ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita pecah China Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita trending Now Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Dari mana sebenarnya Coronavirus berasal?

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

CIA mencuba dan kembali dengan tangan kosong. AS ingin menyalahkan makmal China atas kebocoran, sementara China bertindak balas dan menuding jari ke makmal AS sebagai balasan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • CIA dan agensi Perisik AS yang lain kembali dengan tangan kosong dalam laporan mereka mengenai bagaimana COVID-19 bermula dan hubungan China.
  • Presiden AS Biden diberitahu pada Selasa malam mengenai hasil siasatan yang tidak dapat disimpulkan
  • Persoalannya adalah dan masih ada jika Coronavirus bermula secara semula jadi atau merupakan hasil kemalangan atau eksperimen kebocoran makmal.

Laporan CIA mengenai China

Penilaian, yang diperintahkan oleh Presiden AS Biden 90 hari yang lalu, menyoroti cabaran sukar pentadbiran untuk mendapatkan lebih banyak maklumat dan kerjasama dari Kerajaan China Tengah di Beijing.

Bekas Presiden Trump memanggil COVID-19 Viru Cinas.

Pada permulaan Virus Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) memuji China dalam tindak balas Coronavirus-nya.

China ragu-ragu untuk berkongsi rekod makmal, sampel genom, dan data lain yang dapat memberikan penerangan lebih lanjut mengenai asal-usul virus, menurut sebuah artikel mengenai laporan perisikan baru yang diterbitkan hari ini di Wall Street Journal.

Kesimpulannya setakat ini adalah jika China tidak akan memberikan akses ke kumpulan data tertentu, kebenaran tidak akan pernah keluar.

Wall Street Journal telah merangkumi pencarian jawapan global, mengesan Pertubuhan Kesihatan Sedunia, doktor dan saintis di China dan di seluruh dunia, komuniti perisik AS, dan rangkaian pakar penyakit yang luas, semuanya berjuang untuk mengumpulkan satu set yang membingungkan petunjuk berbeza. Berikut adalah beberapa penemuan penting.

Siasatan Wall Journal mendapati China menolak tekanan antarabangsa untuk penyelidikan yang dilihatnya sebagai usaha untuk menyalahkan, menangguhkan siasatan selama berbulan-bulan, mendapatkan hak veto terhadap peserta dan menegaskan ruang lingkupnya juga mencakup negara-negara lain. 

Pasukan yang diketuai WHO yang melakukan perjalanan ke China pada awal 2021 untuk menyiasat asal-usul virus itu berjuang untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai penyelidikan yang dilakukan China sebelumnya, menghadapi kekangan dalam lawatannya selama sebulan, dan tidak memiliki banyak kekuatan untuk melakukan penyelidikan yang menyeluruh dan tidak memihak tanpa restu pemerintah China. Dalam laporan akhir mereka, para penyiasat mengatakan bukti yang tidak cukup berarti mereka belum dapat menyelesaikan kapan, di mana, dan bagaimana virus itu mulai menyebar.

Laporan di media ramah Cina berbunyi: Agensi PBB Jumaat lalu mencadangkan fasa kedua kajian mengenai asal-usul coronavirus di China dan memanggil China "Bersikap telus dan terbuka dan bekerjasama."

Setelah penyelidikan bersama WHO-China menyimpulkan bahawa membuang masa untuk mengkaji teori buntu ini pada bulan Mac, Presiden AS Joe Biden mengikuti pendahulunya Donald Trump dan meminta penyelidikan lain di makmal bio yang berpusat di Wuhan.

Tetapi banyak Biolabs AS juga merupakan antara suspek kebocoran, dan banyak orang China telah memberi tanda tanya di Fort Detrick, makmal biowapon AS yang ditubuhkan semasa Perang Dunia II.

Kementerian Luar China pada hari Isnin meminta Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) untuk mempertahankan kedudukan saintifik dan profesionalnya dalam menelusuri asal-usul COVID-19 dan menentang keras pemolitikkan masalah tersebut ketika ia bersiap untuk fasa kedua kajian.

Agensi PBB pada hari Jumaat lalu mengusulkan fasa kedua kajian mengenai asal-usul coronavirus di China dan meminta China "untuk bersikap telus dan terbuka dan bekerjasama."

Cadangan WHO tidak sesuai dengan kedudukan China dan banyak negara, kata jurucakap Kementerian Luar China Zhao Lijian pada taklimat akhbar harian.

Rancangan untuk fasa seterusnya kajian mengenai asal usul global harus dipimpin oleh negara-negara anggota seperti yang dipersetujui pada resolusi Majlis Kesihatan Sedunia ke-73, kata Zhao. 

"Kami berharap bahawa WHO dan negara-negara anggota dengan sengaja berkomunikasi dan berunding antara satu sama lain dan mendengarkan pendapat dan cadangan semua pihak secara meluas dan memastikan bahawa proses penyusunan rancangan kerja terbuka dan telus," katanya kepada wartawan, sambil menambahkan cadangan WHO kajian mengenai asal sedang dikaji oleh pakar China. 

Kajian Origins adalah isu saintifik dan memerlukan kerjasama para saintis di seluruh dunia, kata Zhao, sambil mengutuk beberapa negara, termasuk AS, kerana mempolitikkan virus tersebut.

Orang Cina membantah menyasarkan Makmal AS Maryland.

Sehingga petang Isnin, lebih daripada 750,000 warganegara China telah menandatangani surat bersama kepada WHO, yang menuntut organisasi tersebut menjalankan siasatan ke makmal AS.

"AS harus bersuara dengan suara masyarakat antarabangsa termasuk orang-orang China, dan memberikan laporan yang memuaskan", kata Zhao. 

Kementerian Luar China berulang kali meminta Washington untuk menanggapi kebimbangan antarabangsa mengenai makmal bio dan mengundang pakar antarabangsa ke wilayahnya untuk menyiasat risiko mereka.

Pencarian dari mana datangnya virus itu menjadi isu diplomatik yang telah memicu hubungan China yang merosot dengan AS dan sekutu Amerika. AS dan yang lain mengatakan bahawa China tidak bersikap telus mengenai apa yang berlaku pada awal wabak ini. China menuduh pengkritik berusaha menyalahkannya atas pandemi dan mempolitikkan isu yang harus diserahkan kepada para saintis.

Nampaknya kebenaran tidak akan pernah keluar, sementara ribuan orang mati setiap hari kerana apa sahaja yang berlaku dengan COVID-19.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen