalam satu atau lain cara, telah menyentuh hampir setiap manusia di planet ini. Tetapi kisah bagaimana perkara itu berlaku, dan makna penuh pengaruh itu, sering kali tidak diketahui dan dilupakan.

Organisasi Pelancongan dan Pelancongan Iran menggambarkan pelancongan ke Iran dengan mengatakan Perjalanan ke IRAN. Parsi, Tanah empat musim dengan sejarahnya yang kaya dan berwarna-warni, monumen yang tidak terkira banyaknya, keramahan Iran dan makanan yang enak.

Tfahamanisme in Iran beragam, menyediakan pelbagai aktiviti dari mendaki dan bermain ski di pergunungan Alborz dan Zagros, hingga percutian pantai di Teluk Parsi.

Iran telah dilanda oleh COVID-19 dan begitu juga industri pelancongan dan pelancongannya.

Industri pelancongan Iran telah mengalami kerugian sekitar 320 triliun rial ($ 7.6 miliar dengan kurs rasmi 42,000 rial per dolar) sejak wabah wabak koronavirus, ISNA melaporkan pada hari Selasa. 

Wabak itu juga telah merosakkan lebih dari 44,000 pekerjaan di sektor pelancongan yang pernah berkembang di negara ini, tambah laporan itu. 

Akibat wabak coronavirus di Iran dan pengangguran dan kerugian kewangan berikutnya, pusat-pusat penginapan paling banyak menderita. Statistik ini merangkumi tempoh antara Februari 2020 dan musim bunga 2021.

Pusat-pusat penginapan telah mengambil kira-kira 280 trilion rial ($ 6.6 bilion) yang dijangkiti virus itu, sementara lebih dari 21,000 pekerja di pusat-pusat ini kehilangan pekerjaan mereka selama ini. 

Agensi pelancongan telah menjadi kumpulan kedua yang paling terjejas dalam industri pelancongan, dengan lebih dari 10 trilion rial ($ 238 juta) kerosakan dan lebih dari 6,000 penganggur sejak wabak tersebut.

Dari segi kehilangan pekerjaan dan kewangan, kompleks pelancongan, pondok eko, dan pemandu pelancong juga merupakan antara kumpulan yang paling banyak terjejas dalam industri pelancongan.

Siapakah dia Yang Berhormat. Sayyid Ezzatollah Zargham, menteri pelancongan baru untuk Republik Islam Iran?

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen