ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Breaking Travel News Berita Kesihatan Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita orang Membina semula Berita Terkini Thailand Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Busur Thailand yang menakjubkan di wai: The Rosewood Bangkok, sebuah hotel korban COVID

The Rosewood Hotel Bangkok

Ketika Rosewood dibuka, ia membentuk semula cakrawala Bangkok. Rosewood Bangkok adalah keajaiban seni bina menegak 30 tingkat, yang menakjubkan. Bentuknya yang kontemporari diilhamkan oleh wai, isyarat ucapan Thai yang terkenal. Siluet moden adalah ungkapan kreatif semangat Thailand. Budaya Thai yang kaya juga ditekankan oleh elemen reka bentuk dalaman dan ciri-ciri air yang indah di dalam hotel mewah yang merupakan penghormatan kepada Bangkok, sebuah bandar yang dibina di atas air.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Rosewood Bangkok Hotel 30 tingkat yang tersusun dari segi seni bina di Bangkok, Thailand adalah antara perniagaan perhotelan yang sukar dilanda penderitaan COVID-19.
  2. Sekatan perjalanan antarabangsa hampir membekukan aliran lalu lintas pelancong.
  3. "Kakitangan Rosewood diberitahu tentang pengumuman penutupan pada hari Selasa," kata seorang perwakilan hotel, dan hotel ditutup pada hari Sabtu. 

Wakil itu bercakap dengan syarat tidak mahu disebutkan namanya, dan hotel itu enggan mengulas lebih lanjut.

Ketika dibuka, Rosewood Bangkok menyatakan ditakdirkan untuk membangun ikon reka bentuk baru untuk ibu kota Kerajaan dan panggung dunia. Kini COVID-19 membunuhnya.

Rosewood Bangkok adalah projek kelas atas yang dikembangkan oleh Rende Development Co., Ltd. yang dimiliki oleh keluarga Thaksin Shinawatra, mantan perdana menteri Thailand.

"Penutupan sementara Rosewood Bangkok dimaksudkan untuk membangun kembali pijakan di tengah ketidakpastian," Paetongtarn "Ing" Shinawatra, Wakil Ketua Eksekutif Rende dan anak perempuan Thaksin, menulis di Facebook.


Keselamatan semua kakitangan hotel dan tetamu dianggap sebagai keutamaan, katanya.
Banyak pemerhati bimbang bahawa hotel itu mungkin dijual atau dijenamakan semula setelah penutupan. 

Marisa Sukosol Nunphakdi, presiden Persatuan Hotel Thai, meminta pemerintah untuk mengizinkan restoran di hotel dibuka semula sesuai dengan perintah untuk meredakan sekatan restoran.

Pusat kecergasan, kolam renang, dan ruang pertemuan di hotel juga harus diizinkan dengan beberapa peraturan, kata Marisa.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Andrew J. Wood - eTN Thailand

Tinggalkan Komen