ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Terkini Afghanistan Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita pecah India Berita orang Ceramah Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Menakutkan? Penerbangan Air India A320 dari Delhi ke Kabul

Air India A320 berlepas di Kabul untuk Delhi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Penerbangan Air India 243 pada hari Ahad, dikendalikan dengan Airbus 320, dalam penerbangan yang dijadualkan dari Delhi, India, ke ibu kota Kabul Afghanistan. Ketika penerbangan anggota Star Alliance ini dalam perjalanan dan dalam perjalanan, Kabul ditimpa oleh pejuang Taliban.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • "Ruang udara di Afghanistan dinyatakan ditutup, jadi tidak ada pesawat yang dapat beroperasi di sana. Penerbangan kami yang dijadualkan ke Kabul juga tidak dapat dilakukan, ”kata jurucakap Air India.
  • Semalam, penerbangan Air India Penerbangan 243 dari Delhi ke Kabul pada pukul 8:50 pagi waktu India sedikit ditangguhkan ketika berangkat dengan 40 penumpang Afghanistan dengan Airbus A320.
  • Ia adalah penerbangan 2 jam 5 minit ke negara jiran Afghanistan. Setelah melintasi sempadan di AI 243 pada 15 Ogos dan pendekatan dijangka bermula, pesawat Air India diperintahkan untuk menahan dan melingkar pada ketinggian 16,000 kaki selama 90 minit lagi sebelum ia dibenarkan mendarat.

Pendaratan kadang-kadang boleh ditangguhkan kerana komunikasi udara yang lemah di ruang udara Afghanistan.

Ketika orang India menyambut Hari Kemerdekaan pada hari Ahad, 15 Ogos, Taliban telah menimbulkan kekacauan dan ketakutan dalam mengambil alih Kabul, ibu negara Afghanistan.

Orang-orang Kabul ditinggalkan dalam keadaan panik ketika berita diberitahu bahawa Taliban telah mengepung kota itu pada hari itu. Pemerintah Afghanistan melarikan diri dari negara itu, dan kota itu sendiri sedang bergolak.

Air India 243, sebuah Star Alliance penerbangan yang dikendalikan oleh Air India, membawa 6 anak kapal dan 40 penumpang dari Delhi ke Kabul tanpa mengetahui sama ada mereka akan dibenarkan mendarat walaupun mereka sampai di ruang udara Kabul. Pesawat itu diperintahkan untuk mengelilingi langit tanpa alasan yang jelas.

Untuk 90 minit berikutnya, Air India mengelilingi langit pada ketinggian 16,000 kaki. Penerbangan Air India telah berangkat dengan bahan bakar jet tambahan. Juruterbang yang berpengalaman tahu bahawa mungkin ada kelewatan mendarat kerana komunikasi penerbangan yang buruk di ruang udara Kabul kadang-kadang.

Seperti pesawat India, 2 lagi pesawat asing terbang tanpa izin untuk mendarat. Selain Taliban mengambil alih bandar, mengoperasikan pesawat di Kabul adalah sedikit cabaran.

Lapangan terbang Kabul sering kali dikatakan "sibuk dan membosankan" juruterbang. Selama ini sepanjang tahun, terbang ke bandar menimbulkan cabaran tambahan: angin kencang dan berangin.

Pesawat 160 tempat duduk itu dipandu oleh Kapten Aditya Chopra.

Kebenaran akhirnya diberikan pada jam 3:30 petang waktu tempatan untuk pesawat mendarat.

Namun, sedikit penumpang dan anak kapal tahu bahawa keadaan politik di Kabul semakin buruk. Walaupun kapal terbang mendarat, tidak ada kru yang meninggalkan kokpit, yang biasa terjadi di Kabul. Setelah menunggu kira-kira satu setengah jam, penerbangan Air India menaiki 129 penumpang dan berangkat ke Delhi sekali lagi.

Pesawat itu membawa kakitangan kedutaan India, pegawai pemerintah Afghanistan, sekurang-kurangnya dua anggota Parlimen Afghanistan, dan seorang penasihat kanan kepada mantan Presiden Ashraf Ghani.

Seorang penumpang mengatakan bahawa dia dapat melihat orang-orang di lapangan terbang Kabul putus asa cuba pergi.

Pada hari Isnin, Air India mempunyai penerbangan yang dijadualkan untuk Kabul dari Delhi pada pukul 8:50 pagi. Pertama ditangguhkan hingga 12:50 malam dan kemudian ditangguhkan berikutan penutupan ruang udara di Afghanistan setelah NOTAM - Notice to Airmen, notis rasmi yang mengandungi maklumat mengenai operasi penerbangan, dikeluarkan.

Beberapa penumpang di pesawat menceritakan bahawa mereka dapat "merasakan ketegangan di darat," tetapi tidak jelas apa sebenarnya.

Terdapat tentera yang melintasi landasan. Terdapat juga aktiviti gemuruh udara: Pesawat pengangkutan tentera C-17 Globemaster dan helikopter Chinook terbang masuk dan keluar.

Dan mereka melihat pesawat awam milik Pakistan (PIA) dan Qatar Airways diparkir di landasan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen