ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Kesihatan Berita Berita Terkini Thailand Pelancongan Pelbagai Berita

Hospital Thailand menemui lebih banyak sub-varian Delta baru

Sub-varian Delta baru ditemui oleh hospital Thailand - Gambar milik Pattaya Mail

Hospital Ramathibodi di Thailand telah menemui 4 sub-varian baru dari strain Delta dari coronavirus novel dalam sampel yang dianalisis oleh hospital.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Sejauh ini, para pakar telah mengenal pasti lebih dari 60 kemungkinan mutasi dalam susunan genetik strain Delta.
  2. Dari jumlah tersebut, 22 diketahui bertanggungjawab terhadap kemunculan sub-varian baru.
  3. Varian Delta sekitar 60 peratus lebih mudah menular daripada virus SARS-CoV-2 yang asal dan dapat melepaskan kekebalan dari jangkitan sebelumnya kira-kira separuh masa.

Ketua Pusat Genomik Perubatan Ramathibodi, Prof Dr Wasun Chatratita, mengatakan sub-varian dikesan dalam sampel yang diterima dari beberapa hospital di seluruh Thailand.

Dia mengatakan sub-varian AY.4 (B.1.617.2.4) dijumpai dalam 3% sampel yang dihantar dari Pathum Thani, sementara AY.6 (B.1.617.2.6) dikesan dalam 1% sampel dari seluruh negara. Sementara itu, sub-varian AY.10 (B.1.617.2.10) dan AY.12 AY.12 (B.1.617.2.15) ditemui dalam 1% sampel yang dihantar dari Bangkok.

Sejauh ini, para pakar telah mengenal pasti lebih dari 60 kemungkinan mutasi dalam susunan genetik strain Delta. Dari jumlah tersebut, 22 diketahui bertanggungjawab terhadap kemunculan sub-varian baru. Sub-varian Delta pertama, yang telah disahkan, AY.1 dan AY.2, pertama kali ditemui di Nepal.

Penyelidik di Columbia University Mailman School of Public Health menggunakan model komputer untuk menganggarkan bahawa Varian Delta sekitar 60 peratus lebih mudah berjangkit daripada virus SARS-CoV-2 yang asal dan dapat melepaskan kekebalan dari jangkitan sebelumnya kira-kira separuh masa. Berbanding dengan Delta, Beta dan Gamma kurang menular tetapi lebih mampu melepaskan diri dari kekebalan. Berbanding dengan virus asal, Iota lebih membawa maut kepada orang dewasa yang lebih tua.

Dr Wan Yang, PhD, penolong profesor epidemiologi dan penulis utama kajian mengatakan: "Varian baru SARS-CoV-2 telah tersebar luas, tetapi pada masa ini vaksin masih sangat berkesan untuk mencegah penyakit yang teruk dari jangkitan ini, jadi sila dapatkan divaksin jika anda belum melakukannya.

“Penting untuk kita memantau penyebaran varian ini dengan seksama sehingga dapat memandu langkah pencegahan, kampanye vaksinasi, dan penilaian keberkesanan vaksin.

"Lebih asasnya, untuk membatasi kemunculan varian baru dan berakhir wabak COVID-19, kita memerlukan upaya global untuk memvaksinasi semua populasi di seluruh dunia, dan terus menggunakan langkah-langkah kesihatan awam yang lain sehingga bahagian populasi yang mencukupi dilindungi oleh vaksinasi. "

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Linda Hohnholz, penyunting eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan menyunting artikel sejak awal kerjayanya. Dia telah menerapkan hasrat semula jadi ini ke tempat-tempat seperti Hawaii Pacific University, Chaminade University, Hawaii Children Discovery Center, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komen