ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita orang Bertanggungjawab Berita Terkini Seychelles Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pemilihan UNWTO Baru Menjadikan Jutawan Alain St. Ange

Alain St. Ange mendapat sokongan daripada menterinya untuk bertanding dalam Pilihan Raya UNWTO
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Semuanya bermula dengan nada gembira pada 23 Mac 2017 di Berlin di ITB Function, ketika Menteri Pelancongan Seychelles Loustau-Lalanne mengesahkan mantan Menteri St.Ange sebagai Calon Setiausaha Jeneral UNWTO di pulau itu dengan kehadiran Taleb Rifai yang keluar UNWTO SG.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Sebahagian besar dunia bersatu dalam memahami Pemilihan UNWTO untuk Seretri pada tahun 2017 tidak menyimpulkan cara yang seharusnya. Penipuan, rasuah, penyelewengan dan banyak lagi dilaporkan semasa proses mendapatkan kedudukan semasa untuk Setiausaha Jeneral UNWTO Zurab Pololikashvili
  2. Salah satu calon yang bertanding untuk jawatan itu ialah Encik Alain St. Ange. Dia tidak menganggap apa yang berlaku kepadanya sebagai sesuatu yang diberikan. 4 tahun kemudian, mahkamah rayuan tertinggi di negeri asalnya Seychelles memberikannya 7 Juta Rupee Seychelles atau ganti rugi kira-kira $ 526,000 pada hari Khamis ini.
  3. Ramai di dunia sekarang bertanya bagaimana UNWTO akan mengalami krisis COVID ini dengan pemimpin yang berbeza?

UNWTO pasti akan lebih telus, mesra media, dan terbuka kepada sektor swasta dan semua kerajaan anggota agensi gabungan PBB.

St. Ange mengemukakan tuntutan di Seychelles pada Oktober 2017 setelah dia hilang kelayakan oleh pemerintahnya sendiri untuk bertanding dalam pilihan raya UNWTO. Ia berlangsung 2 hari sebelum pilihan raya semasa mesyuarat Majlis Eksekutif UNWTO di Madrid. Perkara itu tidak dijangka dan memalukan Calon St. Ange, penyokongnya, dan bekas Setiausaha Agung Rifai dan banyak lagi.

Dia menyampaikan ucapan penuh emosi sebelum pilihan raya yang dia tidak dibenarkan bertanding lagi.

Ucapan Emosi oleh Alain St Ange di Majlis Eksekutif UNWTO pada tahun 2017 setelah hilang kelayakan sebagai Calon UNWTO

Alain menyukai akhbar, dia mencintai orang dan merupakan penyokong besar industri pelancongan dan pelancongan. Ketika dia menjadi menteri pelancongan untuk Seychelles, dia memulai Karnival Victoria, acara yang membawa karnival dan pengunjung dari seluruh pelosok dunia ke negeri pulau kecil ini. Karnival, yang diarak dari Trinidad, Nottingham, Cologne ke Rio de Janeiro di Seychelles masih membincangkannya.

Malangnya, St. Ange tidak pernah berpeluang untuk dipilih oleh negara anggota UNWTO.

Afrika mendapat hujung pendek menjadi perhatian utama semasa pilihan raya, dan ia menjadi kenyataan yang menyedihkan menurut banyak pihak.

Kembali pada tahun 2017, dua pemimpin Afrika berusaha membawa Afrika ke tahap pelancongan dunia: Dr. Walter Mzembi, menteri pelancongan Afrika yang paling lama berkhidmat pada waktu itu dari Zimbabwe, dan Alain St.Ange dari Seychelles.

Kesatuan Afrika mengesahkan Dr. Mzembi sebagai calon Afrika, yang disahkan oleh Seychelles pada masa itu. Dengan dua calon dari Afrika, peluang bagi Afrika untuk menugaskan salah seorang dari mereka sebagai Setiausaha Jeneral menjadi cabaran sebenar. 

Zimbabwe di bawah Presiden Mugabe mendorong Kesatuan Afrika untuk memaksa Seychelles untuk tidak membenarkan Alain St.Ange berlari. Tekanan di Seychelles sangat luar biasa dan mengancam sekatan Afrika.

Pemerintah Seychelles memberikan hanya beberapa minit sebelum pilihan raya dan dengan paksa menarik St.Ange dari pilihan raya.

Ini memalukan Calon St. Ange, tetapi juga UNWTO, dan integriti proses pemilihan. Malangnya, ini adalah satu daripada banyak masalah perkembangan yang membimbangkan yang akhirnya mengesahkan calon Georgia sebagai Setiausaha Jeneral untuk Perhimpunan Agung UNWTO di Chengdu, China.

Afrika mempunyai tongkat pendek sejak awal, bermula pada tahun 2017 ketika eTurboNews wrote: Sesuatu yang berbau busuk di Madrid.

Pada akhirnya, Mzembi berjaya ke slot nombor dua dan dikalahkan oleh Zurab Pololikashvili. Penerbitan ini telah melaporkan tentang Zurab bermain permainan busuk dengan nikmat dan janji-janji yang dipersoalkan untuk mendapatkan suara.

Alain St.Ange merasakan dia diperlakukan buruk oleh pemerintahnya sendiri dan tidak pernah berhenti membuat kenyataannya. Dia menggugat pemerintahannya dan menang. Setelah memenangkan tuntutannya, rayuan diajukan dan sekarang dia menang lebih besar lagi. Ini semua berlaku pada hari Khamis, semalam.

Mahkamah Agung Seychelles hari ini (12 Agustus 2021) telah menyampaikan keputusan yang mendukung kes mantan menteri pelancongan, Alain St.Ange.

Mengapa Alain St. Ange akan menerima 7 Juta Rupiah untuk Pilihan Raya UNWTO yang hilang?

St.Ange, yang berkempen tanpa lelah untuk jawatan tersebut yang mengalami kerugian kewangan peribadi yang besar dalam prosesnya untuk menjadikan dirinya sebagai Setiausaha Jeneral UNWTO Afrika pertama.

Keputusan untuk mencabut pencalonannya diambil oleh pemerintah Seychelles setelah tekanan berat ditanggung oleh Kesatuan Afrika yang mengancam sekatan ekonomi.

Oleh itu, presiden Seychelles membatalkan pencalonan St.Ange ketika dia sudah menghadiri mesyuarat Majlis Eksekutif UNWTO di Madrid, 2 hari sebelum pilihan raya.

Setelah St.Ange pulang ke rumah, dia pergi ke mahkamah dan dibenarkan oleh Mahkamah Agung, yang dipengerusikan oleh Hakim Melchior Vidot, ketika dia diberikan ganti rugi berjumlah Rs164,396.14 sen (kira-kira AS $ 12,366)

Wang ini bahkan tidak menampung perbelanjaan yang dilaburkan oleh St.Ange dalam kempen pilihan raya ini. Dia memerintahkan peguamnya untuk mengemukakan banding hanya terhadap jumlah ganti rugi. Dia juga menambahkan rasa sakit, penghinaan, dan kerosakan psikologi yang menyebabkannya.

Setelah beberapa tahun, perkara itu akhirnya disimpulkan di Mahkamah Rayuan, Mahkamah tertinggi di Seychelles. Walaupun Peguam Negara telah berusaha, atas rayuan, untuk menolak kes tersebut secara keseluruhan, St.Ange telah mengajukan banding terhadap kuantum.

Dia menyatakan secara terang-terangan bahawa jumlah yang diberikan di tingkat Mahkamah Agung hampir tidak cukup untuk menampung biaya pengajuannya, tetapi tidak banyak yang dapat mengimbangi perbelanjaan besar yang ditanggungnya selama berkempen. 

Peguam Negara atas rayuan berusaha, tidak berhasil, untuk mengaku bahawa Pemerintah harus dipegang pada standar hukum yang berbeda daripada seorang warganegara dalam tindakan perselisihan.

Pada akhirnya, jika hujah mereka berjaya, itu akan menjadikannya lebih sukar bagi seorang warganegara untuk melakukan tindakan sivil terhadap Negara. Menjadi salah satu yang seumpamanya di bidang kuasa kami, kes St.Ange hari ini mempunyai kesan yang bertentangan berikutan Penghakiman: memperluas ruang lingkup bagi warga negara untuk mencabar keputusan yang diambil oleh cabang Eksekutif Kerajaan. 

Mahkamah semalam meningkatkan penghargaan untuk St.Ange kepada hampir 7 juta rupee, dengan berkesan membayar sebahagian besar perbelanjaannya yang tidak habis dalam tempoh berkempen.

Jumlah ini merangkumi 1 juta rupee sebagai kerosakan moral, salah satu jumlah tertinggi yang akan diberikan dalam bidang kuasa kami kerana kerosakan bukan wang setakat ini.

Ini tidak diragukan lagi akan menjadi penanda aras yang menjanjikan bagi penuntut yang bergerak maju dalam penyebab tindakan yang serupa. 


St.Ange dilihat, dimengerti, meninggalkan gedung pengadilan kelmarin dengan semangat baik setelah empat tahun memerangi perkara itu dalam konteks perselisihan, bersama pasukannya yang sukacita dari Peguam Seychellois, yang terdiri daripada Mr. Kieran Shah, Mrs Michelle St.Ange-Ebrahim, dan Encik Frank Elizabeth.

Negara ini diwakili oleh Encik Stephan Knights. Sementara Mr. St.Ange berinteraksi dengan baik, seperti biasa, dengan media yang berkumpul, tidak ada komen oleh Peguam Negara.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen