ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Terkini Afghanistan Lapangan Terbang Penerbangan Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita orang Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Menjelajah Istana Presiden di Kabul bersama Pejuang Taliban sebagai pemandu

Kawalan Taliban
Taliban di Istana Presiden
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pemimpin Taliban Mullah Abdul Ghani Baradar telah diisytiharkan sebagai presiden baru Afghanistan.
Taliban Fighters memberi peluang foto kepada wartawan Al Jazeera dari pejabat presiden di Kabul.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah meninggalkan Afghanistan ketika Taliban mendekati Kabul, menurut perunding damai tertinggi negara itu, Abdullah Abdullah.
  • Al Jazeera TV telah menyiarkan liputan eksklusif dari dalam istana yang menunjukkan Taliban Fatters sedang duduk di pejabat presiden di Kabul
  • . Kedutaan AS di Kabul mengarahkan cirizens AS mengenai laporan mengenai Lapangan Terbang Kabul yang terbakar. Nasihat kepada orang Amerika yang terdampar di Afghanistan untuk berlindung
Emirat Islam Afghanistan akan diumumkan oleh Taliban

Rejim Taliban merancang untuk menamakan semula Afghanistan menjadi Emirat Islam Afghanistan.
Sementara itu Amerika Syarikat menghantar 6000 askar secara langsung ke Afghanistan, ini adalah tambahan 1000 untuk 5000 yang sudah dalam perjalanan.

Wartawan melaporkan untuk rangkaian berita yang berpusat di Qatar Al Jazeera dijemput hari ini untuk melawat Istana Presiden di Kabul, Afghanistan. Pejuang Taliban berpose di pejabat presiden dengan senapang mesin.

Nampaknya ada kepanikan dan ketakutan, tetapi tidak ada pertumpahan darah yang dilaporkan di Ibu Kota Kabul hari ini dengan pejuang Taliban menguasai kota dengan kecepatan tinggi.

It bermula pada waktu pagi pada hari Ahad, 15 Ogos, dan berakhir pada waktu malam. Afghanistan kembali berada di bawah kawalan Taliban setelah 20 tahun dan berjuta-juta dolar menghabiskan masa untuk mengasingkan mereka.

Menjelang hari Ahad, diumumkan bahawa Ghani telah meninggalkan negara ini dengan beberapa anggota kabinetnya.

“Mantan Presiden Afghanistan telah meninggalkan Afghanistan. Dia telah meninggalkan negara ini dalam keadaan ini [untuk itu] Tuhan akan menanggungnya, ”kata Abdullah Abdullah, ketua Majlis Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional, dalam sebuah video yang disiarkan di laman Facebooknya.

Kejatuhan pemerintahan yang disokong oleh Barat di Kabul berlaku setelah berlakunya blitzkrieg Taliban yang bermula pada 6 Ogos dan menyebabkan penangkapan lebih dari dua lusin wilayah Afghanistan menjelang pagi Ahad.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah melarikan diri dari Afghanistan ke Tajikistan. Ini dilihat sebagai tidak patriotik oleh warganegara Afghanistan.

Negara-negara barat yang kecewa bergegas untuk mengusir kakitangan kedutaan. Perdana Menteri Inggeris Boris Johnson menggesa negara-negara tidak mengiktiraf Pemerintah Taliban untuk Afghanistan.

Putus asa: Orang-orang di landasan lapangan terbang cuba melarikan diri dari Afghanistan yang diduduki Taliban

Terdapat kira-kira 1500 warganegara Nepal di Afghanistan. Kementerian Luar Negeri Nepal mengatakan bahawa Nepal sedang berusaha membuat pengaturan untuk membantu warganya meninggalkan Afghanistan.

Perancis memindahkan kedutaannya ke wilayah lapangan terbang di Kabul, sementara laporan AS mengatakan lapangan terbang itu terbakar dan ditutup. Diplomat EU telah dipindahkan ke lokasi yang tidak didedahkan.

Kekacauan di Kabul AIrport

Diplomat berlari untuk melarikan diri. Dilihat dari Kedutaan Pakistan di Kabul, Afghanistan

Jabatan Negara AS menerbitkan wawancara ini dengan Setiausaha Negara AS Anthony Blinken dengan ABC News

Antony J. Blinken, Setiausaha Negara

Washington, DC

SOALAN: Dan sekarang Setiausaha Negara Tony Blinken. Setiausaha Blinken, terima kasih kerana menyertai kami.

BLINKEN SETIAUSAHA: Terima kasih kerana mempunyai saya.

SOALAN: Mari kita mulakan dengan status kedutaan kita di Kabul. Adakah anda yakin akan keselamatan anggota Amerika di kedutaan walaupun Taliban mengepung Kabul?

RAHSIA SETIAUSAHA: Itu adalah tugas untuk saya, John. Kami berusaha untuk memastikan bahawa kakitangan kami selamat dan terjamin. Kami memindahkan lelaki dan wanita kedutaan kami ke lokasi di lapangan terbang. Itulah sebabnya Presiden mengirim sejumlah kekuatan untuk memastikan bahawa, ketika kita terus menurunkan kehadiran diplomatik kita, kita melakukannya dengan cara yang selamat dan teratur dan pada masa yang sama mengekalkan kehadiran diplomatik inti di Kabul.

SOALAN: Oleh itu, izinkan saya memastikan saya mendengar anda dengan betul. Anda memindahkan anggota ke kedutaan - apakah itu bermaksud anda menutup pejabat kedutaan AS di Kabul, bahawa bangunan itu akan ditinggalkan?

BLINKEN SETIAUSAHA: Sekarang ini, rancangan yang sedang kami laksanakan adalah memindahkan anggota dari perkarangan kedutaan di Kabul ke lokasi di lapangan terbang untuk memastikan mereka dapat beroperasi dengan selamat dan selamat, juga untuk terus membuat orang meninggalkan Afghanistan sebagai yang telah kita lakukan sejak April - akhir April, 28 April. Kami telah diperintahkan untuk berlepas sejak itu. Kami telah melakukannya dengan cara yang sangat sengaja. Kami telah menyesuaikan diri bergantung pada fakta di lapangan. Inilah sebabnya mengapa kita mempunyai kekuatan yang dikirim oleh Presiden untuk memastikan bahawa kita dapat melakukan ini dengan cara yang selamat dan teratur. Tetapi perkarangan itu sendiri - orang kita meninggalkan sana dan bergerak ke lapangan terbang.

SOALAN: Dokumen dalaman yang dikeluarkan kepada pegawai kedutaan pada hari Jumaat mengarahkan pegawai Amerika di kedutaan untuk mengurangkan jumlah maklumat sensitif mengenai harta benda itu, dan juga mengatakan, "Tolong ... sertakan barang dengan logo kedutaan atau agensi, bendera Amerika, atau item yang boleh disalahgunakan dalam usaha propaganda. " Oleh itu, jelasnya masalah di sini adalah bahawa Taliban - dan ini juga, saya anggap, mengapa anda memindahkan orang ke lapangan terbang - bahawa Taliban akan membanjiri dan mengambil alih kompleks kedutaan itu.

BLINKEN SETIAUSAHA: Ini adalah prosedur operasi standard dalam keadaan sedemikian. Terdapat rancangan yang ada sekiranya kita meninggalkan perkarangan kedutaan, memindahkan orang kita ke tempat lain, untuk mengambil semua langkah tersebut, yang baru saja anda senaraikan. Jadi inilah yang akan kita lakukan dalam situasi ini, dan sekali lagi, ini dilakukan dengan cara yang sangat sengaja, ia dilakukan dengan teratur, dan dilakukan dengan pasukan Amerika di sana untuk memastikan kita dapat melakukannya dengan cara yang selamat.

SOALAN: Dengan hormatnya, tidak banyak mengenai apa yang kita lihat nampaknya prosedur operasi yang terlalu teratur atau standard. Baru bulan lalu, Presiden Biden mengatakan bahawa dalam keadaan apa pun - dan itu adalah - itu adalah kata-katanya - dalam keadaan apa pun tidak ada pegawai AS, pegawai kedutaan diangkut keluar dari Kabul dalam ulangan pemandangan yang kita lihat di Saigon pada tahun 1975. Jadi bukankah itu yang kita lihat sekarang? Maksud saya, malah gambar itu menunjukkan apa yang berlaku di Vietnam.

BLINKEN SETIAUSAHA: Mari kita mundur selangkah. Ini jelas bukan Saigon. Faktanya adalah: Kami pergi ke Afghanistan 20 tahun yang lalu dengan satu misi, dan itu adalah untuk menangani orang-orang yang menyerang kami pada 9/11. Dan misi itu berjaya. Kami membawa bin Laden ke muka pengadilan satu dekad yang lalu; al-Qaida, kumpulan yang menyerang kita, telah banyak berkurang. Kapasiti untuk menyerang kita lagi dari Afghanistan sudah ada - sekarang tidak ada, dan kita akan memastikan bahawa kita tetap di wilayah itu kemampuan, kekuatan yang diperlukan untuk melihat munculnya kembali ancaman pengganas dan untuk dapat menghadapinya. Oleh itu, dari segi apa yang akan kami lakukan di Afghanistan, kami berjaya melakukannya.

Dan sekarang, selama ini, Presiden mempunyai keputusan yang sukar untuk dibuat, dan keputusan itu adalah apa yang harus dilakukan dengan baki kekuatan yang kita warisi ketika kita datang ke pejabat yang berada di Afghanistan, dengan tarikh akhir yang ditetapkan oleh pentadbiran sebelumnya untuk mendapatkannya keluar pada 1 Mei. Itulah keputusan yang dibuatnya. Kami telah berada di Afghanistan selama 20 tahun - $ 1 trilion, 2,300 nyawa orang Amerika hilang - dan sekali lagi, syukurlah, setelah berjaya melakukan apa yang telah kami rancangkan. Presiden membuat tekad bahawa sudah waktunya untuk mengakhiri perang ini untuk Amerika Syarikat, untuk keluar dari tengah perang saudara di Afghanistan, dan untuk memastikan bahawa kita melihat kepentingan kita di seluruh dunia, di seluruh dunia, dan bahawa kami ditubuhkan untuk memajukan minat tersebut. Itulah yang kita buat.

SOALAN: Tetapi Presiden juga dinasihatkan oleh penasihat ketenteraannya yang tinggi, seperti yang saya fahami, untuk meninggalkan kehadiran ketenteraan di negara itu yang terdiri daripada sekitar 3-4,000 tentera AS. Adakah penyesalan sekarang kerana dia tidak mengambil nasihat itu, nasihat penasihat ketenteraannya yang tinggi, untuk meninggalkan kehadiran tentera di Afghanistan?

BLINKEN SETIAUSAHA: Inilah pilihan yang dihadapi Presiden. Sekali lagi, ingat bahawa tarikh akhir telah ditetapkan oleh pentadbiran sebelumnya pada 1 Mei untuk mengeluarkan pasukan kita yang tinggal dari Afghanistan. Dan idea bahawa kita dapat mempertahankan status quo dengan menjaga kekuatan kita di sana, saya rasa salah, kerana inilah yang akan terjadi sekiranya Presiden memutuskan untuk mempertahankan kekuatan-kekuatan itu di sana: Selama tempoh perjanjian itu dicapai hingga 1 Mei, Taliban telah berhenti menyerang pasukan kita, berhenti menyerang pasukan NATO. Ini juga telah menghentikan serangan besar ini yang kita lihat sekarang untuk mencoba mengambil alih negara ini, untuk pergi ke ibu kota provinsi ini, yang dalam beberapa minggu terakhir telah berhasil dilakukannya. 

Datang 2 Mei, jika Presiden memutuskan untuk tinggal, semua sarung tangan akan dilepaskan. Kami akan kembali berperang dengan Taliban. Mereka pasti menyerang pasukan kita. Kita akan mempunyai 2,500 pasukan yang masih ada di negara ini dengan kekuatan udara. Saya rasa itu tidak mencukupi untuk menangani apa yang kita lihat, yang merupakan serangan di seluruh negara, dan saya akan mengikuti program ini pada ketika itu mungkin perlu menjelaskan mengapa kami menghantar puluhan ribu memaksa kembali ke Afghanistan untuk meneruskan perang yang diyakini negara itu perlu berakhir setelah 20 tahun, $ 1 trilion, dan 2,300 nyawa hilang, dan kejayaan dalam mencapai matlamat yang kita tetapkan ketika kita masuk di tempat pertama.

SOALAN: Izinkan saya mempermainkan anda sesuatu yang Presiden Biden katakan awal tahun ini ketika dia ditanya mengenai prospek apa, pada dasarnya, yang kita lihat sekarang, pengambilalihan Taliban dari Afghanistan:

            "Kemungkinan ada Taliban menguasai segalanya dan memiliki seluruh negara sangat tidak mungkin."

Jadi adakah dia disesatkan oleh agensi perisiknya sendiri? Adakah dia tidak mendengarkan mereka? Mengapa dia begitu salah dalam hal itu?

BLINKEN SETIAUSAHA: Dua perkara. Dia berkata dan kami telah mengatakan selama ini bahawa Taliban berada dalam kedudukan yang kuat. Ketika kami menjawat jawatan, Taliban berada pada posisi terkuatnya sejak 2001, sejak terakhir berkuasa di Afghanistan sebelum 9/11, dan telah berjaya meningkatkan kemampuannya selama beberapa tahun terakhir dalam cara yang ketara. Jadi itu adalah sesuatu yang kita lihat dan peramalkan.

Setelah mengatakan bahawa, Pasukan Keselamatan Afghanistan - Pasukan Keselamatan Afghanistan yang telah kami laburkan, masyarakat antarabangsa telah melabur selama 20 tahun - membangun kekuatan 300,000, melengkapkan mereka, dengan kekuatan udara yang mereka miliki bahawa Taliban tidak ada - kekuatan itu terbukti tidak mampu mempertahankan negara. Dan itu berlaku lebih pantas daripada yang kita jangkakan.

SOALAN: Oleh itu, apa artinya semua ini untuk imej Amerika di dunia dan untuk apa yang diperkatakan oleh Presiden Biden dengan kuat, perlunya berjuang atas nama demokrasi dan nilai-nilai demokrasi, untuk melihat kita pergi dan kumpulan pelampau masuk dan mengambil alih kuasa yang mahu menutup hak kanak-kanak perempuan untuk bersekolah, iaitu melaksanakan tentera yang menyerah, itu hanyalah mewakili nilai-nilai demokratik yang Presiden Biden katakan bahawa Amerika Syarikat mesti memperjuangkannya?

BLINKEN SETIAUSAHA: Jadi saya fikir ada dua perkara yang penting di sini. Pertama, saya kembali kepada cadangan ini bahawa dari segi apa yang akan kita lakukan di Afghanistan - alasan kita berada di sana sejak awal, untuk berurusan dengan mereka yang menyerang kita pada 9/11 - kita berjaya melakukannya. Dan mesej yang saya rasa harus disuarakan dengan kuat.

Juga benar bahawa tidak ada yang lebih diinginkan oleh pesaing strategik kita di seluruh dunia daripada melihat kita terjebak di Afghanistan selama lima, sepuluh, atau dua puluh tahun lagi. Itu bukan untuk kepentingan nasional.

Perkara lain adalah ini: Apabila kita menganggap wanita dan gadis, semua orang yang telah menjalani kehidupan mereka maju, ini sangat memikat. Ia adalah barang yang sukar. Saya telah bertemu dengan sebilangan pemimpin wanita ini yang telah melakukan banyak hal untuk negara mereka dan wanita dan gadis di Afghanistan sejak 20 tahun yang lalu, termasuk baru-baru ini pada bulan April ketika saya berada di Kabul. Dan saya rasa sekarang adalah kewajiban masyarakat antarabangsa untuk melakukan segala yang kami dapat dengan menggunakan setiap alat yang kami ada - ekonomi, diplomatik, politik - untuk berusaha mengekalkan keuntungan yang telah mereka hasilkan. 

Dan akhirnya itu adalah demi kepentingan Taliban - mereka harus membuat keputusan itu, tetapi demi kepentingan diri mereka jika mereka benar-benar meminta penerimaan, pengiktirafan antarabangsa; jika mereka mahukan sokongan, jika mereka mahu sekatan dicabut - semua itu memerlukan mereka menegakkan hak asasi, hak asasi. Sekiranya mereka tidak dan jika mereka berada dalam kedudukan berkuasa dan mereka tidak melakukannya, maka saya fikir Afghanistan akan menjadi negara paria.

SOALAN: Setiausaha Negara Tony Blinken, terima kasih banyak kerana menyertai kami pagi ini.

BLINKEN SETIAUSAHA: Terima kasih kerana mempunyai saya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen