ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Terkini Denmark Berita Kerajaan Berita Kesihatan Industri hospitaliti Berita Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Denmark menamatkan SEMUA sekatan COVID-19 pada 10 September

Denmark menamatkan semua sekatan COVID-19 pada 10 September
Denmark menamatkan semua sekatan COVID-19 pada 10 September
Ditulis oleh Harry Johnson

Klasifikasi COVID-19 yang tidak lama lagi akan berakhir sebagai ancaman masyarakat yang kritikal membolehkan pihak berkuasa Denmark memaksa sekatan seperti syarat memakai topeng dan 'coronapass' wajib, serta melarang perhimpunan besar-besaran di negara ini.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Denmark berhenti mengkategorikan virus itu sebagai "penyakit kritikal secara sosial". 
  • Denmark akan mencabut semua sekatan yang berkaitan dengan wabak pada bulan September.
  • Hasil positif adalah hasil "kawalan wabak yang kuat".

Pegawai kesihatan Denmark mengeluarkan pernyataan hari ini yang mengumumkan bahawa mereka telah membuat keputusan untuk berhenti mengkategorikan COVID-19 sebagai "penyakit kritikal secara sosial," kerana mereka terkawal. Keputusan itu bermaksud bahawa sebarang asas undang-undang untuk sekatan berkaitan dengan pandemi tidak ada lagi dan oleh itu semua sekatan akan dicabut pada 10 September.

"Wabak ini terkawal. Kami mempunyai kadar vaksinasi yang tinggi," kata pernyataan itu. 

Walaupun hasil positif adalah hasil dari "pengendalian wabak yang kuat," peraturan khas yang telah diperkenalkan di Denmark untuk memerangi virus yang mematikan itu tidak lagi berlaku mulai 10 September, menurut pengumuman rasmi.

Klasifikasi COVID-19 yang tidak lama lagi akan berakhir sebagai ancaman masyarakat yang kritikal membolehkan pihak berkuasa memaksa sekatan seperti syarat memakai topeng dan 'coronapass' yang wajib, serta melarang perhimpunan besar-besaran di Denmark.

"Pemerintah telah berjanji untuk tidak berpegang pada tindakan lebih lama dari yang diperlukan, dan sekarang kita ada," kata pernyataan itu, sambil menambahkan, tidak ada keperluan khusus yang diperlukan bahkan untuk acara-acara umum yang besar, dan juga berkenaan dengan akses ke negara itu kehidupan malam. Namun, pihak berkuasa berhak untuk memperkuat sekatan berkaitan COVID "jika wabak itu mengancam fungsi penting dalam masyarakat."

"Kerja keras belum selesai, dan melihat ke dunia menunjukkan mengapa kita harus terus waspada," Menteri Kesihatan Denmark Magnus Heunicke menulis di Twitter, sambil juga memuji "pengurusan wabak" negaranya.

Denmark adalah antara negara pertama yang mengalami sekatan berkaitan dengan wabak ketika parlimennya mengeluarkan perintah eksekutif yang mengklasifikasikan penyakit itu sebagai ancaman kritikal bagi masyarakat pada bulan Mac 2020. Penutupan sebahagian diperkenalkan ketika itu, dengan peraturan baru kemudian ditambahkan, santai , dan diperkuat sepanjang wabak. Pada akhir bulan Ogos, lebih daripada 70% penduduk negara ini telah diberi vaksin sepenuhnya. Denmark telah mendaftarkan lebih dari 342,000 kes virus, dengan lebih dari 2,500 orang mati akibatnya.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen