ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Jenayah Berita Kerajaan Berita Bercuti Hawaii LGBTQ Berita orang Pengumuman Akhbar Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA Pelbagai Berita WTN

Paparan Rangkaian Pelancongan Dunia mengenai Pelancongan dan Keganasan

wtn350x200
Ditulis oleh Peter E. Tarlow

Kekacauan dan serangan keganasan hari ini di
Lapangan Terbang Antarabangsa Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan dan Baron Hotel yang berdekatan adalah penukar permainan juga untuk Industri Pelancongan dan Pelancongan global yang sudah rapuh.
Presiden Jaringan Pelancongan Dunia Dr Peter Tarlow mengeluarkan laporan dengan pandangannya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Serangan hari ini di Kabul, Afghanistan juga merupakan serangan terhadap Pelancongan Dunia.
  • Ogos 26th serangan terhadap orang awam lapangan terbang Kabul yang cuba meninggalkan Afghanistan berfungsi sebagai peringatan lebih lanjut mengenai betapa bahayanya keadaan di Afghanistan. 
  • Dengan tarikh akhir AS dan sekutunya berlepas dari negara itu dengan cepat menghampiri adalah penting bahawa profesional industri pelancongan menarik nafas panjang dan mempertimbangkan kemungkinan kesan kemenangan Taliban terhadap dunia pelancongan. 

. Rangkaian Pelancongan Dunia merasakan penting bagi sektor global ini untuk tidak kebal terhadap perkembangan global semasa mengenai COVID, Perubahan Iklim, dan ancaman keganasan.

Presiden WTN Peter Tarlow yang juga pakar keselamatan dan keselamatan yang diiktiraf dalam industri pelancongan dan pelancongan menulis:

Pelancongan tidak terpisah dari banyak krisis global yang sedang berlaku

Walaupun akan ada banyak artikel mengenai pengambilalihan Taliban Afghanistan yang ditulis dari perspektif politik, seringkali mustahil untuk memisahkan dunia tindakan politik dari dunia pelancongan. Sebagai contoh, serangan Al Qaeda pada bulan September 2001 adalah tindakan politik, tetapi hasilnya adalah ekonomi segera untuk pelancongan dan industri pelancongan masih terasa sekitar dua puluh tahun kemudian, gema 11 September 2001. September 2021 tidak hanya akan menandakan dua puluh tahun sejak serangan yang juga disebut 9-11 (11 Septemberth) tetapi permulaan era yang berpotensi baru dan lebih berbahaya bagi dunia pelancongan. 

Tidak ada yang tahu bagaimana dunia pelancongan dalam 6 bulan, setahun, atau dua tahun dari sekarang. Industri pelancongan selalu rentan terhadap peristiwa politik atau ekonomi yang tidak dapat diramalkan atau tidak dijangka yang sering disebut sebagai peristiwa "angsa hitam".  

Sebagai komunikasi yang maju menjadikan dunia semakin kecil, dan peristiwa-peristiwa menjadi terkenal di seluruh dunia hampir seketika, nampaknya jumlah kejadian angsa hitam bertambah seiring dengan berjalannya waktu.  

Acara ini sering mempengaruhi keputusan perjalanan kita, baik untuk kesenangan dan perniagaan. Pegawai pelancongan perlu sentiasa berhati-hati bahawa arus sejarah bukanlah peristiwa tunggal, tetapi banyak peristiwa. Ironinya campuran ini nampaknya tidak mungkin terjadi sebelum berlakunya tetapi setelah berlaku nampaknya pada pandangan belakang adalah hasil yang logik. 

Peristiwa akhir musim panas 2021 menunjukkan pelbagai peristiwa ini dan dari pelancongan, perspektif industri memerlukan analisis yang teliti. Walaupun saya menulis artikel ini dari perspektif Amerika Syarikat, pada kenyataannya, banyak arus bersejarah ini akan memberi kesan kepada industri pelancongan dunia. 

Musim panas 2021 dipenuhi dengan cabaran baru dan tidak dapat diselesaikan. Sebagai contoh, industri pelancongan berharap pada akhir musim panas hemisfera utara bahawa pandemi COVID-19 akan menjadi sebahagian daripada sejarah dan bukan merupakan cabaran yang berterusan.  

Varian Delta wabak COVID mengakhiri harapan itu. 

Pada bulan Ogos 2021, sebahagian besar dunia terjebak dalam isu-isu seperti memberi vaksin atau tidak dan jika diperlukan tembakan ketiga. Enam bulan yang lalu, tidak ada orang, atau sangat sedikit orang, yang pernah mendengar tentang varian Delta COVID.

 Pusat pelancongan, seperti Hawaii, berkembang pesat, dan ada harapan bahawa industri pelayaran akan segera berdiri. 

Sebagai gantinya, kami membaca tajuk utama seperti: "Hawaii Govour Discourages Travel to State Amid Uptick in COVID-19 Cases" (majalah Travel & Leisure), atau Menempah Hawaii Travel kini menjadi keputusan hidup dan mati. (eTurboNews)

Peningkatan kes covid ini berlaku pada waktu yang hampir sama dengan AS (dan sebahagian besar dunia) mengalami kes inflasi terburuk dalam beberapa dekad.   

Tajuk utama seperti yang berikut dari CNBC (Julai 2021) “Inflasi naik lebih tinggi daripada yang dijangkakan pada bulan Jun kerana indeks harga naik 5.4%” menyatakan apa yang diketahui oleh setiap orang yang membeli-belah. Adalah sangat penting bagi pegawai pelancongan untuk memahami kesan inflasi kerana orang yang sudah bersara yang sihat membentuk segmen industri pelancongan santai. Segmen orang yang sering bepergian ini sering hidup dengan pendapatan tetap dan sangat sensitif terhadap kenaikan harga.  

Krisis tambahan yang mempengaruhi industri pelancongan adalah jenayah

Contohnya dalam artikel berita BBC pada 7 Julaith mengenai jenayah di Amerika menyatakan: "The New York Times melihat 37 bandar di seluruh AS dengan data untuk tiga bulan pertama tahun ini (2021), dan secara keseluruhan terdapat peningkatan pembunuhan sebanyak 18% berbanding dengan jangka masa yang sama pada tahun 2020. "

Tajuk utama di seluruh dunia tidak menggalakkan perjalanan ke Amerika Syarikat setelah sempadannya dibuka semula. Gelombang jenayah juga mempengaruhi perjalanan domestik ke bandar-bandar AS seperti Chicago, Portland, Oregon, Miami, Houston, San Francisco, Seattle, Washington, DC, dan New York City. 

. serangan di lapangan terbang Kabul hari ini menggariskan fakta bahawa pelancongan kini menghadapi ancaman baru.  

Pada ketika ini, tidak ada yang tahu dengan pasti betapa mematikan pengambilalihan Taliban terhadap pelancongan dunia.  

Yang kita tahu ialah Afghanistan kini berada di bawah kawalan kumpulan pengganas yang hampir lengkap. Pemerintahan Taliban ke atas Afghanistan dua puluh tahun yang lalu menghasilkan tempat perlindungan yang selamat bagi pengganas Al-Qaida dan banyak serangan terhadap sasaran politik dan pelancongan utama seperti Pusat Perdagangan Dunia New York.  

Fakta bahawa Afghanistan kini dikendalikan oleh kumpulan Islam fundamentalis menjadikan keadaannya sama sekali berbeza dengan masalah semasa yang lain, terutama kerana pelancongan pada masa lalu berfungsi sebagai magnet bagi serangan keganasan. Potensi pengganas yang membahayakan industri pelancongan kini lebih besar daripada pada titik mana pun sejak serangan 9-11. 

Ringkasan ringkas mengenai beberapa cabaran yang dijatuhkan oleh kejatuhan Afghanistan untuk pelancongan dunia:

  • Perjalanan mungkin menjadi lebih sukar dan berbahaya. Kenyataan bahawa sekarang ada ribuan orang yang tidak diperiksa yang telah meninggalkan Afghanistan bererti ada kemungkinan sekurang-kurangnya sebilangan orang-orang ini menjadi sebahagian daripada sel tidur dan pemerintah harus mengambil langkah berjaga-jaga tambahan sehingga jelas siapa melancong dan untuk apa keadaan.
  • Sempadan AS-Mexico, yang sudah berbahaya, akan menjadi jauh lebih berbahaya. Amerika Syarikat selama tujuh bulan terakhir telah menerapkan kebijakan "sempadan terbuka". Migran yang tidak berpengalaman atau miskin kini memasuki Amerika Syarikat dari kedua-dua negara yang ramah dan tidak ramah. Sebilangan orang ini datang kerana alasan suaka politik atau peluang ekonomi. Yang lain mungkin datang dengan alasan yang kurang positif dan sekali di AS mereka bebas untuk pergi ke mana sahaja mereka mahu. Penghijrahan tanpa henti tanpa henti ini telah mengakibatkan peningkatan jenayah dan penyakit termasuk Covid. 
  • Eropah semestinya mengharapkan pertambahan pelarian tanpa had yang akan menjadikan Eropah kurang selamat dan kurang menarik perhatian pengunjung. Hasilnya akan menjadi penurunan taraf hidup dan kualiti hidup Eropah.
  • Sumber pendapatan tradisional Taliban, ubat-ubatan haram dan terutama pengeluaran heroin, akan meningkat dan kenaikan ini pasti akan menimbulkan masalah bagi industri pelancongan. “Petani narkotik” tidak lagi perlu takut selain pemungut cukai dan hasilnya mungkin merupakan peningkatan besar dalam perdagangan dadah (dan mungkin juga seks) di seluruh dunia, terutama di negara-negara barat. Negara-negara inilah yang menghasilkan sebahagian besar pelancongan dunia. 
  • Pengunduran Amerika Syarikat secara tiba-tiba dari Afghanistan dan kurangnya koordinasi dengan sekutu NATOnya mungkin mengakibatkan persekutuan NATO melemahkan tepat pada masa pelancongan mungkin menghadapi ancaman terorisme yang baru. Industri pelancongan perlu bekerjasama dan dengan beberapa agensi kerajaan untuk menentang ancaman baru keganasan atau jenayah terancang. 
  • Kenyataan bahawa pada masa ini orang Cina melihat Amerika yang lemah mungkin mendorong serangan ke atas Taiwan atau bahagian lain di laut China Selatan. Tahap ketidakstabilan seperti itu hanya dapat merugikan pemulihan pelancongan di sepanjang rantau Asia Pasifik dan di negara-negara Asia selatan Pelancongan di rantau ini dapat dikuasai sepenuhnya oleh orang Cina dan negara-negara seperti Korea Utara mungkin menjadi berani untuk bertindak secara sembrono. Harus diingat bahawa sebahagian besar kargo dunia berjalan dengan kapal dan serangan di lorong laut utama boleh mengakibatkan kenaikan harga pengangkutan. 
  • Kejatuhan Kabul adalah panggilan bangun untuk eksekutif pelancongan. Ini bukan waktunya untuk mengurangkan keselamatan pelancongan, melainkan merancang untuk jangka masa yang mungkin sukar.  

Pemimpin pelancongan perlu bekerjasama dengan pemerintah, lembaga penegak hukum, dan kementerian kesihatan mereka untuk mewujudkan keadaan untuk industri pelancongan yang diperluas dan keselamatan dan keamanan yang lebih besar.  

Ini bukan masa yang mudah, tetapi industri pelancongan yang harus bertahan mesti menghadapi realiti, harus bersiap sedia untuk yang terburuk, tetapi pada masa yang sama berdoa untuk yang terbaik dan berusaha untuk menyatukan orang.

Tentang Rangkaian Pelancongan Dunia (WTN)

WTN adalah suara lama perjalanan perniagaan pelancongan dan pelancongan bersaiz kecil dan sederhana di seluruh dunia. Dengan menyatukan usaha kami, kami membawa ke depan kebutuhan dan aspirasi perniagaan kecil dan sederhana dan Pemangku Kepentingan mereka.

Dengan menyatukan anggota sektor swasta dan awam di platform serantau dan global, WTN tidak hanya menganjurkan anggotanya tetapi memberi mereka suara pada pertemuan pelancongan utama. WTN menyediakan peluang dan jaringan penting untuk anggotanya di 128 negara.

Maklumat lebih lanjut mengenai keahlian dan aktiviti pergi ke www.wtn.travel

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Peter E. Tarlow

Dr. Peter E. Tarlow adalah penceramah dan pakar terkenal di dunia yang mengkhususkan diri dalam kesan kejahatan dan keganasan terhadap industri pelancongan, pengurusan risiko acara dan pelancongan, dan pelancongan dan pembangunan ekonomi. Sejak tahun 1990, Tarlow telah membantu masyarakat pelancongan dengan masalah seperti keselamatan dan keamanan perjalanan, pengembangan ekonomi, pemasaran kreatif, dan pemikiran kreatif.

Sebagai pengarang terkenal dalam bidang keselamatan pelancongan, Tarlow adalah pengarang penyumbang untuk banyak buku mengenai keselamatan pelancongan, dan menerbitkan banyak artikel penyelidikan akademik dan gunaan mengenai masalah keselamatan termasuk artikel yang diterbitkan dalam The Futurist, Journal of Travel Research dan Pengurusan Keselamatan. Rangkaian artikel profesional dan ilmiah Tarlow merangkumi artikel mengenai subjek seperti: "pelancongan gelap", teori terorisme, dan pembangunan ekonomi melalui pelancongan, agama dan keganasan dan pelancongan pelayaran. Tarlow juga menulis dan menerbitkan buletin pelancongan on-line popular Tidbits yang dibaca oleh ribuan profesional pelancongan dan pelancongan di seluruh dunia dalam edisi bahasa Inggeris, Sepanyol dan Portugis.

https://safertourism.com/

Tinggalkan Komen