ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah budaya Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Pelbagai Berita

Perlindungan Badak Hitam yang terancam di Tanzania mengambil langkah baru, membantu pelancongan

Perlindungan Badak Hitam yang terancam bermaksud perlindungan pelancongan

Kawasan Konservasi Ngorongoro di Tanzania minggu ini melancarkan kaedah perlindungan baru untuk menyelamatkan badak hitam yang paling terancam dalam ekosistem pemuliharaannya dan seluruh wilayah Afrika Timur. Bersama dengan Kementerian Sumber Asli dan Pelancongan dengan sokongan teknikal dari Frankfurt Zoological Society (FZS), Ngorongoro Conservation Area Authority (NCAA) kini melindungi populasi badaknya dengan tanda khas dan alat elektronik untuk pemantauan radio agar mudah dijejaki.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Sepuluh badak akan ditandakan di kawasan pemuliharaan pada bulan ini.
  2. Jumlah badak yang tinggal di dalam Kawah Ngorongoro telah meningkat menjadi 71 orang, di antaranya 22 lelaki dan 49 perempuan.
  3. Semua badak yang tinggal di Tanzania akan ditandai dengan nombor pengenalan yang didahului oleh huruf "U" untuk membezakannya dengan yang ada di Kenya yang berdekatan, ditandai dengan huruf pengenal "V" yang mendahului nombor haiwan individu.

Angka rasmi yang ditetapkan untuk badak di Ngorongoro di Tanzania bermula dari 161 hingga 260, kata pegawai pemuliharaan.

Tanda pengenalan pada cuping telinga kiri dan kanan badak akan diletakkan, sementara 4 mamalia jantan akan dipasang dengan alat untuk memantau radio untuk memantau pergerakan mereka semasa melakukan perjalanan melampaui batas pemuliharaan.

Perlindungan badak Afrika hitam ini di Ngorongoro sedang dilakukan pada masa ini ketika para pakar pemuliharaan menghadapi masalah yang berkaitan dengan peningkatan aktiviti manusia di kawasan warisan ini disebabkan oleh populasi manusia yang meroket yang berkongsi ekosistemnya dengan hidupan liar.

Selamatkan Badak Antarabangsa, badan amal pemuliharaan yang berpusat di United Kingdom (UK) untuk pemeliharaan badak in situ, mengatakan dalam laporan terbarunya bahawa hanya ada 29,000 badak yang tersisa di dunia. Jumlah mereka menurun tajam dalam 20 tahun terakhir.

Penyelidik dari Sigfox Foundation telah memasang badak di negara-negara Afrika Selatan dengan alat khas dengan sensor untuk mengesan pergerakan mereka menyelamatkan mereka dari pemburu haram, kebanyakannya dari Asia Tenggara di mana tanduk badak diinginkan.

Dengan mengesan haiwan, para penyelidik dapat melindungi mereka dari pemburu haram dan lebih memahami kebiasaan mereka untuk melindungi, kemudian menukarnya untuk membiakkannya, di kawasan terlindung dan akhirnya memelihara spesies tersebut.

Yayasan Sigfox kini bekerjasama dengan 3 organisasi pemuliharaan hidupan liar antarabangsa terbesar untuk memperluas sistem penjejakan badak dengan sensor.

Fasa pertama percubaan pelacakan badak, yang disebut "Now Rhino Speak," berlangsung dari bulan Julai 2016 hingga Februari 2017 di kawasan yang melindungi 450 badak liar di Afrika Selatan.

Afrika Selatan adalah rumah bagi 80 peratus badak yang tersisa di dunia. Dengan populasi yang dihancurkan oleh pemburu haram, ada bahaya nyata untuk kehilangan spesies badak pada tahun-tahun mendatang kecuali jika pemerintah Afrika mengambil langkah serius untuk menyelamatkan mamalia besar ini, kata pakar Save the Rhino.

Badak hitam adalah antara haiwan yang diburu dan terancam punah di Afrika dengan populasi mereka berkurang dengan kadar yang membimbangkan.

Pemuliharaan badak kini menjadi sasaran utama yang ingin dilakukan oleh para pemuliharaan untuk memastikan kelangsungan hidup mereka di Afrika setelah perburuan serius yang telah merosot jumlah mereka dalam beberapa dekad yang lalu.

Taman Negara Mkomazi di Tanzania kini menjadi taman hidupan liar pertama di Afrika Timur yang khusus dan berdedikasi untuk pelancongan badak.

Menghadap ke Gunung Kilimanjaro di utara, dan Taman Nasional Tsavo West di Kenya di timur, Taman Nasional Mkomazi menawarkan pelbagai jenis hidupan liar termasuk lebih dari 20 spesies mamalia dan sekitar 450 spesies burung.

Melalui Kepercayaan Pemeliharaan Hidupan Liar George Adamson, badak hitam itu diperkenalkan semula menjadi kawasan yang dilindungi dan berpagar di Taman Nasional Mkomazi yang kini memelihara dan membiakkan badak hitam.

Badak hitam Afrika dipindahkan ke Mkomazi dari taman-taman lain di Afrika dan Eropah. Badak hitam di Afrika selama bertahun-tahun menjadi spesies haiwan yang paling diburu menghadapi bahaya besar sehingga ia pupus kerana permintaan tinggi di Timur Jauh.

Meliputi kawasan seluas 3,245 kilometer, Taman Nasional Mkomazi adalah salah satu taman hidupan liar Tanzania yang baru ditubuhkan di mana anjing liar dilindungi bersama dengan badak hitam. Pelancong yang mengunjungi taman ini mungkin melihat anjing liar yang dikira sebagai spesies terancam di Afrika.

Dalam beberapa dekad yang lalu, badak hitam biasa berkeliaran di antara ekosistem hidupan liar Mkomazi dan Tsavo, yang meluas dari Taman Nasional Tsavo West di Kenya hingga ke lereng bawah Gunung Kilimanjaro.

Badak hitam Afrika adalah spesies asli yang tinggal di negeri jajaran Afrika Timur dan Selatan. Mereka diklasifikasikan sebagai spesies terancam dengan sekurang-kurangnya 3 sub-spesies yang dinyatakan pupus oleh Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN).

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Tinggalkan Komen